Sabtu, September 28, 2019

Masih Mencari Jawapan.

Dalam hidup ini, aku sentiasa mencari jawapan kepada persoalan-persoalan hidup yang semakin lama semakin panjang dan mencabar buat diri.

Setiap persoalan yang timbul sudah pasti hadirnya daripada tiga rasa ini:

  1. Ingin tahu
  2. Tidak puas hati
  3. Bingung dan bungkam

Aku tidak pernah berhenti bertanya. Aku tidak berhenti mencari penyelesaian dan pelerai pada setiap kuirositi hidup yang diturunkan Allah Taala. Ini salah satu cara kita mencari peranan dalam hidup dan sifat pertanggungjawaban.

Kenapa begitu, mengapa begini. Siapa itu, siapa ini.

Dan begitulah seterusnya sampai sampai hayat aku di dunia ini.

Jumaat, September 27, 2019

Validiti Menulis.

Rasanya antara terapi paling berkesan dan baik bagi diri aku adalah dengan menulis.

Mungkin paling hampir atau paling sama dengan membaca.

Menulis adalah untuk merencana, meluah, merekod dan membuktikan bahawa segala butir perasaan dan idea aku ini valid untuk dijadikan modal untuk survival hidup.

Terutama sekali apabila diri kini sentiasa dirundung dead end.

Khamis, September 26, 2019

Membuka Pesona Segala.

Aku bangun dari tidur hari ini masih mengingatkan dia.

Masih lagi berusaha sedaya upaya mencari ilham dan ikhtiar bagaimanakah caranya untuk aku dapat bersamanya semula.

Jika aku biarkan sahaja perasaan ini terus sendu berlalu tanpa berlaku apa, maknanya aku ini adalah seorag lelaki yang tidak punya upaya. Yang lemah bukan sekadar pada kata-kata tetapi juga pada daya.

Dalam tempoh bernazar ini, aku tetap mahu teruskan.

Dan aku akan teruskan sampai petanda hidayah itu tiba dengan tiba-tiba membuka pesona segala!

Isnin, September 23, 2019

'Amounted Pressure'

Amount of pressure yang sedang aku hadapi sekarang ini adalah sangat luarbiasa.

Akan tetapi ia terpaksa dikawal.

Mujur sudah ada pengalaman-pengalaman hidup yang membenteng semua tekanan tersebut. Tekanan ini adalah disebabkan oleh sikap dan tabiat aku sebelum ini yang terlalu:

  1. Pentingkan diri sendiri
  2. Besar kepala
  3. Ego
  4. Tidak fikir masa hadapan
  5. Lupa Allah

Ya. Apabila kita lupa Allah dan lalai atas segala ketaatan terhadapnya, asbab dan kifaran akan datang tepat waktu. Dan pada hakikat inilah sekarang aku benar-benar diuji. Aku diuji hebat kerana mengabaikan segalanya.

Aku tahu Allah masih sayangkan aku.

Sebab itulah aku terima semuanya yang mendatang ini dengan seadanya.

Blog Archive

Cari Blog Ini

Dikuasakan oleh Blogger.

A Block of Text

A Block of Text


Hi. Saya kenal anda. Mungkin anda tidak kenal saya. Tiada masalah. Mari berkenalan!

About Me

About Me

Blogger templates

ENTRI TERBARU

DEMI YANG TERCINTA!

Esok adalah hari penentuan untuk sebuah tarikh. Telah aku tetapkan selama 44 hari sejak Awal Muharam dalam fasa memperbaiki dan memperniat...