Jumaat, Disember 04, 2015

Bakat Kau adalah Hidup Kau


“Talent is a powerful skill and gift from the ALMIGHTY ALLAH. Everyone has it. Never, ever put it to waste“


Setiap hari, tidak kira di mana atau ke mana pun aku pergi, aku akan berjumpa dengan manusia-manusia yang berkebolehan dan berbakat. Sama ada bakat mereka besar atau pun kecil, itu bukan halnya. Halnya adalah sama ada mereka sedar bahawa bakat serta kemampuan mereka untuk menjadi lebih bagus daripada apa yang mereka alami sekarang ini wujud dalam diri mereka masing-masing.

Kadangkala, persoalan ini bermain di dalam kepala. Kenapa punca kekuatan yang telah semulajadi diberikan oleh Yang Maha Kuasa tersebut tidak digunakan dengan sepenuhnya dan seringkali pula dipinggirkan?

Mereka mahukan jalan selamat.

Mereka mahukan jalan senang.

Mereka mahukan jalan yang telah diatur dan dirancang oleh manusia-manusia lain yang sama sekali tidak tahu menahu atau tidak ambil tahu pun perihal kekuatan manusia-manusia berbakat itu tadi.

Bakat ini lumrah. Bakat juga fitrah. Bagi aku essentially, ia ibarat superpower yang dikurnia buat kita semua. Ada yang memiliki bakat lebih jelas seperti melukis, menulis, memasak, berlakon, bermain alat muzik dan sebagainya. Ada pula bakat yang lebih mudah seperti sikap dan sahsiah diri seperti bertutur, merancang, menyimpan, berkira dan meluahkan.

Ya. Bakat ini ada sekeliling kita.

Namun bakat yang sebenar-benar yang penting dan harus dihidupkan demi kesejahteraan diri dan masa depan adalah bakat untuk firm dan tekad untuk membuat sebarang keputusan yang mendatangkan kelebihan serta faedah buat seseorang itu. Antara kepantangan besar aku adalah apabila manusia dan manusia itu tidak ada pendirian, undecisive dan lebih suka untuk memilih jalan selamat dengan menjadi pengikut, mengikut dan ikut-ikutan manusia lain. Aku tahu ada leader dan ada follower di atas muka bumi Allah ini. Cuma yang aku cuba terangkan di sini adalah we all have to decide in our own fate and destiny.

Are we to blame the system? Are we to blame the society? Are we to blame the upbringing of our family and influence of our peers for all this?

Well, personally I do not think so.

Kau ada akal. Kau ada fikiran. Kau ada kematangan sendiri dan kekuatan sendiri untuk tahu apa bakat dan fitrah kau selama mana kau hidup selama ini.

Think and dwell upon it. Your future depends on it.


FM

Isnin, Oktober 26, 2015

Isnin, Jun 08, 2015

Almost the second half.

First week of June. Last month of second quarter for 2015. I need to be more realistic and rational in my moves and motives.  Decision making has become more crucial than ever. It will be a challenge to finish the first half of this year on a high note (more on that as the month closes).

Fuad, my business share partner helped a lot this last recent months. Technically and formally, the company is building much stronger in terms of assets and some reputation. Indeed things have becoming much serious. So, I have up my game. Here what is on Manteraverse plate thus far:

1. 'Dunia Pendekar' & 'Spender Boy' as our lead key brand.
2. A button badge machine
3. 'Frostee'. A possible slush machine with it's own product branding.
4. Priting house deal with Hizi Print, a large scale offset and onset industrial size printing account.
5. Collaboration with Eduseeds, FASV and Akademi Al-Quran Subang Jaya (AQSJ).

No matter how hard I work on this deals and projects, the mountain has becoming higher and higher. Becoming resilient and persistence is the main point here. Patience is a virtue they say. I believe one day that day will come where we arrive at the top and conquer all our dreams.

Jumaat, Mei 29, 2015

For my own good.

I believe I am wasting time. Too much time being complacent and of course having too much free time to do whatever I well wish to do. It is not good for me. And not good for the future either.

It has becoming a habit. A bad habit in that case. So, I decided to make a change before it's too late.

The change that I am planning are this THREE things:
  1. Write everyday. Whether it is on this blog, planner, working on a manuscript or storyline for a book or whatever deemed fit and necessary. As long as I write, I feel my time is fulfilled and being put to good use. Most importantly, I really think that is what I do best. Write. Tell stories, share ideas and inspire people.
  2. Make sure there is a money-making activity everyday. This is a thing that has been thought and passed down to me by my mentor a while back. Living today, everything is about money. The moment I wake up to the moment I close my eyes and go to sleep, money is on your mind. Money has becoming more and more of a necessitiy. So, there is 24 hours in a day. Make sure there is a client/account/money in the bank for any given day. Period.
  3. Plan everything. That about says it all. I used to be very reckless (well, I still do actually) and gestapo on not making plans or decisions. I take risk all the time. Heads first. Asking questions later. But as I grow older, I realize that I am taking way too much risk in life. I need to validate and balance out the options more careful. Learn from mistakes and bad decisions that lead to stupid outcome.
Starting today, I am making an oath to myself. And it is as above.

Really hope I can make it a routine. Time can sometimes be a good friend and most of the time your enemy and arch-nemesis. I am writing this down as a reminder. Hope for the best.

Isnin, April 13, 2015

Gerakkan NIAT. Kuatkan SEMANGAT.

Mungkin aku perlu bersungguh lagi dalam mengatur waktu dan kesesuaian masa yang ada. Aku perlu kerap fikir dan ambil ikhtibar daripada mereka yang kekurangan, yang tidak bernasib baik dan yang tidak memiliki apa yang aku miliki. Kesyukuran ini perlu berterusan.

Aku perlu ingatkan diri ini.

Kerana masa yang berlalu sekarang adalah amat berharga dan begitu bernilai. Terutama sekali pada usia-usia muda. Aku hanya perlu gerakkan niat dan kuatkan semangat.

Selasa, April 07, 2015

Masa Yang Ada.

Sebenarnya antara perkara paling penting dalam hidup ini yang kerap mencabar dan menduga adalah MASA. Dengan keadaan yang serba mencabar, aku sering sahaja tewas dengan kehendak-kehendak dan keperluan-keperluan yang banyak 'memakan' masa.

Jalan paling ampuh untuk memanfaat dengan sebaik mungkin adalah dengan menguruskannya menggunakan segala kudrat dan kekuataan yang ada. Selalunya dengan menggunakan kekuatan 'dalaman' kerana dari dalam ini akan muncul segala macam daya dan tenaga yang dapat menangkis dan melawan cabaran yang ada. Musuh utama itu tentulah rasa malas. Rasa malas akan melahirkan sifat suka bertangguh dan menunda-nunda. Jujurnya, itu adalah punca utama kemalasan aku yang harus aku perangi habis-habisan.

Kerana apabila aku malas dan tidak memanfaatkan masa dengan sebaiknya, banyak perkara telah tertangguh. Dan secara semulajadinya, banyak juga rancangan yang disusun (atau tidak tersusun) tidak dapat dilaksanakan. Ini merupakan kerugian yang jelas buat aku dan mungkin juga menyusur serta mendatangkan kesan untuk orang lain yang ada kena-mengena secara langsung dan tidak langsung dengan hidup aku. Umur dan usia yang menjengah sekali-sekala menjadi ingatan kepada kelakuan ini. Sebagai manusia, inilah yang paling aku takuti dan geruni: Tidak mengisi masa yang ada dengan sempurna.

Jadi beginilah,

Aku harus bangun. Aku harus bangkit. Aku harus sedar bahawa sudah sampai masanya (sejak dulu lagi sebenarnya) yang masa itu bersifat hidup dan bernyawa. Aku harus jadikan ia sahabat baik aku. Ya, berbaik dengannya seawal pagi setiap kali Subuh tiba sehingga waktu aku ingin rehat sebenatar untuk tidur dan melelapkan mata dan badan ini. Badan ini tidak akan terus kekal muda dan bertenaga sentiasa. Satu hari ia akan tua dan tidak bermaya kesan dari kekurangan dan kelemahan diri sendiri. Rezeki ada hubung kait terus dengan masa dan waktu yang digunakan dengan sebaiknya. Kalau aku tidak berubah dan tidak melangsungi semua peluang yang ada sekarang, aku akan menyesal dan aku akan berasa rugi sepertimana yang pernah dan sedang aku alami sekarang ini. Maka aku beringat pada tubuh dan minda ini. Secara sedar atau secara di bawah sedar. Gunakan masa lapang sebelum masa sibuk dan terhimpit. Merancang, merancang dan merancang. Usahakan segala ruang dan peluang yang ada. Allah Maha Merancang. Allah Maha Tahu. Allah Maha Pengasih dan Penyayang akan sesuatu.

Doa aku supaya apa yang aku niat dan gerakkan ini mendapat keredhaan daripada-Nya. Amin.

Jumaat, Februari 27, 2015

Hari Ini Hari Sepanjang Hari Meraikan Cintahati.

Sejak dari tengah malam tadi aku mengingatkan kesayangan hati yang jauh di mata sekarang. Hari ini  Hari Kelahiran Kesayangan Cintahati yang ke-28. Pagi ke tengah hari ke petang ke malam, aku rindukan masa-masa kita meraikannya bersama.

Aku percaya kesayangan hati punya rasa yang sama. Alhamdulillah dengan kuasa Allah, ibunda kesayangan hati ada hubungi aku tadi dan sampaikan berita yang begitu baik lagi berbunga. Kesayangan ada utus surat pada aku 😍

Selamat Hari Jadi, Sayang. Rindu. Tersangat-sangat rindu.  

Saya doakan awak semua kekuatan dan kebaikan yang ada pada diri ini untuk awak.

Khamis, Februari 26, 2015

Selamat Sambut Ulang Usia, Kesayangan Hati.

Malam ini hati aku cukup sayu dan sebak. Sepatutnya pada malam ini, aku bersama kesayangan akan bersiap-siap menyambut Hari Kelahiran dengan makam malam bersama. Itu sudah menjadi kelaziman kami setiap kali tiba hari ulangtahun kami yang ditakdirkan jatuh pada hari yang dekat-dekat sahaja.

Hari Kelahiran yang Tersayang adalah pada 27 Februari. Hari Kelahiran aku adalah pada 1 Mac.

Tarikh di antara itu pula telah sepakat kami pilih sebagai Hari Ulangtahun kita berdua.

Namun tahun ini ternyata amat berbeza. Kesayangan aku tidak dapat bersama aku pada Hari Kelahiran kerana harus akur kepada tanggungjawab dan ketentuan lain di sana. Biarpun tidak jauh, hakikatnya kerinduan itu pasti wujud. Malah ia semakin lama semakin menebal dalam jiwa. Aku terlalu cintakan dia. Apabila kesayangan aku pergi menyahut panggilan yang diamanahkan kepadanya, aku sebenarnya tidak sanggup. Aku tidak rela. Aku tidak mahu dan tidak mampu berjauhan dengannya walaupun dalam tempoh masa yang pendek. Aku akan berasa canggung sama sekali.

Tinggallah aku keseorangan dengan redha diserahkan pada ilahi.

Aku berharap kesayangan dalam keadaan tenang dan sentiasa berpegang pada segala janji kita yang telah sama-sama diikat. Aku berdoa kesayangan dalam keadaan sihat dan bersemangat apabila menerima hadiah yang telah aku kirimkan tadi khas untuknya. Hanya itu sahaja yang termampu buat aku kepada yang tersayang setelah hubungan kami diuji dengan talian perhubungan yang sengaja disekat. Entan bila aku dapat melihat, mendengar dan berjumpa dengan yang tersayang. Aku sendiri tidak pasti dan tidak ketahuan. Maka aku menghitung hari demi hari, masa demi masa sehinggalah waktu itu tiba untuk aku bersua semula dengan yang tersayang.

Semoga kesayangan dilindungi rahmat Allah dengan kurniaan usia yang baru serta semangat dan jiwa yang baru menjelang Hari Kelahiran. Aku sentiasa selalu mendoakan yang terbaik buat kesayangan walau apa jua yang tersayang laksanakan dan lakukan sekarang, hari ini, esok dan selama-lamanya.

Aku terlalu rindu pada kesayangan hati.

Aku teramat cinta pada kesayangan hati.

Mudah-mudahan dilanjutkan usia, dimurahkan rezeki dan diberikan kekuatan yang seadanya demi menghadapi hari-hari yang mendatang. Amin.

Love you forever and ever for ever after,
FM+AM


Ahad, Februari 22, 2015

Demi CINTA AKU pada DIA.

Meluahkan sesuatu yang begitu peribadi dan penuh dengan perasaan bagi aku adalah amat canggung. Mungkin kelazimannya aku menganggap masalah dan dugaan yang datang selalunya bersebab dengan satu sebab lain. Sama ada ianya berlaku di atas perbuatan aku sendiri atau hasil asal perbuatan aku yang berpunca atas kealpaan, kesilapan, kesalahan atau kelemahan aku juga. Tapi aku sama sekali tidak menjangka yang kekuatan aku ini akhirnya akan bertemu ruasnya. Kerana manusia akan tetap manusia.

Tewas dengan perasaan sendiri itu pasti.

Genap dua minggu aku 'dijauhkan' dengan orang yang paling aku sayang di atas nama pengorbanan sememangnya menzahirkan sebuah permulaan hidup baru buat aku. Aku belajar sesuatu yang baru. Ini perasaan yang merendahkan tahap ego aku. Aku menangis. Aku akur dengan kehendak kuasa yang lebih hebat. Yang lebih tahu apa yang terbaik buat aku dan dia. Kerana manusia akan tetap manusia.

Demi cinta aku pada dia, aku redha dan relakan.

Blog Archive

Cari Blog Ini

Dikuasakan oleh Blogger.

A Block of Text

A Block of Text


Hi. Saya kenal anda. Mungkin anda tidak kenal saya. Tiada masalah. Mari berkenalan!

About Me

About Me

Blogger templates

ENTRI TERBARU

Hari Ini Aku Demam.

Entah apa pasal, hari ini aku demam. Jenis demam yang selalu aku akan rasa dan alami setiap tahun. Bermula dengan resdung, sakit belakang, w...