Rabu, September 28, 2011

We are (like it or not) ...on the same mistaken page,


Look at this.

This are accidents.

Accidental occurences. A happening without warning. That's the whole purpose of an accident. The reason is unclear. Unplanned. Unknown. But they do have one simple and yet obvious answer:


Mistakes.



There are takes in life which we tend choose from someone or somewhere.

I believe that some kind of mistakes are caused naturally while others are the result of men. Men like me. Men like you. Men and women alike us.

Now, either way mistakes are just mistakes. They can be prevented and they also can't be prevented. They can do you harm and they can do you good. They can make you and yet they can also break you.


Why do mistakes happen?

Is it desirable to let it happen once in a while or does it happen more often because there is a bigger lesson towards building and shaping a better life. It is clear that some mistakes are bound to happen, no matter how hard you try to stop it nor how strong you try to deny it. Some other mistakes are even welcome to strike at any given time. They are invited mistakes. Mistakes that you want it to be there for you so that you can learn and re-learn, over and over again.

Examples: The mistakes you did when you tried to eat something new and later on dissatisfying it's flavor and taste in he end. The mistakes you did when you outspoke some words which are unintentional(?) and hurt or breaking other people's feelings. The mistakes you did when you try to follow a certain road which leads up to another road which is not where you are going exactly.


Mistakes are here to stay. Especially human mistakes. They can be such a dreadful one and a joyful intercourse too.

Some might got lucky and get out of it 'alive', so that they can continue with their dear lives and be careful and be wary not to make the same mistakes all over again. Yes, that is the right thing. Not to make the same mistakes twice or thrice or whatever. Not to be phobic or to be afraid of making mistakes.

It is just so happens that mistakes are actually 'men-made'.

Nature don't make mistakes.

Like this one that just re-bounded right in front of my face.

No one died in this accident. Only injury and suffering. No one seems to take this lightly when it could be even more disastrous that just gas leakage. It could be a well-coordinated act of terrorism if one let themselves to be further 'imaginative'. Then, there is still no motives to motivate that right here in my homeplace. But one could not be too sure in the modern world we live in now. But as for now, let just settle down with gas leakage.

I see this as a moral story. I always do that. Every single day. Every single time.

I do more than just look and see: I OBSERVATE.

I do more than care and response: I APRRECIATE.

Look how sudden and abrupt this mistakes are. Like this one here. I, also can be easily combustible and extremely loud. No one will see it coming but I will suddenly break hearts and punish people without consent. I am capable of doing stuff that is out of my control, making things and doings which are regretable once I come to my senses later on. Undoubtfully, I am human and as human we do get provoked and revoked.

Then, of course there are loses. Belongings which are yours before and then gone after because of this mistakes. Any doing and undoings can or cannot make it happen again. Yes. buildings crumble and default, materials lost and found. But can they be ever (or never) be the same again? Especially when they come in the shape of hearts and fragile feelings. For better or worse, mistakes make happenings as happenings 'were' and 'are'.


Make a fuss. Make commotions. Make news out of this. Make mistakes.

Mistakes are all around us.


p/s: Oh. For those who are not in the 'know-how', I am not strictly talking about the EMPIRE Subang 'bomb' accident. This is mostly me taking a cue from it.

Selasa, September 27, 2011

Here's the plan that was not planned (well, at least I have a plan)

Masuk minggu depan atau lebih tepatnya masuk Sabtu ini, sudah masuk putaran suku keempat yakni suku terakhir. Itu cara aku menggerakkan azam-azam dan perancangan-perancangan aku saban tahun. Aku tidak tunggu tiap hari tahun baru tapi aku mengubahnya setiap suku. Untuk suku pertama (Januari-Mac, 2011), aku dipaksa mencuba posisi dalam kerja bergaji dan bermajikan aku. Itu adalah suku pertama yang paling bosan dan sedikit palat dalam hidup aku. Aku kerja dalam keadaan terpaksa dan dalam banyak masa, aku tidak tahu apa yang aku kerjakan sebenarnya. Ini bermakna aku makan gaji buta kerana a)aku buat kerja terpaksa dan dipaksa, b)aku dibayar untuk kerja yang aku tidak tahu apa yang aku buat dan c)aku nak berhenti apabila dipaksa tukar posisi baru dalam skop kerja aku tapi dihalang kerana dipaksa kerja juga. Maka, bermula pada suku kedua tahun ini(April-Jun, 2011) aku berhenti kerja tanpa sebarang notis dan sebarang kata pada majikan aku yang terdahulu. Pendek kata, aku bail-out.

Pada tiga bulan berikutnya itu, darah memang panas-sepanasnya. Aku tidak fikir apa-apa soal hutang kereta, hutang laptop, hutang bank atau apa-apa hutang yang sepatutnya dibayar dengan gaji aku. Aku hanya go-with-the-flow. Bermula dari situlah downfall aku untuk 2011. First, aku berkecamuk dengan konflik yang ditekan-tekan oleh hubungan cinta tiga segi ciptaan aku sendiri. Kemudian, aku punya kereta ditarik. Lepas tu, kerja yang sepatutnya aku target tak siap dan tak selesai. So to speak, the first half of this year was a disaster. Aku masuk ke suku ketiga (Julai-September, 2011) dengan perasaan mati akal dan kecaman-kecaman yang sangat mendalam pada diri sendiri.

Puasa dan raya yang selalunya syahdu-syahdan bertambah-tambah syahdu-syahdan.

Keluarga aku dah mula kesan skim 'tipu sunat' aku yang semakin gagal.

Kawan-kawan makin lama makin 'jarang'.

Sekarang yang tinggal hanyalah suku terakhir 2011 bermula Oktober hinggalah Disember hujung tahun ini. Less than a 100 days or so.

Aku ada plan. Aku ada rancangan. Aku ada susun-susun apa yang patut. Macam aku cakap semalam, 'Desperate times call for desperate measures'. Malah, aku sudah lebih dari terdesak dan tersesak sekarang. Sudahlah banyak menyusahkan orang. Menghampakan harapan-harapan dan doa-doa orang pada aku. Buat-buat lupa pula pada janji-janji asal pada mereka dan mereka.

Kalau satu, dua, tiga bulan yang mendatang ini tidak menjadi jugak...

Memang lah tahun ni tak ubah macam tahun 2004 (ataupun lebih teruk!)

Isnin, September 26, 2011

Desperate times call for desperate measures

Yes, let me read it one more time: 'Desperate times call for desperate measures'

Nampaknya ada masa beberapa hari lagi sebelum 1 haribulan depan untuk mencari kerja tetap semula. Bukannya kerana aku tidak tahan tidak ada kerja tetap atau aku tidak tahan tidak punya gaji bulanan untuk bayar/beli itu dan ini atau aku tidak tahan dileteri ibu dan dipersoal ayah atau aku tidak tahan melihat kawan-kawan memiliki itu dan ini atau aku tidak tahan dikejar bank atau aku tidak tahan dihimpit tekanan material dan masalah-masalah bersangkutan lain yang mempunyai sangkut-paut dengan kerja tetap. Tidak punya kerja tetap macam aku ni sama macam sambut raya tapi tak pakai baju Melayu atau makan nasi tapi tak tambah kali kedua. Puas memang puas, happy memang happy tapi tak tentu masa happy dan puas dia.

Aku perlu mencari dan ada kerja tetap kerana aku perlu jadi sebahagian daripada masyarakat semula. Masyarakat yang sayangkan kehidupan moden. Masyarakat yang terlalu ingin buktikan kepada ibu dan ayah mereka bahawa wang akan membuat mereka gembira dan rasa senang. Masyarakat yang memandang orang mempunyai kerja tetap lebih terjamin profesionnya dan lebih kukuh taraf sosio-ekonominya, yang mana sudah tentulah mempunyai wang gajian bulanan hasil daripada kerja tetap itu. Saban bulan kerja penuh dedikasi dan memberikan komitmen serta fokus pada kerja tetap, mendapat gaji pada hujung/awal bulan. Bayar (hutang) itu, bayar (hutang) ini. Selesaikan perjanjian itu, selesaikan kontrak ini. Simpan sikit untuk masa depan, simpan banyak untuk masa sekarang dan simpana mana-mana dulu kerana yang dulu atau akan datang belum tentu terlunas lagi.

Masih ingat lagi bila masa aku punya kerja tetap hampir-hampir 6 bulan yang lalu. Itu adalah kerja tetap TERBAIK pernah aku miliki sehinggalah aku 'dipaksa' tukar ke jawatan lain yang tiada langsung dalam skim rancangan berprofesion aku.

Ya, memang mengacau tapi itulah antara risiko bekerja tetap, tambahan lagi kerja tetap itu adalah kerja tetap dengan orang tetap yang menggaji kita tetap. Tapi aku bukan sembarangan orang. Aku bukan sembanrangan pekerja. Aku tahu aku adalah aset kepada syarikat tetapi yang lebih penting adalah syarikat itu juga adalah aset kepada aku. Aku perlu syarikat itu dan syarikat-syarikat yang pernah aku berada sebelumnya untuk meneruskan skim perancangan berprofesion aku. Cuma, aku melihat dari sudut dan aliran lain. Dasar pensyarikatan rata-ratanya atau lebih precise lagi, secara khususnya melihat hanya dari sudut kewangan(keuntungan) sahaja. Hence, berbalik pada soal wang itu juga tadi. Untung adalah main priority. Period.

Well, aku akan acknowledged benda yang sama sekiranya aku mempunyai syarikat atau kompeni juga dan orang start label aku sebagaimana aku melabel mereka sekarang. Heck that is all the purpose of doing business in a way and by the way. Capitalism is just the way of people doing business and I am saying this in a very good way (of course). Generate income, more money will come flowing and cashing in and that is that. Profit measures to leverage all.

And that is why, aku perlu mencari kerja tetap.

To make you and you and you and you and you and me happy. Satisfied. Comfortable. At ease.

Aku benar-benar lega yang sekarang ini aku dikejar hutang, dihimpit masalah kewangan, diulit rasa bebanan material dan ditekan-tekan oleh keadaan semasa. Aku perlu kembali bangun dan masuk kerja awal pagi dan balik petang sambil tempuh jam. Oh,wait! Memandangkan kereta aku sudah kena tarik, aku bukan cakap pasal traffic jam di jalanan, aku mula membayang-bayangkan tarffic jam manusia menggunakan kenderaan awam which is more 'horrific' in a way. Before aku ada kereta dan selepas kereta kena tarik, aku banyak guna public transport. So, I absolutely know the hazard of things. Aku harus merasa macam mana mendapat wang dengan bekerja tetap semula kerana itulah salah satu cara paling standard untuk survival (practically speaking). Duduk KL kena cari duit dan cari duit dengan cara yang paling robust sekali eventhough aku in the privilege of dibesarkan di KL sejak dari kecil. Imagine that. Dibesarkan dan dikelilingi oleh senario keberadaan hidup di bandar sejak dari dulu pun masih terkial-kial untuk jadi senang dan kaya sampai sekarang. Some says I am lucky. Well, so to speak unless if you are in my shoes and live it for yourselves. All I can say is that, 'Hard is hard. Easy is still hard'.

Point is this actually. Modern times are like this. Especially, when you are going in a direction where it is too ahead of anybody's curve. Aku takkan cakap benda-benda bodoh macam 'Aku sebenarnya dilahirkan dalam negara yang salah' atau 'Aku sebenarnya lebih pandai dan bijak daripada semua orang yang berada di sekeliling aku' atau 'Mana la boleh kaya atau berjaya kat Malaysia ni'. It's ethically orthodoxical and demotingly uncivilized.

No. No fucking way aku akan cakap benda-benda dangkal seperti itu pada diri sendiri atau pada orang lain.

And I am strictly saying because I do believe that is the FIRST EVER TIME I used the 'F' word in my blog. Work is needed to survive, to make self and other-self happy, to make a better living than I am experiencing now, to make parents glad and relief and of course as a indicia that you need 'labels' and 'patches' on you shirt saying 'Hey! I am here. Please notify that I am in the working class community and I will make benefit of my wages and salary'. Aku terpaksa dalam rela kerana rupa-rupanya 'desperate times, calls for desperate measures'. Takkan la aku nak jadi perompak atau pencurik kot untuk survive. I can say that we are intentionally or unintentionally con-man once in a while but never thieves nor robbers. That's totally out of the question entirely.

Harap-harapnya aku tidak menyesal berkata semua ini keran aku tidak mahu dituduh orang yang menjilat balik ludah sendiri. Yes, aku akan cari kerja tetap semula sebelum bulan depan bermula tetapi hanya pada betul-betul kerja yang membuatkan apa yang aku ada sekarang ini pada profil dan portfolio aku. I am a creative individual/person with the keen passion to write stuff and things out of inspiration and ideas, doing things that are do-able. Ramai orang menuduh aku sebagai seorang yang memilih and to a certain degree, 'mengada-ngada' but I have reputations to garner. I will even grow up a family sooner or later, having kids and a wife to be taken care of yet still my reputation will not be negotiable with any insensibilities nor amaturity. I will stay a writer and will change as a writer too. If not, a creative person with everlasting passion for creative things. Comics are my speciality and cinematics is my forte. I am doing that, I am working on that and I certainly, continously strive on that.

Lets get straight to business now for whatever the cause and consequences are.

I need to get back in the game.

Playing from the outside is fun but I guess getting in the sandbox with a decent playground is much, much, MUCH MORE SUBTLE AND SATISFYING.

Sabtu, September 24, 2011

Jumaat, September 23, 2011

Vice and virtues

Aku sempat menghadiri satu majlis penyampaian hadiah untuk satu pertandingan beradu bakat petang tadi. Ramai juga yang datang kerana kebetulan majlis itu dilangsungkan sekali dengan sambutan rumah terbuka badan induk yang menganjurkan pertandingan tahunan tersebut. Maka berbondong-bondonglah juga yang muncul entah dari mana memeriahkan suasana, sama ada mereka-mereka ini ada kena mengena dengan majlis ataupun tidak, wallahu'alam. Entah-entah aku pun tiada kaitan barangkali sebab target utama aku ke sini lebih jauh daripada fahaman orang lain. Aku mahu lebih daripada sekadar datang makan satay free refill banyak, makan lemang berulang-ulang, top up char kue tiaw dan minum sirap sampai kembung.

Aku mahu dalami keberlangsungan watak dan perwatakan manusiawi-manusiawi. Kenal atau tidak kenal, itu belakang cerita.

Ternyata 'menarik' intipatinya.

Seorang-seorang aku 'tarik'.

'Ditarik' dengan 'penarikan-penarikan' tersendiri.

Dan diagnosisnya sungguh mengesani kepada yang lebih terbuka menerima apa yang lebih besar dari apa yang sepatutnya diperolehi dan dilepasi.


Kau lihat aku, aku pula lihat engkau. Apa samakah kita?

. . .

Khamis, September 22, 2011

Selasa, September 20, 2011

Inilah Persembahan Cari Chance (IPCC)


Seawal pagi tadi aku telah bersiap-siap ke stesyen komuter terus ke KL Sentral untuk transit LRT langsung ke Sri Rampai. Di sana, Bop menjemput aku untuk sama-sama hadir ke IPCC tahun ini. Aku tidak pernah langsung datang ke IPCC yang terdahulunya setelah banyak tahun dilangsungkan walaupun mendapat saranan dan desakan kawan-kawan supaya turut serta. Tapi disebabkan Bop, aku punya alasan tersendiri untuk turun tahun ini dan membantu Bop sehingga berjaya mendapatkan geran berharga untuk menggerakkan projeknya itu.

Bop, yang isterinya sudah melepasi due date anak kedua mereka akan bakal menimang cahaya mata pada bila-bila masa sahaja daripada sekarang. Bop, yang banyak bantu dan tolong aku bikin itu dan bikin ini. Bop, yang banyak bagi aku pointer dan sokongan moral dan motivasi. Bop yang loyal. Bop yang tahu menghargai erti persahabatan dan tidak sekalipun menjauhkan diri dan sering sahaja bertanya perkhabaran aku tidak kira masa susah atau payah. Bop yang rajin bertanya dan Bop yang rajin mengkritik, yang jujur menegur yang bijak menasihat.

Orang macam Bop dalam hidup aku tidak ramai sekarang. Dulu mungkin sebab aku senang. Ramai orang mahu ambil tahu. Tempoh perkenalan aku dengan Bop walaupun tidak lama tapi dia menghormati aku seadanya. Terima kasih, Bop. Hanya ini saja yang dapat aku tolong, kalau ada rezeki tahulah aku nanti macam mana mahu membalasnya.

Di Cyberjaya, di mana tempat pitching itu berlangsung, ada ternampak beberapa muka yang familiar. Muka yang sama-sama pernah berjuang dengan aku. Yang mahu buktikan yang gelanggang kreatif di negara ini wajar diberi tempat yang lebih setimpal. Bertanya-tanya khabar mereka dan bertanya-tanya khabar aku. Beraya juga sekali. Ringkas tapi cukup untuk menyambung silaturrahim. Giliran Bop untuk membuat pembentangan bukan hari ini tetapi kami datang juga untuk memberi sokongan pada kawan-kawan lain dan untuk tengok-tengok kebarangkalian dan peluang kami esok. Ternyata ada yang bagus, ada yang tidak, ada yang masih mencari-cari, ada yang tidak bersedia dan macam-macam lagi. Tipikal buat event sepertinya.

Tapi aku semakin sedar bahawa semakin ada yang tidak kena untuk acara IPCC ini

Ya, memang benar aku tidak pernah menghadirinya apatah lagi menjadi calon untuk mendapatkan dana dan geran itu. Cuma aku rasa, 'kelonggaran' yang diberikan jelas menunjukkan ke'bias'an atau berat sebelah bagi segelintir pihak. Atau dalam erti kata lain juga, tidak profesional. Berlaku 'conflict of interest'. Terdapat perkara yang tidak telus. Dalam puluhan calon akhir untuk memenangi geran RM20,000 tersebut, hampir separuh daripada mereka yang terlibat ada pertalian terus dengan juri/pengadil pitching. Ketidakseimbangan yang tidak ketara ini, jika dilihat secara materinya agak melucukan aku. Malah, sekali lagi membuatkan aku lega kerana tahu portfolio sebegini bukan yang aku cari. Tapi soal wang dalam dunia moden yang serba-serbi ini, apa kita peduli ya? Janji caranya betul dan dibenarkan oleh syarat pertandingan dan mengikut lunas undang-undang pertandingan(kalau ini boleh dikatakan pertandingan)


If it's up to me, aku bagi aje duit tu. Tak payah pitching-pitching because it's getting 'itching'.

Aku harap Bop dapat kerana aku mahu dan tahu dia akan dapat atas sebab rezeki anak-anak. Aku sokong juga Azhar, Kromoson, Tembakau, Zamzani dan Reja menang juga. Itu untuk hari ini. Esok belum tahu tapi semoga dipermudahkanlah segalanya.

Bagi aku, aku just mahu berada dalam keberlangsungan khalayak seperti ini. Betapa warna-warna sisi keperibadian manusia itu jelas tergambar kesungguhan apabila mahu mengejar sesuatu dan diikhtiraf khalayak dengan cara ini. Bahawa wang dan materi itu bisa membolehkan apa saja.

Ini pengalaman 'baru-baru lama' bagi aku. Aku perlukannya. Aku tak faham secara direct tapi aku faham secara indirect. Untung jadi Melayu(Jawa). Cakap depan lain, cakap belakang pun lain.

Hehe.

FOTO (tanpa) EHSAN: Pergh.com

Isnin, September 19, 2011

Dari mana nak ke mana aku ni?

Apabila bersendirian sebegini dan tidak ada sesiapa yang tahu apa yang sedang berlaku serta berlangsung di dalam jasad mahupun hati ini, sudah pastinya kebergantungan kepada pengalaman dan isi pengetahuan yang ada akan memuncak tingginya. Berdikari tanpa meminta-minta dan mengharapkan bantuan atau pertolongan orang lain dalam keadaan yang sangat sukar dan terdesak ini membuahkan bermacam ilham dan kadangkala idea untuk bangkit daripada sebelumnya. Daripada aku 'ada' semuanya, sekarang ini aku hampir 'hilang' segalanya yang pernah 'ada'.

Kata-kata orang memesan, Tuhan sedang uji dan tunjuk ajar aku supaya lebih tahu tempat aku di mana dan di mana yang sebenar-benarnya.

Kata-kata orang mengingatkan, aku perlu lebih fokus. Perlu lebih memberi tumpuan pada kerja-kerja aku dari mula ia dilaksankan hingga ia secukupnya selesai.

Kata-kata orang memberitahu, aku akan jadi 'somebody' suatu hari nanti. Aku adalah 'someone' itu.

Kata-kata orang menegur. Jangan lupa. Jangan leka. Jangan lena.

Jadi, aku pun memberikan sedikit (sebanyak) masa untuk merenung dengan lebih dalam semua pesan, ingatan, pemberitahuan dan teguran itu tadi. Ternyata kata-kata orang itu yang mahu aku 'jadi' aku, kata-kata orang yang sayang dan bangga dengan aku, kata-kata orang yang mengharap dan menunggu lebih apa yang aku ada sekarang supaya 'tunjukkan', 'buktikan' dan serlah kemampuan sebenarnya yang belum pernah terlihat sebelum-sebelum ini. Ada yang begitu bersungguh-sungguh dengan pengharapan itu sehingga ianya menjadi permintaan yang sangat bersifat mendambakan. Maka, aku tida sanggup melihat orang itu dan itu kecewa dan hampa dengan silap-laku dan salah-langkah yang lalui. Bukan niat mahu jadi 'perfectionist' tapi aku mahu jadi 'completist' supaya orang itu dan itu tahu yang tiada apa yang mustahil dalam pengharapan serta permintaan mereka itu.

Hari ini aku memang tersungkur kerana tersadung kaki sendiri. Orang sudah cakap pada aku, langkah susun biar kemas, biar cantik, biar perlahan asal selamat ke tujuannya. Lalu jalan yang betul biarpun tidak lurus dan aku juga yang akan membetulkan jalan itu supaya lurus juga akhirnya. Minta tanya dan berdampinglah dengan ikhtibar. Peka sungguh mereka pada aku. Mungkin aku rasa mereka sudah nampak akan sesuatu yang aku sendiri tidak nampak pada dalam dan luar diri aku ini. Tajamnya pengamatan mereka, luhur-jujurnya perhatian mereka, semahu-mahunya aku berubah demi menjadi yang baik dan terbaik.

Dan sehingga suatu hari itu tiba, tinggallah aku di sini sendiri.

Menanti langkah-langkah baru untuk aku cuba dan cuba dan terus-terusan mencuba.

Selasa, September 13, 2011

Silih ganti, masa untuk kembali.

Aku mengharapkan seminggu-dua ini membawa tuah dan sedikit nasib pada diri. Ini kerana sudah terlalu lama aku merehatkan diri, menunggu yang tidak pasti datang bergolek dan mencari apa yang selama ini perlu lebih dari sekadar usaha serta kerja keras. Masa juga bukanlah sangat akrab dengan aku juga sekarang ini.

Orang sudah berlari sangat laju nun jauh ke depan. Dulu aku bersama-sama dan seiringan dengan mereka tetapi lately, aku terasa cukup ketinggalan biarpun ada yang berkata aku masih lagi selamat. No such thing, bentak subconscious aku. 'Selamat' hanyalah frasa untuk menyedapkan hati saja. Yang terkena nanti kita sendiri, bukannya orang lain.

Memang sudah kelihatan bibit-bibit rezeki dan peluang yang datang. Cuma kali ini, aku tidak boleh macam dulu lagi. Taking things for granted sudah aku buang jauh-jauh dalam kamus benak dan akal. Kali ini waktunya sudah tiba untuk aku kembali ke landasan yang sepatutnya sebelum aku tersasar dan terpesong lebih jauh dan jauh dan jauh lagi. Memanglah hidup ibarat roda dan kadangkala roller-coaster bak kata Sifu. Kadangkala juga hidup di bawah terlalu lama sangat pun tidak sedap manapun.

Mahu naik balik supaya pandangan lebih jauh dan tajam. Lebih tepat ke sasaran.

Isnin, September 12, 2011

Aku tak suka bohong. Tapi aku 'terpaksa' tipu.

Apabila kita berbohong, sudah tentulah ia menjadi kesalahan dan dosa. Sudah tentulah ia sesuatu yang tidak baik dan mendatangkan apa-apa faedah. Tapi menurut agama, kadang-kadang berbohong mendatangkan maslahah (pandangan berbeza-beza).

Di kala itu berbohong diharuskan.

Begitu juga berbohong boleh menjadi wajib seperti jika seseorang bercakap benar akan mendatangkan bahaya kepada nyawa orang yang tidak berdosa akibat perbuatan orang yang zalim yang mahu membunuhnya. Berbohong juga menjadi harus untuk menghalang dari tercetusnya peperangan atau untuk mendamaikan dua orang yang bersengketa atau untuk melunakkan hati orang yang teraniaya atau untuk mengeratkan hubungan antara suami isteri yang bersengketa.
Dalam situasi ini diharuskan berbohong tetapi hendaklah mengikut sekadar yang perlu sahaja dan tidak melampaui batas atau berlebihan.

Ada banyak hadis yang membuktikan bolehnya berdusta kerana maslahah-maslahah yang dinyatakan di atas. Menurut kitab dan ahli kitab yang aku baca serta fahami, berdusta itu semuanya haram kecuali yang mendatangkan manfaat bagi seseorang muslim atau boleh menolak sesuatu mudarat daripadanya. Begitulah yang dijelaskan di dalamnya (Wallahu 'alam)

Lately, aku mengaku aku ada banyak berbohong dan menipu. Dan sesungguhnya, aku tak suka itu tapi aku 'terpaksa' demi kebaikan dan kesenangan orang-orang yang aku mahu jaga isi hatinya.

Khamis, September 08, 2011

Laju selaju zaman.

Mata aku masih belum lepa dan masih tidak mahu renggang daripada menghadap laptop sejak dari tadi. Zaman internet ini memang terlalu mudah sangat ketagihan pada update dan informasi yang laju sangat perjalanannya. Tidak online sejam, maka terlepaslah itu dan ini. Tidak buka komputer seharian, maka terus dilabel ketinggalan zaman. Begitulah adanya, begitulah kiranya.

Jadi, aku memaksa diri aku supaya mendapatkan seberapa banyak maklumat yang boleh aku capai supaya ia sejajaran dengan perkembangan semasa. Tambahan pula sebagai seorang yang bergelar penulis; platform seperti Facebook, YouTube dan Blog adalah vital malah perlu aku manfaatkan dengan sebaiknya. Perubahan yang aku rasa rasional.

Ada yang tidak faham menganggap semua perkara yang di atas hanyalah membuang masa dan tiada faedahnya.

Tapi aku yang senantiasa bersifat visionari ini hanya tersenyum di dalam hati sambil berkata,


" Kita jumpa esok "

Blog Archive

Cari Blog Ini

Dikuasakan oleh Blogger.

A Block of Text

A Block of Text


Hi. Saya kenal anda. Mungkin anda tidak kenal saya. Tiada masalah. Mari berkenalan!

About Me

About Me

Blogger templates

ENTRI TERBARU

Bertahan

Bukan senang untuk bertahan setiap hari jika tidak banyak sokongan yang sewajarnya aku dapat dan perlu datang pada tepat waktu. Mungkin saha...