Rabu, Ogos 28, 2013

The Science of being Lone and Alone



It’s nothing we haven’t heard before: the modern human presented as a slave to Facebook likeage, afraid of being seen sans-Instagram filter, preferring “poking” to actual touching but has 5,000 friends. The debate rages on over whether social media makes us lonelier and more self-absorbed than ever with the verdict usually being that it does. 

Regardless, social media isn’t going anywhere anytime soon.

This visualization is a fresh and subtly soul-wrenching reminder of the way our screens can become cells of solitary confinement. It drives the point home with a carefully parsed video narration that might make you consider, for a second, throwing your computer out the window and starting a Luddite Revolution (but how would you recruit members without Twitter?)

I became addicted to online socializing through social media. This started to bother and intrigue me at the same time. There’s something about simplicity, I think, that makes the message stronger: We collect friends like stamps, sacrificing quality for quantity.

Khamis, Ogos 15, 2013

Nikmat berhari raya

Sudah lebih seminggu berhari raya tahun ini. Syukur kepada Allah kerana masih diberikan kesempatan untuk nikmat yang tiada tandingannya ini.

Banyak yang dipelajari sepanjang Ramadan yang berlalu. Tentang penghargaan dan penganugerahan. Tentang kurnia dan rahmat. Tentang cinta dan kerinduan yang mendalam pada waktu-waktu yang hanya datangnya tidak selalu. Namun, Syawal ini adalah hari-hari keraian. Hari kemenangan kerana beroleh sesuatu untuk diri-diri yang memahami erti sejati. Aku pun begitu. Raya ini banyak yang pertama dan banyak juga yang berakhir. Begitu indahnya musim suci sehinggakan hati ini sering diuji dengan berahi dan juga hakiki.

Nampaknya masih ada kekuatan dalam diri yang harus dikerah lagi. Sementara masih muda. Sementara masih berupaya. Akan aku cuba selagi yang terdaya.

Orang lain dengan cara yang lain. Aku dengan cara aku sendiri.

Ikut kesedaran. Ikut kemampuan.

Yang penting, hari raya ini aku mahu semua tahu aku tetap semangat untuk terus berkongsi rasa.

Gembira aku pada Dia.

Kerana pada Dia aku berharap dan bermohon segala.

Isnin, Ogos 05, 2013

Balada Seorang Teman

Inilah lagu kau pinta dulu, balada seorang teman
Yang berbekal dengan satu tekad, mencari jalan pulang
Kisah gejolak jiwa dan badan, tersirat dan suratan
Cuba menghapuskan kesakitan, merintih, meraung pinta keadilan

Atas nama sebuah cinta maknawi
Lagu nama perjalanan sepi

Bahu kanan dan kirinya, adalah teman akrab
Memikul beban asmara birahi, tiada kehabisannya
Tubuh manusia ini kekadang lupa dia manusia
Sebutir pasir sebuah pantai, batu-bata dari sebuah kota

Cerminlah, cerminkanlah kejadian ini
Di dalam sebuah panggung sandiwara rasa

Hey musuh! Berikan namamu sebenar
Ayuh tunjukkanlah wajahmu
Ayuh bentangkanlah permainanmu
Hey hidup! Kau humbankan ku di penjara ini
Apakah bentuk emansipasiku merupakan sebuah pusara
Tak cukup kau hempapkan beban kenikmatan ini padaku
Sedang kau tahu tahap mana ketahananku
Itulah yang kau mahu dari jiwa ini

Apalah pasir yang menjadi kaca
Kaca menjadi cangkir
Apalah tangan yang membentuk cangkir
Apalah mulut yang meminum air
Aku nantikan hujan mawar
Tak ingin lagi kehilangan

Turunlah hujan mawar
Basahkan bumi sahara ku
Biarku bermandi
Seribu warna pelangi
Biarku hapus rindu
Dalam pelukan cita maknawi

Inilah lagu kau pinta dulu, balada seorang teman
Yang berbekal dengan satu tekad, mencari jalan pulang
Kisah gejolak jiwa dan badan, tersirat dan suratan
Cuba menghapuskan kesakitan
Meraung, meminta suaranya
Kedengaran
Oh.. kau rindu
Apalah pengujungmu.


Blog Archive

Cari Blog Ini

Dikuasakan oleh Blogger.

A Block of Text

A Block of Text


Hi. Saya kenal anda. Mungkin anda tidak kenal saya. Tiada masalah. Mari berkenalan!

About Me

About Me

Blogger templates

ENTRI TERBARU

Hari Ini Aku Demam.

Entah apa pasal, hari ini aku demam. Jenis demam yang selalu aku akan rasa dan alami setiap tahun. Bermula dengan resdung, sakit belakang, w...