Rabu, Julai 27, 2011

Setiap malam, aku memikirkannya

Setiap malam, aku memikirkan masalah yang sama. Setiap malam, aku memikirkan masalah yang berbeza. Setiap malam, aku memikirkan apa yang perlu aku buat dan lakukan untuk hari esok, untuk hari esok selepas esok dan esok-esok yang berikutnya. Setiap malam, aku memikirkan apa yang terbaik untuk aku dan untuk orang-orang yang aku sayang. Setiap malam, aku memikirkan bagaimana mahu jadi kaya, bagaimana mahu menjadi terkenal kerana kerja dan karya-karya aku, bagaimana mahu berusaha dan berikhtiar lebih keras dari semalam dan semalam-semalam yang sebelumnya. Setiap malam, aku memikirkan apakah idea dan cerita terbaru yang perlu dan harus aku mulakan dan akhirnya siapkan hasil daripada tulisan aku sendiri. Setiap malam, aku memikirkan apa yang ada dalam kepala M.Nasir, A.Samad Said, Mamat Khalid, Bahruddin Bekri, Zaki Zainol dan penulis-penulis lain kenalan aku (kekaguman). Setiap malam, aku memikirkan tentang girlfriend aku, ex-girlfriends aku, mentor-mentor aku, protege-protege aku, peminat dan follower aku (kalau ada), groupie aku (kalau ada, stalker aku (harap-harap tak ada),boss dan ex-boss aku, ikon dan idola aku dan orang yang pernah dan bakal aku jumpa yang akan mengubah hidup secara sengaja atau tidak sengaja, tentang dia dan tentang dia, pasal dia dan pasal dia. Setiap malam, aku memikirkan makanan dan minuman. Setiap malam, aku memikirkan hutang piutang aku pada dunia dan akhirat. Setiap malam, aku memikirkan dosa-dosa, kesalahan-kesalahan dan kesilapan-kesilapan aku. Setiap malam, aku mahu tahu apa yang orang lain tahu. Setiap malam, aku memikirkan jawapan kepada persoalan yang aku jumpa pada setiap masa dan pada setiap ketika. Setiap malam, aku memikirkan siapa yang memikirkan aku tentang apa yang aku fikirkan pada tiap-tiap malam ketika aku memikirkan perkara yang sebegini.

Sekarang, sudah lewat malam. Dan aku masih berfikir sambil memikirkan pemikiran. Tidak ada apa-apa. Lewat-lewat malam ini sudah sebati dengan mood aku. Mood yang cukup feel bila aku sedang bermuhasabah/beruzlah diri kerana mahu mencabar diri demi mencari perubahan yang besar. Aku tahu aku sengaja mencari risiko dengan kecabaran ini. Orang biasa mungkin tidak faham. Orang luarbiasa mungkin faham. Orang bijak dan pandai mungkin akan terlebih-lebih faham kerana ini adalah dinamik muli-psikologi untuk manusia seperti aku dalam usia sebegini, dalam keadaan sebegini, dalam dunia sebegini.

Aku mahu kerja yang aku suka dan aku senang buat tiap-tiap hari.

Itu bottom line aku sebenarnya bila orang tanya aku pasal kerja sekarang. It's a priceless asset that I am not giving up. It won't be finished. That's the point. The way fashion's never finished. I'm talking about the idea of it and i'm saying that it's never and will never ever be finished.

Kerja adalah satu perkara. Karier adalah satu perkara yang lain. Profesion pula adalah perkara yang ramai orang cuba capai tapi tidak semua perkara tercapai.

Aku sudah lepas semua itu.

Aku mahu yang baru.

Aku mahu malam ini seperti setiap malam yang sebelumnya dan selepasnya.

Buah fikiran.

Rabu, Julai 20, 2011

Bulan puasa nanti pasti sentimental.

Kurang sedozen hari lagi daripada sekarang, dah nak masuk bulan puasa. Rasa macam cepat aje. Ye, memang macam ironi kata-kata itu sedangkan masa memang berjalan begitu pantas pada zaman sekarang. Rasa macam baru bangun dari katil aje tadi turun ke bawah cari rambutan dalam peti ais yang adik aku bawak dari rumah bapa mertuanya sebab lapar hanya makan mee sedap segera malam tadi. Tau-tau sekarang dah dekat Darussalam tengah test unifi yang baru dipasangkannya minggu lepas. Memang laju dan pantas masa berlalu. Sepantas unifi yang sedang aku kerjakan cukup-cukup ini.

Aku tengah memikirkan apakah rancangan-rancangan yang ingin aku laksanakan sepanjang musim berpuasa ini sampailah raya nanti. Aku dapat ramalkan yang bulan puasa tahun ini tak macam tahun lepas. Bulan puasa tahun lepas cukup enjoy. Ramai kawan-kawan yang menyusun jadual aktiviti puasa dan acara-acara berbuka puasa. Seronok dia lain macam. Tahun ni sudah tidak sama satu bumbung dengan mereka lagi. Aku mungkin kena cari pengisian baharu agar tidak sia-sia dan tidak kosong malah berlalu begitu sahaja. Aku masih ingat puasa 2008 dan puasa 2009. Sentimental sungguh puasa waktu itu dek kerana kerja-kerja gelandangan yang tidak tentu masa dan keadaan. 2010 sangat manis kerana indah-indah belaka, malah lebih indah semenjak aku berkerjaya secara tetap. Mungkin tahun lepas adalah berkat kemanisan gantian yang tertunggak dua tahun terdahulunya.

Mustakim ada offer aku kerja di kopitiamnya yang baru dibukanya pada aku berkali-kali. Katanya jangan risau. Dia akan sediakan sofa dan wifi untuk aku menulis yakni berfacebook nanti. Ada aircond, ada itu, ada ini. Segan pulak rasanya sebab kalau dah dia offer aku macam-macam kang, rasa macam melawan taukey pula. Dalam kepala aku, aku mahu lepak library sahaja dan menulis secukup-cukupnya. Kalau ada luck, mungkin wifi bagus dan ada port untuk aku landing kot-kot aku mahu merehatkan mara barang seminit-dua (sejam-dua). Ada urban legend mengatakan bahawa menulis untuk penulis dibulan puasa adalah waktu yang paling produktif dan efektif sekali. Plus, takkan la aku nak menulis dekat McD, Mapley, Darussalam, Papparich dan mana-mana tempat yang sewaktu dengannya masa bulan puasa nanti kot. Tak pasal-pasal pulak terbit buku 'Travelog Kereta Mayat' pula nanti.

Bapak aku pulak ada sediakan port aku kat kampung. Port baik punya depan kebun cilinya yang baru dibuka itu. Lapang, hijau, berangin. Layan.

Dan ada juga beberapa rancangan lain yang aku rasa belum cukup masak untuk aku rangsangkan sebagai agenda aku sepanjang Ramadhan kelak.

Kita tengok macam mana.

Rezeki sedang diatur-aturkan ni. InsyaAllah.

Selasa, Julai 19, 2011

Sabar, kawan-kawan. Aku sedang usahakan.

Persoalan yang kerapkali muncul bila memikirkan nasib kawan-kawan aku yang berbakat dan berkebolehan lebih daripada biasa di luar sana adalah bagaimana caranya untuk aku 'menyelamatkan' mereka. Saban waktu, masa demi masa, waktu bersusur waktu, aku mahu mereka berada dalam landasan yang betul dan benar. Itu adalah kemahuan yang perlu, bukan sahaja untuk kepentingan bersama dalam membentuk sahsiah masa depan yang lebih menjanjikan sesuatu yang membahagiakan akhirnya malah kesepaduan untuk mencipta maruah sejati.

Ya, bukan mudah perjuangan ini. Apatah lagi berkorban dengan limitasi serta dugaan yang bukan calang-calang datangnya. Aku seboleh-boleh tidak mahu menyalahkan kondisi semasa berbanding dengan peluang yang ada di dunia seluas anteronya. Aku juga tidak mahu menuding jari pada si itu dan si ini kerana mereka tidak faham dan tahu mengerti hasrat aku ini dan juga kawan-kawan. Mereka rata-ratanya hanya mahu selamat dan untung kerana sudah nature orang berniaga sebegitu. Business adalah sebuah permainan yang sangat berhati-hati dan cerewet juga selalunya. Kerana paksi mereka adalah wang dan konstruksi harta semata-mata. Berbanding dengan seni dan karya, itu semua merupakan perkara yang datang dan pergi sahaja. Kerana bagi aku, wang itu boleh dicari. Asetnya adalah tangible. Longgar dan cair. Mudah berubah. Mudah diubah. Cepat hilang dan cepat songsang. Sedangkan seni karyacipta itu tidak ternilai peri nilainya. Kreatitivi dan kebijaksaan mengadun pelbagai elemental subjektif dari pelbagai ilham alam dan idea rawak yang datangnya secara rawak adalah unik. Mungking ada tanda harga atau label wang padanya tapi bagi aku ia tetap tidak ternilai. Terlampau tidak ternilai.

Aku sudah bersama, berkait dan berkerja searah dengan minat dan passion-passion aku yang aku pasakkan sejak dari dahulu lagi. Aku harap breaking into matter akan menjadi sebuah institusi yang berterusan demi mencapai segala cita-citaku itu bersama kawan-kawan.

Selasa, Julai 05, 2011

Blog Archive

Cari Blog Ini

Dikuasakan oleh Blogger.

A Block of Text

A Block of Text


Hi. Saya kenal anda. Mungkin anda tidak kenal saya. Tiada masalah. Mari berkenalan!

About Me

About Me

Blogger templates

ENTRI TERBARU

Balas budi.

Ingatkan aku. Ingatkan aku pada satu hari nanti apabila aku sudah memiliki kebebasan kewangan dan kekayaan seadanya untuk membalas segala...