Ahad, November 27, 2011

Khamis, November 10, 2011

Ada apa dengan esok?

Semalam, aku panik. Aku ingat laptop aku crash. Banyak kerja, banyak data dan banyak juga benda-benda penting bagi aku yang aku sangakan hilang. Barangkali, inilah dia yang sering dikatakan 'kiamat kecil'.

Rupa-rupanya (entah kenapa pula), hari ini semuanya ada balik.

Movie aku, file aku, gambar aku, idea aku dan rahsia-rahsia aku muncul semula.

Alhamdulillah. Bernafaslah aku semula dengan tenang. Sebagai seorang yang tak berapa techy dan tidaklah pandai pula dalam selok belok IT dan gadget multimedia moden ini, aku tidak tahu what went wrong. Yang aku tahu bila semua sudah OK semula, aku kena ambil extra caution dan extreme precaution. Bila sudah terhantuk, baru nak mengadah. Ye tak?

Esok bertarikh 11.11.11, hari Jumaat pula tu.

Nombor ini cantik, jadi aku rasa ramai orang ada plan serta rancangan masing-masing untuk utilisasikan malah mencantikkan lagi hari yang punya tarikh cantik ini. Aku sendiri punya plan dan rancangan tersendiri.

Aku mahu bentangkan, rancangkan, fikirkan, kemudi dan terus lunaskan azam aku untuk tahun 2012 bermula pada tarikh tersebut.

Reason? Well, aku rasa adalah amat baik sekiranya dapat a head start. Aku memang suka pilih tarikh-tarikh yang menarik untuk gerakkan perkara-perkara yang penting agar mudah dan senang diingat. Sebagai contoh: tarikh blog ini mula online, tarikh aku mula masuk kerja masa 1st job dan latest job aku (kebetulan pula keduanya pada tarikh yang sama), tarikh berhenti dan membuang kerja, tarikh anniversary, tarikh mula dan habis kerja, tarikh mendedahkan sesuatu yang istimewa dan banyak lagi tarikh yang aku masih ingat sampailah sekarang. Salah satu reason lagi mungkin jugak sebab aku ini pelupa (kadang-kadang).

Terdapat satu list panjang dan penting dalam kepala aku sekarang ini untuk aku laksanakan tahun hadapan. Yes, itu sebabnya aku perlu mula awal. Actually, aku sudah mula meladeninya sejak 1 Oktober yang lalu. Quarter terakhir untuk 2011 – Oktober, November, Disember. Jadi apabila dipilih sebelas haribulan sebelas tahun ke sebelas untuk milineum ini, aku terus jad terangsang dan berangsang untuk merancangkannya seadanya.

Azam bagi aku adalah perkara taktikal. Teknikal pada beberapa sudut tapi majoritinya adalah taktikal. Bagaimana cara hendak aku gerakkannya hingga jaya, dari mana aku hendak mula dari sini ke sana, siapa yang boleh aku harapkan dan pinta bantuan untuk memenuhinya, bila masa yang sesuai dan kenapa dipilih waktu itu, apa terjadi sekiranya ia berjaya/gagal dan macam-macam lagi. Setiap tahun aku akan mengurusi azam aku dengan seperinci mungkin. Jika dilihat azam aku tahun lepas (2010), hampir 99% sudah sukses. Kecuali part yang mana aku ditendang ke jabatan marketing syarikat tersebut. Sumpah, mati hidup semula pun aku tak percaya aku kena kerja marketing for what have been one of the most daring and shocking moves that had been put onto my professional life. But technically, I don't blame them because I do think that I had mislead them into seeing my 'bigger picture' scenario.

Anyhow, back to the subject.

Esok, aku akan enlist azam aku satu-persatu. Aku mahu ianya jelas-sejelasnya supaya ia lebih practical for execution. For the time being, mari kita semak apa yang 'ada'.

Jumaat, November 04, 2011

More to come

A nice and subtle weather like today, I spent most of the time at my 'Secret Quarter'. I used to have a Batcave and a Fortress of Solitude before when I was job-less. But nevertheless, after a cave and a fortress, I think I am comfortable enough settling for a quarter. A righteous space to do what I do best: Thinking. Writing. Planning and executing my mission and future plans. This new place is just plain sweet and only a selected few knows about it.

While doing my stuff, I can't help the striking thought of missing some thing and some people in my life. I think this is the first time I put it on paper(or on screen for blog entry, which ever way you like it). In recent years, I can cope with this sense of 'lost'. But when you are out there, having so much fun, a merry and wonderful time like never before, often people forget how fast time flies. You tend to be extremely happy and overly excited in what you do and tend to neglect the other side of things. And now, when its all gone, there is nothing but regret, hurtfelt bumps and the point of almost no return.

I am talking about you - my loyal friends, fans and family, of course.

I am sorry that I can't continue to make such carnival as before. I am sorry that there is not much fireworks and flair. I am sorry that I have hold back and keep on bragging and nagging about my frustrations and despair. As a person, I just need that little time to settle down and pick myself up again.

Well, guess what? It won't be long now and I am telling this EXCLUSIVELY for you who has been following and reading this blog of mine for quite some time. It is not out yet on Facebook or anywhere else as this is for your eyes only.

Come. Let me give you guys a sneak peek what I am working on:

*This is what comes next and after. Be on a lookout for this space. More to come.

Khamis, November 03, 2011

Di rumah baru Jimi lagi

Siang hari aku tidak ke mana-mana dan hanya melayari internet. Berlegar sekitar Facebook dan YouTube sepertimana biasa sambil buat kerja sikit-sikit. Malam baru ada kerja hardcore. Malam aku berjumpa dengan seoarang rakan pejuang yang sudah lama tidak aku jumpa dan sembang panjang. Aku ke pergi berjumpanya dengan Adi. Sama-sama juga rakan juang yang boleh kata lama. Kami merentasi jalan yang agak jauh dari rumah kami di Subang Jaya yang menghala ke Gombak dan Selayang sehinggalah sampai ke Taman Jasa Perwira.

Itu rumah baru Jimi dan Amoi, isterinya yang sudah sarat lebih empat bulan.

Tujuan aku ke rumah Jimi tidak lain dan juga tidak yang bukan-bukan. Aku sudah lama mahu dan kepingin bertemu Jimi. Sudah beberapa tertangguh dan tidak jadi-jadi kerana bertembung agenda dan rancangan aku dengan rancangan dia. Aku ada projek yang aku ingin lancarkan bersama Jimi hujung tahun ini. Projek ini sudah hampir dua tahun dalam pembikinan dan akan siap untuk semua pada bulan Disember kelak. Sedang aku berbincang-bincang dan merancang-rancang dengan Jimi tentang execution method dan set scheduling, kami berempat sempat juga berbual-bual tentang apa yang terbaru dan terkini, cuti Raya Haji, soal famili dan masa depan serta bermacam-macam lagi hal yang berkaitan dan tiada kaitan.

Jimi sudah dipindahkan ke unit baharu beberapa bulan yang lalu. Dia yang saya kenal adalah seorang manusia yang rajin, tidak banyak komplen dan mengeluh, kerja siap laju, gila tidak bertempat, hormat kawan dan paling penting bagi aku yang sudah tahu perangainya adalah tidak berkira. Jimi ada time susah dan senang aku. Malah apabila aku cuba untuk buat sedikit pertimbangan tentang bagaimana caranya aku hendak bayarkan kepada dia tentang projek ini nanti bila sudah gerak, dia menolak dan berkata, 'Tak payah. Itu semua tak payah. Bila dah kaya, baru ktia kira'.

Mazhab aku dan Jimi tidak jauh beza.

Rezeki.

Jodoh.

Takdir dan ketentuan.

Ujian, cubaan dan dugaan hidup.

Susunan dan perancangan, yang terlaksana, yang tidak terlaksana dan belum terlaksana lagi.

Itu semua sudah termaktub dalam jiwa dan 'buku' masing-masing. Jimi punya minat, passion, semangat, berahi dan nafsu yang terlalu mendalam dalam bidang komik. Aku pernah bekerjasama dengan beliau sejak lebih 5 tahun yang lalu dan aku pernah lihat stroke terbaik dan sentuhan teragung beliau. Dan aku yakin malah percaya, ada banyak lagi yang belum dikeluarkan dari jurus-jurus dalamannya. Dia boleh pergi jauh kalau dia mahu dan kalau dia bersedia. Malahan, dulu selepas kali ketiga sebumbung bekerja dengan Jimi di bawah syarikat yang sama, aku merancang untuk mengeluarkan masterpiece terunggul untuk aku kerjakan bersama-sama. Dan kini apabila sudah keluar dari syarikat tersebut, masterpiece itu aku sematkan kemas-kemas dalam jiwa untuk aku ciptakannya juga kelak tahun hadapan jika diizinkan Allah.

Mudah-mudahan, apa yang aku rancangkan malam ini akan berjaya seperti mana rancangan-rancangan yang lain sebelum ini.

Aku mahu semua bersemangat bersama aku.

Rabu, November 02, 2011

Menjadi Cikgu kepada CIkgu

Hari ini aku luangkan masa untuk menolong Cikgu Iznan. Cikgu Iznan atau nama panggilan Nan buat aku memerlukan pertolongan aku. Esok sekolahnya di Sekolah Kebangsaan Pandan Indan akan mengadakan Konsert Penyampaian Hadiah. Selaku rakan sekursus dalam bidang mascomm yang punya skill dan selok-belok pentaan pentas dan produksi sebuah persembahan seperti ini, Nan nampaknya sangat bersungguh-sungguh. Nan seperti mana aku pernah (dan aku rasa masih lagi) punya ambition untuk maju dalam bidang yang sangat diminatinya. Passion dan spirit kami lebih kurang sama iaitu in the show business. Kerana bagi kami, showbusiness juga adalah salah satu dari cabang seni perngkaryaan.

Sejurus selepas tamat pengajian di universiti, Nan banyak juga terlibat dalam dunia penyiaran. Dia pernah berlakon, mengarah, mencipta lagu dan mengendalikan produksi itu dan ini. Tetapi orang yang semacam Nan punya 'tempoh bukti'. Kiranya habis dan tamat tempoh bukti itu, dia tidak dapat tidak terpaksa masuk balik ke dalam sistem. Aku menggelarkan sistem ini sebagai Matrix. Ya, sebijik macam falsafah dalam filem itu. Nan apabila sudah hampir beberapa tahun melalui dunia ambitious-nya yang tersendiri telah menemui jalan-jalan buntu. Akhirnya, Nan mengambil keputusan untuk mengikut jejak langkah ayahnya dan menjadi seorang cikgu.

Mula-mula, Nan menghabiskan beberapa waktu di maktab guru di Terengganu.

Kemudian, Nan dihantar ke Sabah selama beberapa tahun.

Dan akhirnya kini, Nan kembali ke KL.

Nan bukan berasal dari Sabah atau KL atau Terengganu. Nan asal Kelantan. Dan seperti mana kawan-kawan yang asal Kelantan yang lain, Nan memang kuat merantau.

Kini aku faham kenapa dia lakukan semua itu dan abandon hampir semua cita-citanya yang pernah dia ceritakan dan kongsikan bersama. Nan lakukan semua itu untuk menjaga hati dan membalas budi orang-orang yang disayanginya. Dia mahu senangkan hati orang tuanya. Dia mahu bertanggungjawab sebagai seorang suami kepada isteri (yang juga seorang kawan yang tidak lari dari dunia penyiaran tetapi sejak kebelakangan ini kerap merungut juga atas sebab-sebab biasa di sebuah tempat kerja jawat awam) dan anaknya yang masih kecil itu. Walaupun Nan sudah memenuhi kehendak dan kemahuannya menyenangkan dan menggembirakan orang-orang yang disayanginya itu, pengorbanan yang dilakukan oleh Nan adalah salah-satu daripada banyak lagi pengorbanan yang telah dilakukan oleh kawan-kawan lain. Selain cikgu, ada yang kerja bank, agen amanah saham, pegawai syarikat dan kerja-kerja yang tiada kena-mengena langsung dengan minat dan kenikmatan berkerjaya yang sepatutnya mereka boleh kecapi. Faham benar yang sebenarnya ada garisan lurus antara PENGORBANAN dan PERJUANGAN dalam hidup.

Sedang aku sibuk meniup belon dan menyusun-nyusun perkakasan itu dan ini di atas dan di bawah pentas, aku mengambil kesempatan memerhatikan keadaan sekeliling tempat Nan mengajar. Aku tidak tahu sama ada inikah yang benar-benar Nan mahukan atau dia terpaksa rela melakukan semua ini atas dasar tangggungjawab dan amanah yang perlu dipikulnya. Jiwa karya Nan yang menjemput aku ke mari dan menolongnya jelas tergambar yang mahukan relieve order. Aku tahu dia mahu berada dalam tempat lain dan lakukan perkara-perkara yang disukainya dan membangkitnya nyalarasanya. Aku tahu dia sukakan audience dan crowd. Dia dambakan appreciation dan dia appreciative juga orangnya.

Nan adalah seorang karyawan dan seniman seperti aku dan beberapa kawan-kawan yang lain.

Namun, Nan dan kawan-kawan terpaksa jalan yang dipilih atas dasar PENGORBANAN. Walaupun aku kerap dan selalu mendengar aduan dan ngomelan yang sama tapi dia bersyukur kerana ada lagi peluang dan ruang untuk dia menggerakkan minta-minatnya dan PERJUANGAN sebenarnya apabila di berikan kesempatan seperti hari ini. Sedang hampir selesai menyiapkan hiasan pentas, Nan masih lagi juga tidak puas hati. Mengenali Nan, aku tahu dia ini ada perwatakan seorang perfectionist dan sense of completist. Katanya confetti untuk gimik hari penyampaian hadiah esok tidak cukup power. Katanya dia nak ke Jusco dan cari lagi yang baru. Katanya itu dan katanya ini. Katanya ada yang tak kena dan ada yang tak cukup.

Aku hanya melayan dan membalas kata-katanya mana yang perlu. Nan masih belum fulfill. Aku harap one day dia dapat buat comeback dan habiskan apa yang mula-mula dia set up to do so a few year back before dia kahwin dengan Nazi. Aku tahu bahawa peluang itu masih ada buat Nan kerana aku believe pada talent yang ada padanya. Nan bukan sekadar boleh menjadi cikgu di sekolah biasa dengan sistem pendidikan yang sudah 10-20 tahun ketinggalan ke belakang. Aset yang ada pada kawan baik aku seperti Nan besar dan prospektif. Dan aku bukan sekadar bercakap ini kerana aku sangat akrab dengan Nan atau kerana aku sudah kenal lama atau sebab dia upah aku RM50 untuk siapkan pentas atau apa-apa lagi. Aku cakap ini kerana aku tahu.

Adalah menjadi suatu kerugian yang amat, AMAT BESAR sekiranya Nan dan ramai lagi kawan-kawan aku yang lain just plugged themselves back to the matrix dan follow the leader with their set of rigid rules and regulations. Aku tahu kau, kau, kau dan kau adalah kreatif. Ada idea-idea dan ilham-ilham unik serta tersendiri dalam jati diri dan jiwa seni kau orang. Aku tahu yang kau orang boring dan lemau dengan benda skema lagi spastik tiap-tiap hari dengan jadual lurus dan panjang belaka. Aku dah beritahu dan aku harap kau orang sedar suatu hari kelak bahawasanya masih belum terlewat untuk unplugged dan buat apa yang kau orang suka, apa yang kau orang nak dan apa yang kau orang mahu PERJUANGKAN demi masa hadapan orang-orang yang kau orang sayang supaya lebih ikhlas dan muktamad. Supaya tidak menyesal kemudian hari, agar tidak mengeluh lagi dan lagi dan lagi sampai tua. Kita ada sama-sama dan kita buat sama-sama asalkan niat dan pegangan kita kuat dan padu.

Kita ini orang seni.

Kita ini orang karya.

Kita ini fighter and fighter fight for what is right and might.

All we have to do now is come to our senses and get back in our own place and space.

Kepada sesiapa sahaja yang sedang membaca antri hari ini, doakanlah dan percayalah kepada semua usaha dan ikhtiar kecil yang akan menjadi besar aku ini agar esok apabila aku sudah kaya dan raya, aku dapat tolong dan selamatkan kau orang pula. Ingatlah yang rezeki dan hak kita itu ada dan hanya tinggal kita sahaja untuk claim rezeki dan hak kita itu. Mungkin kita tidak nampak akan semua hal-hal dan perkara-perkara itu sekarang. Akan tetapi apabila kita menyeru segala semangat dan kesungguhan serta seluruh ultizam yang ada, biar duit dan harta kita sebanyak mana sekalipun, biar kita ada rumah, kereta, tablet, smartphone, makan luar, cuti oversea atau apa material apa sekalipun, kepuasan yang kita peroleh dan rasa itu akan rasa terlalu sementara dan akan wujud bermacam-macam lagi yang tidak puas dan kurang senang.

Setiap daripada kita diciptakan dengan superpower tersendiri. Sama ada superpower itu ada dalam bentuk bakat, kemahiran atau skill, kepandaian atau kebijakan, kesungguhan atau keyakinan dan kesihatan dan ketenagaan. Seboleh-bolehnya, kita jangan kufur nikmat itu. Kita hidup dan kita berkawan hanya sekali

Alang-alang menyeluk perkasam, biar sampai ke pangkal lengan. Genggan bara api, biar sampai jadi arang.

Selasa, November 01, 2011

Dalam usaha ke arah itu

Disebabkan cabaran dan dugaan hidup yang melanda aku sekarang ini, aku digesa menggandakan malah melipat-kali-gandakan segala usaha dan ikhtiar yang sedang aku laksanakan sekarang ini. Bukan sahaja dek kerana tekanan kewangan malah himpunan permintaan itu dan ini dari orang itu dan orang ini yang masih belum terlunas dan selesai. Sebagai seorang yang mempunyai daya juang dan mutu korban yang tinggi, aku laksanakan juga hingga jadi. Cinta dan kecintaan aku adalah sumber kekuatan, berani dan keberanian aku adalah pasak ketenagaan.

Minggu lalu, sebuah projek yang aku jalankan dengan kartunis terkenal negara iaitu Aie bersama-sama dengan rakan pelajar FSSR UiTM usai sudah akhirnya dengan jaya. Aku bersyukur kerana kesempatan peluang untuk mencipta portfoilio sebegitu tidak datang selalu dan aku tekuninya sebaik mungkin. Dengan tanpa sebarang modal matawang dan hanya berpandukan niat serta cekal semangat aku untuk membentuk aset Manteraworks sekukuh mungkin suatu hari nanti, siri workshop bersama Aie ini diharapkan dapat membuka mata pengkarya dan pencinta karya yang ada supaya tahu dan faham dataran kreatif serta platform komik di negara ini sebenarnya tidak tandus dan masih lagi 'kaya' dan 'raya'. Itu antara tujuan utama aku melaksanakan workshop seumpama ini sebenarnya. Aku ingin membangkitkan nyalarasa dan segenap semangat bakat-bakat baru yang ada di luar sana supaya bangun dan membangkit menyahut seruan masa hadapan. Aku tidak rela melihat mereka kufur nikmat secara bawah sedar. Kerana aku yakin potensi mereka, aku rasa prospek yang wujud dari dalam diri mereka. Bakat-bakat muda, lebih segar dan lagi luarbiasa seperti Aliff Firdaus Azis, Aman Wan, Zid, Resmanshah, Arep, Shareal dan lain-lain lagi yang ingin aku angkat supaya dunia nampak apa yang ada pada batin karyawan mereka. Mereka bukan sekadar bakat dan kreatif. Mereka more than that, more than meets the eye. Aku selalu berkata kepada diri sendiri, talent and creativity is intangible. Not like money, not like things and stuff. Kalau ekonomi kita merosot atau kalau nilai duit menyusut sekalipun tetapi minda kreatif dan bakat tenaga. Mereka tidak akan berubah-ubah malah menambah-menambah.

Aku sekarang sedang dalam usaha ke arah itu. Mencari dan meneroka lebih ramai lagi bakat dan kemahiran muda baru yang bisa aku lentur dan lebur supaya terlihat akan kemampuan mereka yang sejati. Kalau dilihat secara rawak dan sekali imbas, memang nampak macam mahu mencari pengaruh dan pengikut sahaja. Mahu cari kaki dan tangan untuk temu buku dan ruas. Ya, memang betul. Aku memang akui itu semua. Aku memang mahu kumpul-kumpulkan seberapa ramai dan seberapa banyak bakat muda dan minda segar yang ada supaya masa hadapan kita semua lebih kuat dan terjamin. Bukan apa, sekarang terlalu banyak kemunduran dalam arus kemajuan. Terlalu kerap berlaku kebosanan dan kebungkaman, kebejatan dan kepudaran. Sedangkan patutnya kita sudah boleh meluncur. Sudah boleh terbang. Jujur cakap, aku bergebang soal si polan dan si polan. Yang terperangkap dalam jurang korporatisme dan birokrasinisme. Hehe. I really hope there is such words that exist.

Disebabkan ada yang tidak ditatang dan diberikan panduan asas dalam menggerakkan karya dan mencipta karya, ada segelintir karyawan-karyawan yang tediri daripada kawan-kawan aku yang bukan lagi muda remaja sudah terjebak dan terjerumus dalam skim manusia 'skema dan lama'. Mereka kerap merungut dan mengkritik pada yang bukan-bukan dan pada yang tidak wajar. Mereka merela-paksakan diri menjadi mangsa kepada sistem yang tidak adil dan tidak akan pernah adil. Lihatlah, mereka asyik dan terjerumus ke kancah 'blame game' lagi dan lagi. Aku tidak sanggup ini berlaku dengan lebih lama. Lebih baik aku pegang amanah pada prinsip seorang karyawan dan seniman. Kerana aku percaya dan yakin dengan wadah matlamat serta sasaran hakiki yang aku sematkan dan benamkan, wang dan harta akan datang sekali sejajar rezeki-rezeki sebarisnya. Tuhan itu Maha Kaya, Maha Tahu dan Maha Pengasih lagi Penyayang. Sedang usaha itu akan dibekalkan nikmat buah keberhasilannya jika kita semua boleh sabar dengan ujian dan dugaan yang mendatang. Boleh cekal dan tabah. Boleh berguru dengan guru-guru yang kamil dan ahli. Boleh letakkan martabat ilmu pengetahuan dan puncak pengalaman pada kedudukan yang sebenarnya.

Kerana itu aku tolak apa yang sepatutnya aku tolak. Aku tidak mahu apa yang aku kerjakan tidak ikhlas dan tidak dengan sepenuh hati dan perasaan. Aku tidak mahu nanti itu semua menjadi dendam kesumat dan dosa-dosa kering yang berpanjangan. Aku pernah susah dan aku pernah senang. Itu fitrah manusia. Sehinggakan kini aku tahu dan faham kenapa kebenaran dan keadilan itu akan muncul pada saat-saat kita amat memerlukannya. Nyatalah sekarang aku sedang susah dan payah semula. Orang yang tidak tahu dan tidak faham sedang terus-terusan menekan-nekan aku secara sedar atau mungkin di bawah sedar supaya aku 'bergerak', 'bergerak' dan 'bergerak'. Walau hasilnya belum jelas tapi matlamat sudah kelihatan nyata buat aku sejak sekian lama.

Hari ini 1 November, 2011. Kurang lebih dua bulan sahaja lagi menuju tahun baru yang baharu lagi. Dan pelan perancangan untuk suku terakhir tahun ini nampaknya berjalan seperti yang aku tetapkan biarpun terdapat kepincangan dan kekurangannya. 2012 menetapkan azam dan matlamat aku yang TERBESAR setakat ini. Aku tidak mahu fikir soal gagal atau kecewa. Aku enggan congak sama ada jadi atau tidak. Aku tolak semua negatviti dan pesimisme. Aku hanya mahu terima dan terbuka pada semua kemungkinan dan semua kebarangkalian yang ada kerana aku tahu yang aku sudah cuba dan sudah usaha dengan tekad-tekad kehidupan yang dipadu pengalaman dan janji.

Sedang aku yakin, tidak ada lagi kemustahilan yang tidak dapat aku lakukan sebelum dan selepas ini.

Blog Archive

Cari Blog Ini

Dikuasakan oleh Blogger.

A Block of Text

A Block of Text


Hi. Saya kenal anda. Mungkin anda tidak kenal saya. Tiada masalah. Mari berkenalan!

About Me

About Me

Blogger templates

ENTRI TERBARU

Bertahan

Bukan senang untuk bertahan setiap hari jika tidak banyak sokongan yang sewajarnya aku dapat dan perlu datang pada tepat waktu. Mungkin saha...