Jumaat, Disember 23, 2011

Sabtu, Disember 10, 2011

Still keeping faith

I am unwell today. Semi-ill. But I got something to tell and share.

I've been seeing people who I believe are fundamentally important in my coming plans for next year. So, as some might noticed, also have been teasing who they are in my FB. Some are apparently evident and some are still hidden lucratively there somewhere for people to find out.

Just letting you lot to know that I am still very much passionate on what I am doing for the past years or so, despite being jobless for almost a year now (jobless as in no monthly income to pay my mortgage and bills steadily). And the dream will never dim down and 'die' herein uncertain times like this as it well pushes me to do better and greater as I go.

Keep the faith.

Ahad, November 27, 2011

Khamis, November 10, 2011

Ada apa dengan esok?

Semalam, aku panik. Aku ingat laptop aku crash. Banyak kerja, banyak data dan banyak juga benda-benda penting bagi aku yang aku sangakan hilang. Barangkali, inilah dia yang sering dikatakan 'kiamat kecil'.

Rupa-rupanya (entah kenapa pula), hari ini semuanya ada balik.

Movie aku, file aku, gambar aku, idea aku dan rahsia-rahsia aku muncul semula.

Alhamdulillah. Bernafaslah aku semula dengan tenang. Sebagai seorang yang tak berapa techy dan tidaklah pandai pula dalam selok belok IT dan gadget multimedia moden ini, aku tidak tahu what went wrong. Yang aku tahu bila semua sudah OK semula, aku kena ambil extra caution dan extreme precaution. Bila sudah terhantuk, baru nak mengadah. Ye tak?

Esok bertarikh 11.11.11, hari Jumaat pula tu.

Nombor ini cantik, jadi aku rasa ramai orang ada plan serta rancangan masing-masing untuk utilisasikan malah mencantikkan lagi hari yang punya tarikh cantik ini. Aku sendiri punya plan dan rancangan tersendiri.

Aku mahu bentangkan, rancangkan, fikirkan, kemudi dan terus lunaskan azam aku untuk tahun 2012 bermula pada tarikh tersebut.

Reason? Well, aku rasa adalah amat baik sekiranya dapat a head start. Aku memang suka pilih tarikh-tarikh yang menarik untuk gerakkan perkara-perkara yang penting agar mudah dan senang diingat. Sebagai contoh: tarikh blog ini mula online, tarikh aku mula masuk kerja masa 1st job dan latest job aku (kebetulan pula keduanya pada tarikh yang sama), tarikh berhenti dan membuang kerja, tarikh anniversary, tarikh mula dan habis kerja, tarikh mendedahkan sesuatu yang istimewa dan banyak lagi tarikh yang aku masih ingat sampailah sekarang. Salah satu reason lagi mungkin jugak sebab aku ini pelupa (kadang-kadang).

Terdapat satu list panjang dan penting dalam kepala aku sekarang ini untuk aku laksanakan tahun hadapan. Yes, itu sebabnya aku perlu mula awal. Actually, aku sudah mula meladeninya sejak 1 Oktober yang lalu. Quarter terakhir untuk 2011 – Oktober, November, Disember. Jadi apabila dipilih sebelas haribulan sebelas tahun ke sebelas untuk milineum ini, aku terus jad terangsang dan berangsang untuk merancangkannya seadanya.

Azam bagi aku adalah perkara taktikal. Teknikal pada beberapa sudut tapi majoritinya adalah taktikal. Bagaimana cara hendak aku gerakkannya hingga jaya, dari mana aku hendak mula dari sini ke sana, siapa yang boleh aku harapkan dan pinta bantuan untuk memenuhinya, bila masa yang sesuai dan kenapa dipilih waktu itu, apa terjadi sekiranya ia berjaya/gagal dan macam-macam lagi. Setiap tahun aku akan mengurusi azam aku dengan seperinci mungkin. Jika dilihat azam aku tahun lepas (2010), hampir 99% sudah sukses. Kecuali part yang mana aku ditendang ke jabatan marketing syarikat tersebut. Sumpah, mati hidup semula pun aku tak percaya aku kena kerja marketing for what have been one of the most daring and shocking moves that had been put onto my professional life. But technically, I don't blame them because I do think that I had mislead them into seeing my 'bigger picture' scenario.

Anyhow, back to the subject.

Esok, aku akan enlist azam aku satu-persatu. Aku mahu ianya jelas-sejelasnya supaya ia lebih practical for execution. For the time being, mari kita semak apa yang 'ada'.

Jumaat, November 04, 2011

More to come

A nice and subtle weather like today, I spent most of the time at my 'Secret Quarter'. I used to have a Batcave and a Fortress of Solitude before when I was job-less. But nevertheless, after a cave and a fortress, I think I am comfortable enough settling for a quarter. A righteous space to do what I do best: Thinking. Writing. Planning and executing my mission and future plans. This new place is just plain sweet and only a selected few knows about it.

While doing my stuff, I can't help the striking thought of missing some thing and some people in my life. I think this is the first time I put it on paper(or on screen for blog entry, which ever way you like it). In recent years, I can cope with this sense of 'lost'. But when you are out there, having so much fun, a merry and wonderful time like never before, often people forget how fast time flies. You tend to be extremely happy and overly excited in what you do and tend to neglect the other side of things. And now, when its all gone, there is nothing but regret, hurtfelt bumps and the point of almost no return.

I am talking about you - my loyal friends, fans and family, of course.

I am sorry that I can't continue to make such carnival as before. I am sorry that there is not much fireworks and flair. I am sorry that I have hold back and keep on bragging and nagging about my frustrations and despair. As a person, I just need that little time to settle down and pick myself up again.

Well, guess what? It won't be long now and I am telling this EXCLUSIVELY for you who has been following and reading this blog of mine for quite some time. It is not out yet on Facebook or anywhere else as this is for your eyes only.

Come. Let me give you guys a sneak peek what I am working on:

*This is what comes next and after. Be on a lookout for this space. More to come.

Khamis, November 03, 2011

Di rumah baru Jimi lagi

Siang hari aku tidak ke mana-mana dan hanya melayari internet. Berlegar sekitar Facebook dan YouTube sepertimana biasa sambil buat kerja sikit-sikit. Malam baru ada kerja hardcore. Malam aku berjumpa dengan seoarang rakan pejuang yang sudah lama tidak aku jumpa dan sembang panjang. Aku ke pergi berjumpanya dengan Adi. Sama-sama juga rakan juang yang boleh kata lama. Kami merentasi jalan yang agak jauh dari rumah kami di Subang Jaya yang menghala ke Gombak dan Selayang sehinggalah sampai ke Taman Jasa Perwira.

Itu rumah baru Jimi dan Amoi, isterinya yang sudah sarat lebih empat bulan.

Tujuan aku ke rumah Jimi tidak lain dan juga tidak yang bukan-bukan. Aku sudah lama mahu dan kepingin bertemu Jimi. Sudah beberapa tertangguh dan tidak jadi-jadi kerana bertembung agenda dan rancangan aku dengan rancangan dia. Aku ada projek yang aku ingin lancarkan bersama Jimi hujung tahun ini. Projek ini sudah hampir dua tahun dalam pembikinan dan akan siap untuk semua pada bulan Disember kelak. Sedang aku berbincang-bincang dan merancang-rancang dengan Jimi tentang execution method dan set scheduling, kami berempat sempat juga berbual-bual tentang apa yang terbaru dan terkini, cuti Raya Haji, soal famili dan masa depan serta bermacam-macam lagi hal yang berkaitan dan tiada kaitan.

Jimi sudah dipindahkan ke unit baharu beberapa bulan yang lalu. Dia yang saya kenal adalah seorang manusia yang rajin, tidak banyak komplen dan mengeluh, kerja siap laju, gila tidak bertempat, hormat kawan dan paling penting bagi aku yang sudah tahu perangainya adalah tidak berkira. Jimi ada time susah dan senang aku. Malah apabila aku cuba untuk buat sedikit pertimbangan tentang bagaimana caranya aku hendak bayarkan kepada dia tentang projek ini nanti bila sudah gerak, dia menolak dan berkata, 'Tak payah. Itu semua tak payah. Bila dah kaya, baru ktia kira'.

Mazhab aku dan Jimi tidak jauh beza.

Rezeki.

Jodoh.

Takdir dan ketentuan.

Ujian, cubaan dan dugaan hidup.

Susunan dan perancangan, yang terlaksana, yang tidak terlaksana dan belum terlaksana lagi.

Itu semua sudah termaktub dalam jiwa dan 'buku' masing-masing. Jimi punya minat, passion, semangat, berahi dan nafsu yang terlalu mendalam dalam bidang komik. Aku pernah bekerjasama dengan beliau sejak lebih 5 tahun yang lalu dan aku pernah lihat stroke terbaik dan sentuhan teragung beliau. Dan aku yakin malah percaya, ada banyak lagi yang belum dikeluarkan dari jurus-jurus dalamannya. Dia boleh pergi jauh kalau dia mahu dan kalau dia bersedia. Malahan, dulu selepas kali ketiga sebumbung bekerja dengan Jimi di bawah syarikat yang sama, aku merancang untuk mengeluarkan masterpiece terunggul untuk aku kerjakan bersama-sama. Dan kini apabila sudah keluar dari syarikat tersebut, masterpiece itu aku sematkan kemas-kemas dalam jiwa untuk aku ciptakannya juga kelak tahun hadapan jika diizinkan Allah.

Mudah-mudahan, apa yang aku rancangkan malam ini akan berjaya seperti mana rancangan-rancangan yang lain sebelum ini.

Aku mahu semua bersemangat bersama aku.

Rabu, November 02, 2011

Menjadi Cikgu kepada CIkgu

Hari ini aku luangkan masa untuk menolong Cikgu Iznan. Cikgu Iznan atau nama panggilan Nan buat aku memerlukan pertolongan aku. Esok sekolahnya di Sekolah Kebangsaan Pandan Indan akan mengadakan Konsert Penyampaian Hadiah. Selaku rakan sekursus dalam bidang mascomm yang punya skill dan selok-belok pentaan pentas dan produksi sebuah persembahan seperti ini, Nan nampaknya sangat bersungguh-sungguh. Nan seperti mana aku pernah (dan aku rasa masih lagi) punya ambition untuk maju dalam bidang yang sangat diminatinya. Passion dan spirit kami lebih kurang sama iaitu in the show business. Kerana bagi kami, showbusiness juga adalah salah satu dari cabang seni perngkaryaan.

Sejurus selepas tamat pengajian di universiti, Nan banyak juga terlibat dalam dunia penyiaran. Dia pernah berlakon, mengarah, mencipta lagu dan mengendalikan produksi itu dan ini. Tetapi orang yang semacam Nan punya 'tempoh bukti'. Kiranya habis dan tamat tempoh bukti itu, dia tidak dapat tidak terpaksa masuk balik ke dalam sistem. Aku menggelarkan sistem ini sebagai Matrix. Ya, sebijik macam falsafah dalam filem itu. Nan apabila sudah hampir beberapa tahun melalui dunia ambitious-nya yang tersendiri telah menemui jalan-jalan buntu. Akhirnya, Nan mengambil keputusan untuk mengikut jejak langkah ayahnya dan menjadi seorang cikgu.

Mula-mula, Nan menghabiskan beberapa waktu di maktab guru di Terengganu.

Kemudian, Nan dihantar ke Sabah selama beberapa tahun.

Dan akhirnya kini, Nan kembali ke KL.

Nan bukan berasal dari Sabah atau KL atau Terengganu. Nan asal Kelantan. Dan seperti mana kawan-kawan yang asal Kelantan yang lain, Nan memang kuat merantau.

Kini aku faham kenapa dia lakukan semua itu dan abandon hampir semua cita-citanya yang pernah dia ceritakan dan kongsikan bersama. Nan lakukan semua itu untuk menjaga hati dan membalas budi orang-orang yang disayanginya. Dia mahu senangkan hati orang tuanya. Dia mahu bertanggungjawab sebagai seorang suami kepada isteri (yang juga seorang kawan yang tidak lari dari dunia penyiaran tetapi sejak kebelakangan ini kerap merungut juga atas sebab-sebab biasa di sebuah tempat kerja jawat awam) dan anaknya yang masih kecil itu. Walaupun Nan sudah memenuhi kehendak dan kemahuannya menyenangkan dan menggembirakan orang-orang yang disayanginya itu, pengorbanan yang dilakukan oleh Nan adalah salah-satu daripada banyak lagi pengorbanan yang telah dilakukan oleh kawan-kawan lain. Selain cikgu, ada yang kerja bank, agen amanah saham, pegawai syarikat dan kerja-kerja yang tiada kena-mengena langsung dengan minat dan kenikmatan berkerjaya yang sepatutnya mereka boleh kecapi. Faham benar yang sebenarnya ada garisan lurus antara PENGORBANAN dan PERJUANGAN dalam hidup.

Sedang aku sibuk meniup belon dan menyusun-nyusun perkakasan itu dan ini di atas dan di bawah pentas, aku mengambil kesempatan memerhatikan keadaan sekeliling tempat Nan mengajar. Aku tidak tahu sama ada inikah yang benar-benar Nan mahukan atau dia terpaksa rela melakukan semua ini atas dasar tangggungjawab dan amanah yang perlu dipikulnya. Jiwa karya Nan yang menjemput aku ke mari dan menolongnya jelas tergambar yang mahukan relieve order. Aku tahu dia mahu berada dalam tempat lain dan lakukan perkara-perkara yang disukainya dan membangkitnya nyalarasanya. Aku tahu dia sukakan audience dan crowd. Dia dambakan appreciation dan dia appreciative juga orangnya.

Nan adalah seorang karyawan dan seniman seperti aku dan beberapa kawan-kawan yang lain.

Namun, Nan dan kawan-kawan terpaksa jalan yang dipilih atas dasar PENGORBANAN. Walaupun aku kerap dan selalu mendengar aduan dan ngomelan yang sama tapi dia bersyukur kerana ada lagi peluang dan ruang untuk dia menggerakkan minta-minatnya dan PERJUANGAN sebenarnya apabila di berikan kesempatan seperti hari ini. Sedang hampir selesai menyiapkan hiasan pentas, Nan masih lagi juga tidak puas hati. Mengenali Nan, aku tahu dia ini ada perwatakan seorang perfectionist dan sense of completist. Katanya confetti untuk gimik hari penyampaian hadiah esok tidak cukup power. Katanya dia nak ke Jusco dan cari lagi yang baru. Katanya itu dan katanya ini. Katanya ada yang tak kena dan ada yang tak cukup.

Aku hanya melayan dan membalas kata-katanya mana yang perlu. Nan masih belum fulfill. Aku harap one day dia dapat buat comeback dan habiskan apa yang mula-mula dia set up to do so a few year back before dia kahwin dengan Nazi. Aku tahu bahawa peluang itu masih ada buat Nan kerana aku believe pada talent yang ada padanya. Nan bukan sekadar boleh menjadi cikgu di sekolah biasa dengan sistem pendidikan yang sudah 10-20 tahun ketinggalan ke belakang. Aset yang ada pada kawan baik aku seperti Nan besar dan prospektif. Dan aku bukan sekadar bercakap ini kerana aku sangat akrab dengan Nan atau kerana aku sudah kenal lama atau sebab dia upah aku RM50 untuk siapkan pentas atau apa-apa lagi. Aku cakap ini kerana aku tahu.

Adalah menjadi suatu kerugian yang amat, AMAT BESAR sekiranya Nan dan ramai lagi kawan-kawan aku yang lain just plugged themselves back to the matrix dan follow the leader with their set of rigid rules and regulations. Aku tahu kau, kau, kau dan kau adalah kreatif. Ada idea-idea dan ilham-ilham unik serta tersendiri dalam jati diri dan jiwa seni kau orang. Aku tahu yang kau orang boring dan lemau dengan benda skema lagi spastik tiap-tiap hari dengan jadual lurus dan panjang belaka. Aku dah beritahu dan aku harap kau orang sedar suatu hari kelak bahawasanya masih belum terlewat untuk unplugged dan buat apa yang kau orang suka, apa yang kau orang nak dan apa yang kau orang mahu PERJUANGKAN demi masa hadapan orang-orang yang kau orang sayang supaya lebih ikhlas dan muktamad. Supaya tidak menyesal kemudian hari, agar tidak mengeluh lagi dan lagi dan lagi sampai tua. Kita ada sama-sama dan kita buat sama-sama asalkan niat dan pegangan kita kuat dan padu.

Kita ini orang seni.

Kita ini orang karya.

Kita ini fighter and fighter fight for what is right and might.

All we have to do now is come to our senses and get back in our own place and space.

Kepada sesiapa sahaja yang sedang membaca antri hari ini, doakanlah dan percayalah kepada semua usaha dan ikhtiar kecil yang akan menjadi besar aku ini agar esok apabila aku sudah kaya dan raya, aku dapat tolong dan selamatkan kau orang pula. Ingatlah yang rezeki dan hak kita itu ada dan hanya tinggal kita sahaja untuk claim rezeki dan hak kita itu. Mungkin kita tidak nampak akan semua hal-hal dan perkara-perkara itu sekarang. Akan tetapi apabila kita menyeru segala semangat dan kesungguhan serta seluruh ultizam yang ada, biar duit dan harta kita sebanyak mana sekalipun, biar kita ada rumah, kereta, tablet, smartphone, makan luar, cuti oversea atau apa material apa sekalipun, kepuasan yang kita peroleh dan rasa itu akan rasa terlalu sementara dan akan wujud bermacam-macam lagi yang tidak puas dan kurang senang.

Setiap daripada kita diciptakan dengan superpower tersendiri. Sama ada superpower itu ada dalam bentuk bakat, kemahiran atau skill, kepandaian atau kebijakan, kesungguhan atau keyakinan dan kesihatan dan ketenagaan. Seboleh-bolehnya, kita jangan kufur nikmat itu. Kita hidup dan kita berkawan hanya sekali

Alang-alang menyeluk perkasam, biar sampai ke pangkal lengan. Genggan bara api, biar sampai jadi arang.

Selasa, November 01, 2011

Dalam usaha ke arah itu

Disebabkan cabaran dan dugaan hidup yang melanda aku sekarang ini, aku digesa menggandakan malah melipat-kali-gandakan segala usaha dan ikhtiar yang sedang aku laksanakan sekarang ini. Bukan sahaja dek kerana tekanan kewangan malah himpunan permintaan itu dan ini dari orang itu dan orang ini yang masih belum terlunas dan selesai. Sebagai seorang yang mempunyai daya juang dan mutu korban yang tinggi, aku laksanakan juga hingga jadi. Cinta dan kecintaan aku adalah sumber kekuatan, berani dan keberanian aku adalah pasak ketenagaan.

Minggu lalu, sebuah projek yang aku jalankan dengan kartunis terkenal negara iaitu Aie bersama-sama dengan rakan pelajar FSSR UiTM usai sudah akhirnya dengan jaya. Aku bersyukur kerana kesempatan peluang untuk mencipta portfoilio sebegitu tidak datang selalu dan aku tekuninya sebaik mungkin. Dengan tanpa sebarang modal matawang dan hanya berpandukan niat serta cekal semangat aku untuk membentuk aset Manteraworks sekukuh mungkin suatu hari nanti, siri workshop bersama Aie ini diharapkan dapat membuka mata pengkarya dan pencinta karya yang ada supaya tahu dan faham dataran kreatif serta platform komik di negara ini sebenarnya tidak tandus dan masih lagi 'kaya' dan 'raya'. Itu antara tujuan utama aku melaksanakan workshop seumpama ini sebenarnya. Aku ingin membangkitkan nyalarasa dan segenap semangat bakat-bakat baru yang ada di luar sana supaya bangun dan membangkit menyahut seruan masa hadapan. Aku tidak rela melihat mereka kufur nikmat secara bawah sedar. Kerana aku yakin potensi mereka, aku rasa prospek yang wujud dari dalam diri mereka. Bakat-bakat muda, lebih segar dan lagi luarbiasa seperti Aliff Firdaus Azis, Aman Wan, Zid, Resmanshah, Arep, Shareal dan lain-lain lagi yang ingin aku angkat supaya dunia nampak apa yang ada pada batin karyawan mereka. Mereka bukan sekadar bakat dan kreatif. Mereka more than that, more than meets the eye. Aku selalu berkata kepada diri sendiri, talent and creativity is intangible. Not like money, not like things and stuff. Kalau ekonomi kita merosot atau kalau nilai duit menyusut sekalipun tetapi minda kreatif dan bakat tenaga. Mereka tidak akan berubah-ubah malah menambah-menambah.

Aku sekarang sedang dalam usaha ke arah itu. Mencari dan meneroka lebih ramai lagi bakat dan kemahiran muda baru yang bisa aku lentur dan lebur supaya terlihat akan kemampuan mereka yang sejati. Kalau dilihat secara rawak dan sekali imbas, memang nampak macam mahu mencari pengaruh dan pengikut sahaja. Mahu cari kaki dan tangan untuk temu buku dan ruas. Ya, memang betul. Aku memang akui itu semua. Aku memang mahu kumpul-kumpulkan seberapa ramai dan seberapa banyak bakat muda dan minda segar yang ada supaya masa hadapan kita semua lebih kuat dan terjamin. Bukan apa, sekarang terlalu banyak kemunduran dalam arus kemajuan. Terlalu kerap berlaku kebosanan dan kebungkaman, kebejatan dan kepudaran. Sedangkan patutnya kita sudah boleh meluncur. Sudah boleh terbang. Jujur cakap, aku bergebang soal si polan dan si polan. Yang terperangkap dalam jurang korporatisme dan birokrasinisme. Hehe. I really hope there is such words that exist.

Disebabkan ada yang tidak ditatang dan diberikan panduan asas dalam menggerakkan karya dan mencipta karya, ada segelintir karyawan-karyawan yang tediri daripada kawan-kawan aku yang bukan lagi muda remaja sudah terjebak dan terjerumus dalam skim manusia 'skema dan lama'. Mereka kerap merungut dan mengkritik pada yang bukan-bukan dan pada yang tidak wajar. Mereka merela-paksakan diri menjadi mangsa kepada sistem yang tidak adil dan tidak akan pernah adil. Lihatlah, mereka asyik dan terjerumus ke kancah 'blame game' lagi dan lagi. Aku tidak sanggup ini berlaku dengan lebih lama. Lebih baik aku pegang amanah pada prinsip seorang karyawan dan seniman. Kerana aku percaya dan yakin dengan wadah matlamat serta sasaran hakiki yang aku sematkan dan benamkan, wang dan harta akan datang sekali sejajar rezeki-rezeki sebarisnya. Tuhan itu Maha Kaya, Maha Tahu dan Maha Pengasih lagi Penyayang. Sedang usaha itu akan dibekalkan nikmat buah keberhasilannya jika kita semua boleh sabar dengan ujian dan dugaan yang mendatang. Boleh cekal dan tabah. Boleh berguru dengan guru-guru yang kamil dan ahli. Boleh letakkan martabat ilmu pengetahuan dan puncak pengalaman pada kedudukan yang sebenarnya.

Kerana itu aku tolak apa yang sepatutnya aku tolak. Aku tidak mahu apa yang aku kerjakan tidak ikhlas dan tidak dengan sepenuh hati dan perasaan. Aku tidak mahu nanti itu semua menjadi dendam kesumat dan dosa-dosa kering yang berpanjangan. Aku pernah susah dan aku pernah senang. Itu fitrah manusia. Sehinggakan kini aku tahu dan faham kenapa kebenaran dan keadilan itu akan muncul pada saat-saat kita amat memerlukannya. Nyatalah sekarang aku sedang susah dan payah semula. Orang yang tidak tahu dan tidak faham sedang terus-terusan menekan-nekan aku secara sedar atau mungkin di bawah sedar supaya aku 'bergerak', 'bergerak' dan 'bergerak'. Walau hasilnya belum jelas tapi matlamat sudah kelihatan nyata buat aku sejak sekian lama.

Hari ini 1 November, 2011. Kurang lebih dua bulan sahaja lagi menuju tahun baru yang baharu lagi. Dan pelan perancangan untuk suku terakhir tahun ini nampaknya berjalan seperti yang aku tetapkan biarpun terdapat kepincangan dan kekurangannya. 2012 menetapkan azam dan matlamat aku yang TERBESAR setakat ini. Aku tidak mahu fikir soal gagal atau kecewa. Aku enggan congak sama ada jadi atau tidak. Aku tolak semua negatviti dan pesimisme. Aku hanya mahu terima dan terbuka pada semua kemungkinan dan semua kebarangkalian yang ada kerana aku tahu yang aku sudah cuba dan sudah usaha dengan tekad-tekad kehidupan yang dipadu pengalaman dan janji.

Sedang aku yakin, tidak ada lagi kemustahilan yang tidak dapat aku lakukan sebelum dan selepas ini.

Rabu, Oktober 26, 2011

Retrospektif | AIE


(sebuah testimonial bersempena Siri Workshop Manteraworks 2011 (Signature series) - 'AIE IKON KOMIK TANAHAIR' pada hari Khamis Oktober 27, 2011 di Auditorium Utama Fakulti Seni Lukis dan Seni Reka (FSSR), Universiti Teknologi Mara UiTM Shah Alam, Selangor Darul Ehsan)


Seperti orang lain, saya mula mengenali Aie atau nama pendaftar kewarganegaraan sebenarnya Shaari bin Sulong melalui lukisannya yang unik, tersendiri dan terang-terangan 'cantik' dipandang mata. Pertama kali membaca dan melayani karya beliau, ketika itu jugalah saya mula mengesani bahawa seorang kartunis sepertinya akan menjejaki sebuah legasi besar dalam scene komik dan kartun negara di masa akan datang. Seingat saya, kartun pertama beliau yang sempat saya baca dan tekuni adalah 'Koma' yang keluar di majalah Jenakarama, tidak silap yang diterbitkan pada tahun 1991. Saya ikuti setiap stroke, setiap lenggok garis lukisan dan setiap alunan ilustrasi watak dan perwatakan karakter yang dimunculkan dari panel ke panel. Ternyata beliau merupakan kelinat yang serba 'new' dan 'fresh' berbanding kartunis-kartunis lain yang saya pernah ikuti pada ketika itu. Walaupun saya pada masa itu masih kanak-kanak dan masih lagi mentah untuk menilai dan memberikan komen namun disebabkan kegemaran dan minat saya yang begitu mendalam dalam kartun dan animasi TV atau filem, membuatkan saya tertarik pada sesuatu yang unik dan 'one-of-a-kind' seperti kartun hasil lukisan Aie itu.

Selang beberapa tahun selepas itu, muncul pula majalah 'Ujang' pada tahun 1993. Di sinilah terlihat identitidan keterampilan sebenar Aie sebagai seorang pelukis komik dan kartun yang sejati. Bermula dengan 'Abe', 'Pak Andak', 'Blues untuk Aku' dan bermacam-macam lagi hasil serba menarik daripada beliau, membuatkan saya terus-menerus terikat mengikuti perkembangan kerjaya seni beliau. Di masa ini juga, saya telah mengangkat kartun dan komik ke daerah yang lebih serius dalam arus seni kreatif yang mengalir ke segenap diri. Rata-rata teman sebaya lain yang telah meningkat awal remaja dan meninggalkan zaman kanak-kanak sudah mula melupakan rancangan kartun pada setiap petang dan awal pagi hujung minggu. Tetapi tidak buat saya. Kartun tetap menjadi wadah harian dan wacana suapan batin saya dari hari ke hari, dari waktu ke waktu, dari ketika ke ketika yang berlanjutan hinggalah ke hari ini. Apa yang saya nampak adalah sebuah alam fantastik yang tidak mungkin akan membosankan serta membantutkan daya fikiran malah dapat pula mencambah segala bentuk ilmu dan pengetahuan yang ada. 'Ujang' yang tampil memberikan sinar cahaya dan kesegaran udara baru dalam angkatan kartun dan komik tanahair pada dekad 90an muncul dengan nama-nama seperti Gayour, Nik, Duku, Bijan, Sukun, Tembakau, Yaz Malee, Ah Liow dan berderet-deret lagi nama baru pasca dekad 80an yang menjadi milik mutlak majalah 'Gila-Gila'. Bertambah ironiknya, beberapa kartunis-kartunis majalah 'Ujang' datangnya dari 'Gila-Gila'. Mereka tampil dengan gaya dan karisma tersendiri serta tidak keterlampauan sekiranya saya labelkan mereka selebriti kartun dan komik Malaysia, hasil daripada strategi dan sentuhan kepimpinan kartunis Ujang. Keadaan ini telah melahirkan suatu fenomena besar dalam lapangan seni kartun dan komik tanahair akibat keberanian serta revolusi besar-besaran yang di bawa oleh 'Ujang' yang diterajui Ujang@Ibrahim Anon sendiri. Ia telah memecah segala tradisi yang pernah ada dan telah wujud sebelum ini. Aie yang juga tersenarai dalam angkatan era baru kartunis ini terus-terusan memeranjatkan saya setiap kali beliau keluar dengan hasil-hasil terbaharu. Kadangkala malah kerapkali, sekiranya ada acara-acara umum seperti Pesta Buku Antarabangsa ataupun pameran-pameran yang melibatkan kartunis 'Ujang' yang boleh dan sempat saya kunjungi, pastinya saya tidak akan terlepas peluang untuk menghadirkan diri untuk mendapatkan autograf dan lakaran kartun daripada Aie dan rakan-rakannya yang lain. Dan selalunya saya akan agak kecewa juga kerana Aie sebenarnya jarang muncul dalam acara-acara ini. Kalau datang pun, tidak lama dan tidak diumumkan kerana beliau muncul dengan secara tiba-tiba. Tapi saya tahu dan faham, dia sudah pastinya sibuk dengan kerja-kerja lukisan dan penghasilan karya terbarunya di studio yang bakal keluar dalam edisi 'Ujang' akan datang.

Semuanya bagaikan berjalan dan berlangsung dengan lancar. Hinggalah pada suatu masa di penghujung era 'Ujang' di bawah Ujang pada tahun 1996/97, segalanya seolah-olah semacam menjadi mendung membungkam dek kerana isu kontroversi, dilema, masalah dan sepak-terajang dunia korporat nan keparat, fundamentalis materialisme yang sama-sekali bercanggah dengan perjuangan seni dan kiblat kreatif kartunis-kartunis itu tadi. Akibat kekalutan ini, impak negatifnya telah mula menular di merata-rata. Aie juga tidak terlepas daripada krisis tersebut.

Maka beberapa tahun pada hujung dekad 90an, saya sudah lama tidak melihat atau terlihat apa-apa karya terbaru daripada kartunis dan pekomik kegemaran saya itu. Sehinggalah pada tahun 2001, saya telah disapa oleh seorang sahabat karib (dia kini berkhidmat sebagai seorang DJ stesyen radio) dan menunjukkan sebuah majalah komik baru yang diberi nama 'Aku dan Sesuatu'.

Keadaaan emosi saya pada ketika itu seakan-akan 'surreal' kerana tidak percaya Aie berjaya membuat 'comeback' dengan sebuah karya grafik novel original yang cucuk dengan gaya, identiti, personaliti dan pembawakannya.

Sayang sekali, edisi pengenalan 'Aku dan Sesuatu' itu dicetak amat terhad dan sahabat saya itu adalah antara pemilik bertuah yang berjaya mendapatkan isu sulungnya. Puas saya mencari dan mencari tetapi menemi jalan buntu. Buat kali pertama, koleksi karya-karya Aie saya sejak mula mengumpulnya pada tahun 1991 telah 'berlubang'. Apapun, kegembiraan yang tidak terperi mula meresap ke dalam diri saya kerana saya terlalu berharap Aie akan mengeluarkan karya terbaru setelah menyepikan dirinya sepanjang dua-tiga tahun kebelakangan ini semenjak revolusi dan reformasi besar-besaran majalah 'Ujang'. Apabila sebuah majalah berformat grafik novel seperti ini keluar, saya yakin dan percaya Aie tidak akan menghampakan dan mendukacitakan peminat-peminatnya termasuk diri saya sendiri.

Namun begitu, jangka hayat grafik novel 'Aku dan Sesuatu' ini juga tidak kekal lama. Aie kembali menyembunyikan diri setelah tidak sampai 30 isu pun komiknya berada di pasaran. Hinggalah saya dapat tahu dan sedar yang masalah-masalah kerakusan monopolis dan ketamakan birokrasi punah-ranah orang gila niaga sekali lagi merencatkan dan merosakkan segala-galanya.

Saya pada waktu ini sudahpun menamatkan pembelajaran pengajian tinggi tanpa ijazah (kerana tidak sanggup mengulangi subjek yang saya tidak suka berulang-ulang kali) telah dibukakan pintu rezeki yang teramat besar kerana berjaya memulakan karier saya sebagai jurnalis/penulis di sebuah syarikat penerbitan majalah terbesar di negara ini. Kemanisan ini makin menjadi-jadi apabila saya diarah untuk melaporkan diri ke jabatan yang baru ditubuhkan iaitu Jabatan Komik.

Sememangnya dan senyatanya:
" Impian boleh menjadi kenyataan "

Saya dengan secara mengejut dan tidak tersangka-sangka diletakkan satu pejabat dengan kartunis-kartunis masyhur tanahair seperti Gayour, Padi, Kobis Bungo dan lain-lain. Selang tidak sampai setahun, lebih ramai lagi kartunis-kartunis dari seluruh negara telah sama-sama berkarya dalam majalah yang baharu diterbitkan oleh syarikat tersebut.

Sehinggalah padan suatu hari yang tiada diduga, saya dan semua tenaga kerja yang terlibat dalam pembikinan dan penerbitan majalah komik dan kartun itu telah didatangi oleh ikon dan idola saya selama ini iaitu Ujang dan kemudiannya Aie.

Disinilah bermulanya hubungan profesional kami dalam bidang seni komik dan kartun secara rasmi setelah bertahun meladeni karya-karyanya. Pertama kali mula-mula berkenalan dengan beliau di pejabat, ternyata Aie adalah seorang seniman yang rendah diri, 'soft-spoken' dan sensitif pada isu-isu yang mewajibkan beliau berasa sensitif. Dari kartunis dan ilustrator sepenuh masa, beliau langsung dinaikkan pangkat sebagai ketua ilustrator dalam masa yang amat singkat. Insan berbakat besar seperti beliau memang layak-selayak-layaknya mendapat pengikhtirafan sedemikian, tidak kiralah di mana jua pun berada.

Tempoh Aie berkhidmat di syarikat itu juga sekali lagi tidak panjang. Sudah sampai ke peringkat ini, akhirnya saya sudah mengerti kenapa beliau memilih dan berkeputusan untuk sering kerap berhijrah dari satu tempat ke satu tempat yang lainnya.

Saya yang seolah-olah mengikuti jejak langkah beliau, turut berhijrah ke tempat lain dengan niat untuk berguru dan memanjang pengalaman saya dalam bidang komik dan kartun terutama sekali dalam jurus penulisan skrip dan cerita. Dari sebuah studio penerbit komik antarabangsa, ke rumah produksi televisyen dan filem tempatan, ke markas penyiaran terbesar negara sehinggalah ke makam saya yang termutakhir iaitu dunia penerbitan buku di sebuah syarikat pengeluar buku nombor satu di Malaysia sekarang ini.

Saya walaupun berkelana ke sana dan ke mari, tidak pernah langsung memutuskan silaturrahim mahupun terlupa sepertimana sebelumnya untuk mengikuti perkembangan kerjaya dan berita-berita profesion terbaru Aie.

Ini berlanjutanlah kepada apa yang bakal saya dan beliau akan persembahkan kelak di Auditorium FSSR, UiTM Shah Alam yang bergerak bawah projek 'Siri Workshop Manteraworks 2011 (Signature Series)' kendalian saya dan rakan-rakan seperjuangan yang lain.

Saya berharap dan berdoa agar segala usaha dan ikhtiar kami menampilkan semula Aie kehadapan masyarakat dan khalayak ramai dapat kembali menyedarkan dan mengingatkan kita betapa seorang karyawan besar dan ikon komik dan kartun negara sepertinya dapat diberikan tempat yang sewajarnya dan seadil mungkin. Kerana kewujudan seniman pejuang dan ikon sepertinyalah, kita semua masih terilham, tetap terinspirasi dan beridea sentiasa.

Kita jumpa nanti di sana dan lihat apa yang boleh kita kongsikan bersama.


MAJU MARA BUAT SEMUA!



Salam,

Faizal Mukhtar
Wazir Manteraworks

Khamis, Oktober 06, 2011

'Aku kalau buat takde yang simple. Semua benda aku buat betul-betul dan kemas biar orang boleh tahu ini bukan kerja malas. Simple bukan cara aku'

HIGHLIGHT HARI INI:

  • Berjumpa dan berdiskusi dengan Firdaus Ariff dan Naim Jaafar untuk projek sinergi bersama Manteraworks
  • Berjumpa dan berdiskusi dengan legenda kartun dan komik Shaari Sulong untuk siri projek grafik novel Manteraworks
  • Berdiskusi secara online dengan Roshfaizal Ariffin untuk sessi career and professional talk akan datang di FSSR UiTM Shah Alam

Rabu, Oktober 05, 2011

'Syabas, bro. Gua dah baca dah MONYET ANGKASA... Tak sabar nak tunggu sambungannya!'

HIGHLIGHT HARI INI:

  • Launching secara rasmi Facebook Manteraworks
  • Berdiskusi secara online dengan Rajif Moksin untuk siri komik terbaru
  • Berdiskusi secara online dengan Wan Nazwani Wan Johan untuk projek pengajian dan penulisan skrip terbaru
  • Berdiskusi secara online dengan Yazid Kamal Baharin untuk sessi career and professional talk akan datang di FSSR UiTM Shah Alam
  • Berjumpa dan berdiskusi dengan Azhar Ahmad, kartunis dan self-proclaimed visualizer untuk projek siri grafik novel Manteraworks
  • Berjumpa dan berdiskusi dengan Adi Nazri, designer Manteraworks

Selasa, Oktober 04, 2011

'Satu sebab yang aku boleh ngam dengan kau sampai sekarang ialah PASSION LUARBIASA kau pada komik'

HIGHLIGHT HARI INI:

  • Launching siri grafik novel PERTAMA Manteraworks - 'Monyet Angkasa' oleh Bophairy Baharum untuk slot Oktober 2011
  • Mendapatkan konsultasi profesional daripada kartunis dan animator, Adnan Samsudin
  • Set-up temunjanji esok (5 Oktober) dengan kartunis dan self-proclaimed visualizer, Azhar Ahmad untuk siri projek grafik novel Manteraworks
  • Set-up temujanji Khamis ini (6 Oktober) dengan legenda kartun dan komik Shaari Sulong untuk siri projek grafik novel Manteraworks
  • Komik artis dan animator Kamal Masrun menawarkan tugasan kerja secara tetap di Ipoh, Perak

Isnin, Oktober 03, 2011

'Nanti datang la lepak bila free. Kita boleh cerita panjang'

( *Bermula dengan entri hari ini dan entri-entri yang berikutnya, aku akan menulis dengan format baru. Ini bermakna pengisian blog aku kali ini adalan berkonsepkan jurnal + travelogue harian. Maka, ada satu lagi blog yang disediakan khas untuk penulisan yang lebih peribadi dan personal. Tujuan adalah supaya semuanya lebih fokus dan lebih terarah kepada perincian-perincian kepada penumpuan matlamat. Ini semua adalah resolusi lazim dalam pembaharuan fasa kehidupan manusia dari satu pengalaman menuju ke pengalaman berikutnya. Terima kasih )

HIGHLIGHT HARI INI:

  • Berjumpa dan berdiskusi dengan Azhar Abdullah, Presiden PeKOMIK untuk projek siri grafik novel Manteraworks
  • Berjumpa dan berdiskusi dengan Mushadie Mustaffa, mantan Naib Presiden PeKOMIK
  • Berjumpa dan berdiskusi dengan Adi Nazri, designer Manteraworkds dan Shahida Bahari
  • Tugasan translation animasi untuk Shamsull Hashim
  • Set-up temujanji Khamis ini (6 Oktober), dengan Firdaus Ariff dan Naim Jaafar untuk projek sinergi bersama Manteraworks
  • Prep untuk launching projek siri grafik novel online Manterworks, 'Monyet Angkasa' bersama Bophairy Baharom

Seperti yang aku sasarkan, masa untuk kembali pro-aktif dan agresif dalam membangunkan kembali karier aku bermula Oktober ini. Beberapa breakthrough berjaya dilaksanakan hari ini bermula dengan pertemuan dengan Presiden PeKOMIK. Akan ada projek terbaru bersamanya yang bakal muncul November ini. Semua masih dalam proses pra-produksi. Kemudian, dengan ketibaan rezeki yang muncul dengan, Sham offer aku buat translation untuk skrip animasinya. Walaupun hanya dengan upah RM30, aku buat juga kerana aku 'terdesak' dan 'memerlukan'. Sejurus selesai kerja itu, aku langsung ke Darussalam SS15 dan lepak dengan designer dan antara orang kanan aku paling taat setia, Adi Nazri plus Shahida. Kebetulan masa lepak ternampak Prem@Mushadie. Terus ajak lepak sama dan borak panjang pasal komik, animasi, IPCC dan beberapa perkara berbangkit lain.

Dalam pada semua itu, aku dan Bop buat pertama kalinya bergabung karya dan idea untuk launching siri grafik novel 'Monyet Angkasa', sebuah hasil terbaru yang boleh lah dianggap sebagai langkah awal aku untuk bikin comeback semula setelah sekian lama tidak ada penulisan tetap dan konsisten. Ia adalah komik aku daripada dua lagi komik baru yang bakal muncul pada bulan November dan Disember. Ini termasuk juga pertemuan susulan aku denan Firdaus Ariff dan Naim Jaafar pada hari Khamis nanti.

Aku mahu early start-up untuk 2012.


p/s: Semalam Shahida, partner-in-crime Adi kata aku dah nampak kurus. Aku masih tidak pasti sama ada itu relevan atau sengaja berseloroh.

Ahad, Oktober 02, 2011

Sabtu, Oktober 01, 2011

Time for a 'game-change'

Today is the day that I have to set and re-set things again. I've seen this coming. And it is time everything has to make way for a new wave of makeovers once more. For whatever reason(s) that will come now, let's make it worthwhile.

Time is of the essence.

Rabu, September 28, 2011

We are (like it or not) ...on the same mistaken page,


Look at this.

This are accidents.

Accidental occurences. A happening without warning. That's the whole purpose of an accident. The reason is unclear. Unplanned. Unknown. But they do have one simple and yet obvious answer:


Mistakes.



There are takes in life which we tend choose from someone or somewhere.

I believe that some kind of mistakes are caused naturally while others are the result of men. Men like me. Men like you. Men and women alike us.

Now, either way mistakes are just mistakes. They can be prevented and they also can't be prevented. They can do you harm and they can do you good. They can make you and yet they can also break you.


Why do mistakes happen?

Is it desirable to let it happen once in a while or does it happen more often because there is a bigger lesson towards building and shaping a better life. It is clear that some mistakes are bound to happen, no matter how hard you try to stop it nor how strong you try to deny it. Some other mistakes are even welcome to strike at any given time. They are invited mistakes. Mistakes that you want it to be there for you so that you can learn and re-learn, over and over again.

Examples: The mistakes you did when you tried to eat something new and later on dissatisfying it's flavor and taste in he end. The mistakes you did when you outspoke some words which are unintentional(?) and hurt or breaking other people's feelings. The mistakes you did when you try to follow a certain road which leads up to another road which is not where you are going exactly.


Mistakes are here to stay. Especially human mistakes. They can be such a dreadful one and a joyful intercourse too.

Some might got lucky and get out of it 'alive', so that they can continue with their dear lives and be careful and be wary not to make the same mistakes all over again. Yes, that is the right thing. Not to make the same mistakes twice or thrice or whatever. Not to be phobic or to be afraid of making mistakes.

It is just so happens that mistakes are actually 'men-made'.

Nature don't make mistakes.

Like this one that just re-bounded right in front of my face.

No one died in this accident. Only injury and suffering. No one seems to take this lightly when it could be even more disastrous that just gas leakage. It could be a well-coordinated act of terrorism if one let themselves to be further 'imaginative'. Then, there is still no motives to motivate that right here in my homeplace. But one could not be too sure in the modern world we live in now. But as for now, let just settle down with gas leakage.

I see this as a moral story. I always do that. Every single day. Every single time.

I do more than just look and see: I OBSERVATE.

I do more than care and response: I APRRECIATE.

Look how sudden and abrupt this mistakes are. Like this one here. I, also can be easily combustible and extremely loud. No one will see it coming but I will suddenly break hearts and punish people without consent. I am capable of doing stuff that is out of my control, making things and doings which are regretable once I come to my senses later on. Undoubtfully, I am human and as human we do get provoked and revoked.

Then, of course there are loses. Belongings which are yours before and then gone after because of this mistakes. Any doing and undoings can or cannot make it happen again. Yes. buildings crumble and default, materials lost and found. But can they be ever (or never) be the same again? Especially when they come in the shape of hearts and fragile feelings. For better or worse, mistakes make happenings as happenings 'were' and 'are'.


Make a fuss. Make commotions. Make news out of this. Make mistakes.

Mistakes are all around us.


p/s: Oh. For those who are not in the 'know-how', I am not strictly talking about the EMPIRE Subang 'bomb' accident. This is mostly me taking a cue from it.

Selasa, September 27, 2011

Here's the plan that was not planned (well, at least I have a plan)

Masuk minggu depan atau lebih tepatnya masuk Sabtu ini, sudah masuk putaran suku keempat yakni suku terakhir. Itu cara aku menggerakkan azam-azam dan perancangan-perancangan aku saban tahun. Aku tidak tunggu tiap hari tahun baru tapi aku mengubahnya setiap suku. Untuk suku pertama (Januari-Mac, 2011), aku dipaksa mencuba posisi dalam kerja bergaji dan bermajikan aku. Itu adalah suku pertama yang paling bosan dan sedikit palat dalam hidup aku. Aku kerja dalam keadaan terpaksa dan dalam banyak masa, aku tidak tahu apa yang aku kerjakan sebenarnya. Ini bermakna aku makan gaji buta kerana a)aku buat kerja terpaksa dan dipaksa, b)aku dibayar untuk kerja yang aku tidak tahu apa yang aku buat dan c)aku nak berhenti apabila dipaksa tukar posisi baru dalam skop kerja aku tapi dihalang kerana dipaksa kerja juga. Maka, bermula pada suku kedua tahun ini(April-Jun, 2011) aku berhenti kerja tanpa sebarang notis dan sebarang kata pada majikan aku yang terdahulu. Pendek kata, aku bail-out.

Pada tiga bulan berikutnya itu, darah memang panas-sepanasnya. Aku tidak fikir apa-apa soal hutang kereta, hutang laptop, hutang bank atau apa-apa hutang yang sepatutnya dibayar dengan gaji aku. Aku hanya go-with-the-flow. Bermula dari situlah downfall aku untuk 2011. First, aku berkecamuk dengan konflik yang ditekan-tekan oleh hubungan cinta tiga segi ciptaan aku sendiri. Kemudian, aku punya kereta ditarik. Lepas tu, kerja yang sepatutnya aku target tak siap dan tak selesai. So to speak, the first half of this year was a disaster. Aku masuk ke suku ketiga (Julai-September, 2011) dengan perasaan mati akal dan kecaman-kecaman yang sangat mendalam pada diri sendiri.

Puasa dan raya yang selalunya syahdu-syahdan bertambah-tambah syahdu-syahdan.

Keluarga aku dah mula kesan skim 'tipu sunat' aku yang semakin gagal.

Kawan-kawan makin lama makin 'jarang'.

Sekarang yang tinggal hanyalah suku terakhir 2011 bermula Oktober hinggalah Disember hujung tahun ini. Less than a 100 days or so.

Aku ada plan. Aku ada rancangan. Aku ada susun-susun apa yang patut. Macam aku cakap semalam, 'Desperate times call for desperate measures'. Malah, aku sudah lebih dari terdesak dan tersesak sekarang. Sudahlah banyak menyusahkan orang. Menghampakan harapan-harapan dan doa-doa orang pada aku. Buat-buat lupa pula pada janji-janji asal pada mereka dan mereka.

Kalau satu, dua, tiga bulan yang mendatang ini tidak menjadi jugak...

Memang lah tahun ni tak ubah macam tahun 2004 (ataupun lebih teruk!)

Isnin, September 26, 2011

Desperate times call for desperate measures

Yes, let me read it one more time: 'Desperate times call for desperate measures'

Nampaknya ada masa beberapa hari lagi sebelum 1 haribulan depan untuk mencari kerja tetap semula. Bukannya kerana aku tidak tahan tidak ada kerja tetap atau aku tidak tahan tidak punya gaji bulanan untuk bayar/beli itu dan ini atau aku tidak tahan dileteri ibu dan dipersoal ayah atau aku tidak tahan melihat kawan-kawan memiliki itu dan ini atau aku tidak tahan dikejar bank atau aku tidak tahan dihimpit tekanan material dan masalah-masalah bersangkutan lain yang mempunyai sangkut-paut dengan kerja tetap. Tidak punya kerja tetap macam aku ni sama macam sambut raya tapi tak pakai baju Melayu atau makan nasi tapi tak tambah kali kedua. Puas memang puas, happy memang happy tapi tak tentu masa happy dan puas dia.

Aku perlu mencari dan ada kerja tetap kerana aku perlu jadi sebahagian daripada masyarakat semula. Masyarakat yang sayangkan kehidupan moden. Masyarakat yang terlalu ingin buktikan kepada ibu dan ayah mereka bahawa wang akan membuat mereka gembira dan rasa senang. Masyarakat yang memandang orang mempunyai kerja tetap lebih terjamin profesionnya dan lebih kukuh taraf sosio-ekonominya, yang mana sudah tentulah mempunyai wang gajian bulanan hasil daripada kerja tetap itu. Saban bulan kerja penuh dedikasi dan memberikan komitmen serta fokus pada kerja tetap, mendapat gaji pada hujung/awal bulan. Bayar (hutang) itu, bayar (hutang) ini. Selesaikan perjanjian itu, selesaikan kontrak ini. Simpan sikit untuk masa depan, simpan banyak untuk masa sekarang dan simpana mana-mana dulu kerana yang dulu atau akan datang belum tentu terlunas lagi.

Masih ingat lagi bila masa aku punya kerja tetap hampir-hampir 6 bulan yang lalu. Itu adalah kerja tetap TERBAIK pernah aku miliki sehinggalah aku 'dipaksa' tukar ke jawatan lain yang tiada langsung dalam skim rancangan berprofesion aku.

Ya, memang mengacau tapi itulah antara risiko bekerja tetap, tambahan lagi kerja tetap itu adalah kerja tetap dengan orang tetap yang menggaji kita tetap. Tapi aku bukan sembarangan orang. Aku bukan sembanrangan pekerja. Aku tahu aku adalah aset kepada syarikat tetapi yang lebih penting adalah syarikat itu juga adalah aset kepada aku. Aku perlu syarikat itu dan syarikat-syarikat yang pernah aku berada sebelumnya untuk meneruskan skim perancangan berprofesion aku. Cuma, aku melihat dari sudut dan aliran lain. Dasar pensyarikatan rata-ratanya atau lebih precise lagi, secara khususnya melihat hanya dari sudut kewangan(keuntungan) sahaja. Hence, berbalik pada soal wang itu juga tadi. Untung adalah main priority. Period.

Well, aku akan acknowledged benda yang sama sekiranya aku mempunyai syarikat atau kompeni juga dan orang start label aku sebagaimana aku melabel mereka sekarang. Heck that is all the purpose of doing business in a way and by the way. Capitalism is just the way of people doing business and I am saying this in a very good way (of course). Generate income, more money will come flowing and cashing in and that is that. Profit measures to leverage all.

And that is why, aku perlu mencari kerja tetap.

To make you and you and you and you and you and me happy. Satisfied. Comfortable. At ease.

Aku benar-benar lega yang sekarang ini aku dikejar hutang, dihimpit masalah kewangan, diulit rasa bebanan material dan ditekan-tekan oleh keadaan semasa. Aku perlu kembali bangun dan masuk kerja awal pagi dan balik petang sambil tempuh jam. Oh,wait! Memandangkan kereta aku sudah kena tarik, aku bukan cakap pasal traffic jam di jalanan, aku mula membayang-bayangkan tarffic jam manusia menggunakan kenderaan awam which is more 'horrific' in a way. Before aku ada kereta dan selepas kereta kena tarik, aku banyak guna public transport. So, I absolutely know the hazard of things. Aku harus merasa macam mana mendapat wang dengan bekerja tetap semula kerana itulah salah satu cara paling standard untuk survival (practically speaking). Duduk KL kena cari duit dan cari duit dengan cara yang paling robust sekali eventhough aku in the privilege of dibesarkan di KL sejak dari kecil. Imagine that. Dibesarkan dan dikelilingi oleh senario keberadaan hidup di bandar sejak dari dulu pun masih terkial-kial untuk jadi senang dan kaya sampai sekarang. Some says I am lucky. Well, so to speak unless if you are in my shoes and live it for yourselves. All I can say is that, 'Hard is hard. Easy is still hard'.

Point is this actually. Modern times are like this. Especially, when you are going in a direction where it is too ahead of anybody's curve. Aku takkan cakap benda-benda bodoh macam 'Aku sebenarnya dilahirkan dalam negara yang salah' atau 'Aku sebenarnya lebih pandai dan bijak daripada semua orang yang berada di sekeliling aku' atau 'Mana la boleh kaya atau berjaya kat Malaysia ni'. It's ethically orthodoxical and demotingly uncivilized.

No. No fucking way aku akan cakap benda-benda dangkal seperti itu pada diri sendiri atau pada orang lain.

And I am strictly saying because I do believe that is the FIRST EVER TIME I used the 'F' word in my blog. Work is needed to survive, to make self and other-self happy, to make a better living than I am experiencing now, to make parents glad and relief and of course as a indicia that you need 'labels' and 'patches' on you shirt saying 'Hey! I am here. Please notify that I am in the working class community and I will make benefit of my wages and salary'. Aku terpaksa dalam rela kerana rupa-rupanya 'desperate times, calls for desperate measures'. Takkan la aku nak jadi perompak atau pencurik kot untuk survive. I can say that we are intentionally or unintentionally con-man once in a while but never thieves nor robbers. That's totally out of the question entirely.

Harap-harapnya aku tidak menyesal berkata semua ini keran aku tidak mahu dituduh orang yang menjilat balik ludah sendiri. Yes, aku akan cari kerja tetap semula sebelum bulan depan bermula tetapi hanya pada betul-betul kerja yang membuatkan apa yang aku ada sekarang ini pada profil dan portfolio aku. I am a creative individual/person with the keen passion to write stuff and things out of inspiration and ideas, doing things that are do-able. Ramai orang menuduh aku sebagai seorang yang memilih and to a certain degree, 'mengada-ngada' but I have reputations to garner. I will even grow up a family sooner or later, having kids and a wife to be taken care of yet still my reputation will not be negotiable with any insensibilities nor amaturity. I will stay a writer and will change as a writer too. If not, a creative person with everlasting passion for creative things. Comics are my speciality and cinematics is my forte. I am doing that, I am working on that and I certainly, continously strive on that.

Lets get straight to business now for whatever the cause and consequences are.

I need to get back in the game.

Playing from the outside is fun but I guess getting in the sandbox with a decent playground is much, much, MUCH MORE SUBTLE AND SATISFYING.

Sabtu, September 24, 2011

Jumaat, September 23, 2011

Vice and virtues

Aku sempat menghadiri satu majlis penyampaian hadiah untuk satu pertandingan beradu bakat petang tadi. Ramai juga yang datang kerana kebetulan majlis itu dilangsungkan sekali dengan sambutan rumah terbuka badan induk yang menganjurkan pertandingan tahunan tersebut. Maka berbondong-bondonglah juga yang muncul entah dari mana memeriahkan suasana, sama ada mereka-mereka ini ada kena mengena dengan majlis ataupun tidak, wallahu'alam. Entah-entah aku pun tiada kaitan barangkali sebab target utama aku ke sini lebih jauh daripada fahaman orang lain. Aku mahu lebih daripada sekadar datang makan satay free refill banyak, makan lemang berulang-ulang, top up char kue tiaw dan minum sirap sampai kembung.

Aku mahu dalami keberlangsungan watak dan perwatakan manusiawi-manusiawi. Kenal atau tidak kenal, itu belakang cerita.

Ternyata 'menarik' intipatinya.

Seorang-seorang aku 'tarik'.

'Ditarik' dengan 'penarikan-penarikan' tersendiri.

Dan diagnosisnya sungguh mengesani kepada yang lebih terbuka menerima apa yang lebih besar dari apa yang sepatutnya diperolehi dan dilepasi.


Kau lihat aku, aku pula lihat engkau. Apa samakah kita?

. . .

Khamis, September 22, 2011

Selasa, September 20, 2011

Inilah Persembahan Cari Chance (IPCC)


Seawal pagi tadi aku telah bersiap-siap ke stesyen komuter terus ke KL Sentral untuk transit LRT langsung ke Sri Rampai. Di sana, Bop menjemput aku untuk sama-sama hadir ke IPCC tahun ini. Aku tidak pernah langsung datang ke IPCC yang terdahulunya setelah banyak tahun dilangsungkan walaupun mendapat saranan dan desakan kawan-kawan supaya turut serta. Tapi disebabkan Bop, aku punya alasan tersendiri untuk turun tahun ini dan membantu Bop sehingga berjaya mendapatkan geran berharga untuk menggerakkan projeknya itu.

Bop, yang isterinya sudah melepasi due date anak kedua mereka akan bakal menimang cahaya mata pada bila-bila masa sahaja daripada sekarang. Bop, yang banyak bantu dan tolong aku bikin itu dan bikin ini. Bop, yang banyak bagi aku pointer dan sokongan moral dan motivasi. Bop yang loyal. Bop yang tahu menghargai erti persahabatan dan tidak sekalipun menjauhkan diri dan sering sahaja bertanya perkhabaran aku tidak kira masa susah atau payah. Bop yang rajin bertanya dan Bop yang rajin mengkritik, yang jujur menegur yang bijak menasihat.

Orang macam Bop dalam hidup aku tidak ramai sekarang. Dulu mungkin sebab aku senang. Ramai orang mahu ambil tahu. Tempoh perkenalan aku dengan Bop walaupun tidak lama tapi dia menghormati aku seadanya. Terima kasih, Bop. Hanya ini saja yang dapat aku tolong, kalau ada rezeki tahulah aku nanti macam mana mahu membalasnya.

Di Cyberjaya, di mana tempat pitching itu berlangsung, ada ternampak beberapa muka yang familiar. Muka yang sama-sama pernah berjuang dengan aku. Yang mahu buktikan yang gelanggang kreatif di negara ini wajar diberi tempat yang lebih setimpal. Bertanya-tanya khabar mereka dan bertanya-tanya khabar aku. Beraya juga sekali. Ringkas tapi cukup untuk menyambung silaturrahim. Giliran Bop untuk membuat pembentangan bukan hari ini tetapi kami datang juga untuk memberi sokongan pada kawan-kawan lain dan untuk tengok-tengok kebarangkalian dan peluang kami esok. Ternyata ada yang bagus, ada yang tidak, ada yang masih mencari-cari, ada yang tidak bersedia dan macam-macam lagi. Tipikal buat event sepertinya.

Tapi aku semakin sedar bahawa semakin ada yang tidak kena untuk acara IPCC ini

Ya, memang benar aku tidak pernah menghadirinya apatah lagi menjadi calon untuk mendapatkan dana dan geran itu. Cuma aku rasa, 'kelonggaran' yang diberikan jelas menunjukkan ke'bias'an atau berat sebelah bagi segelintir pihak. Atau dalam erti kata lain juga, tidak profesional. Berlaku 'conflict of interest'. Terdapat perkara yang tidak telus. Dalam puluhan calon akhir untuk memenangi geran RM20,000 tersebut, hampir separuh daripada mereka yang terlibat ada pertalian terus dengan juri/pengadil pitching. Ketidakseimbangan yang tidak ketara ini, jika dilihat secara materinya agak melucukan aku. Malah, sekali lagi membuatkan aku lega kerana tahu portfolio sebegini bukan yang aku cari. Tapi soal wang dalam dunia moden yang serba-serbi ini, apa kita peduli ya? Janji caranya betul dan dibenarkan oleh syarat pertandingan dan mengikut lunas undang-undang pertandingan(kalau ini boleh dikatakan pertandingan)


If it's up to me, aku bagi aje duit tu. Tak payah pitching-pitching because it's getting 'itching'.

Aku harap Bop dapat kerana aku mahu dan tahu dia akan dapat atas sebab rezeki anak-anak. Aku sokong juga Azhar, Kromoson, Tembakau, Zamzani dan Reja menang juga. Itu untuk hari ini. Esok belum tahu tapi semoga dipermudahkanlah segalanya.

Bagi aku, aku just mahu berada dalam keberlangsungan khalayak seperti ini. Betapa warna-warna sisi keperibadian manusia itu jelas tergambar kesungguhan apabila mahu mengejar sesuatu dan diikhtiraf khalayak dengan cara ini. Bahawa wang dan materi itu bisa membolehkan apa saja.

Ini pengalaman 'baru-baru lama' bagi aku. Aku perlukannya. Aku tak faham secara direct tapi aku faham secara indirect. Untung jadi Melayu(Jawa). Cakap depan lain, cakap belakang pun lain.

Hehe.

FOTO (tanpa) EHSAN: Pergh.com

Isnin, September 19, 2011

Dari mana nak ke mana aku ni?

Apabila bersendirian sebegini dan tidak ada sesiapa yang tahu apa yang sedang berlaku serta berlangsung di dalam jasad mahupun hati ini, sudah pastinya kebergantungan kepada pengalaman dan isi pengetahuan yang ada akan memuncak tingginya. Berdikari tanpa meminta-minta dan mengharapkan bantuan atau pertolongan orang lain dalam keadaan yang sangat sukar dan terdesak ini membuahkan bermacam ilham dan kadangkala idea untuk bangkit daripada sebelumnya. Daripada aku 'ada' semuanya, sekarang ini aku hampir 'hilang' segalanya yang pernah 'ada'.

Kata-kata orang memesan, Tuhan sedang uji dan tunjuk ajar aku supaya lebih tahu tempat aku di mana dan di mana yang sebenar-benarnya.

Kata-kata orang mengingatkan, aku perlu lebih fokus. Perlu lebih memberi tumpuan pada kerja-kerja aku dari mula ia dilaksankan hingga ia secukupnya selesai.

Kata-kata orang memberitahu, aku akan jadi 'somebody' suatu hari nanti. Aku adalah 'someone' itu.

Kata-kata orang menegur. Jangan lupa. Jangan leka. Jangan lena.

Jadi, aku pun memberikan sedikit (sebanyak) masa untuk merenung dengan lebih dalam semua pesan, ingatan, pemberitahuan dan teguran itu tadi. Ternyata kata-kata orang itu yang mahu aku 'jadi' aku, kata-kata orang yang sayang dan bangga dengan aku, kata-kata orang yang mengharap dan menunggu lebih apa yang aku ada sekarang supaya 'tunjukkan', 'buktikan' dan serlah kemampuan sebenarnya yang belum pernah terlihat sebelum-sebelum ini. Ada yang begitu bersungguh-sungguh dengan pengharapan itu sehingga ianya menjadi permintaan yang sangat bersifat mendambakan. Maka, aku tida sanggup melihat orang itu dan itu kecewa dan hampa dengan silap-laku dan salah-langkah yang lalui. Bukan niat mahu jadi 'perfectionist' tapi aku mahu jadi 'completist' supaya orang itu dan itu tahu yang tiada apa yang mustahil dalam pengharapan serta permintaan mereka itu.

Hari ini aku memang tersungkur kerana tersadung kaki sendiri. Orang sudah cakap pada aku, langkah susun biar kemas, biar cantik, biar perlahan asal selamat ke tujuannya. Lalu jalan yang betul biarpun tidak lurus dan aku juga yang akan membetulkan jalan itu supaya lurus juga akhirnya. Minta tanya dan berdampinglah dengan ikhtibar. Peka sungguh mereka pada aku. Mungkin aku rasa mereka sudah nampak akan sesuatu yang aku sendiri tidak nampak pada dalam dan luar diri aku ini. Tajamnya pengamatan mereka, luhur-jujurnya perhatian mereka, semahu-mahunya aku berubah demi menjadi yang baik dan terbaik.

Dan sehingga suatu hari itu tiba, tinggallah aku di sini sendiri.

Menanti langkah-langkah baru untuk aku cuba dan cuba dan terus-terusan mencuba.

Selasa, September 13, 2011

Silih ganti, masa untuk kembali.

Aku mengharapkan seminggu-dua ini membawa tuah dan sedikit nasib pada diri. Ini kerana sudah terlalu lama aku merehatkan diri, menunggu yang tidak pasti datang bergolek dan mencari apa yang selama ini perlu lebih dari sekadar usaha serta kerja keras. Masa juga bukanlah sangat akrab dengan aku juga sekarang ini.

Orang sudah berlari sangat laju nun jauh ke depan. Dulu aku bersama-sama dan seiringan dengan mereka tetapi lately, aku terasa cukup ketinggalan biarpun ada yang berkata aku masih lagi selamat. No such thing, bentak subconscious aku. 'Selamat' hanyalah frasa untuk menyedapkan hati saja. Yang terkena nanti kita sendiri, bukannya orang lain.

Memang sudah kelihatan bibit-bibit rezeki dan peluang yang datang. Cuma kali ini, aku tidak boleh macam dulu lagi. Taking things for granted sudah aku buang jauh-jauh dalam kamus benak dan akal. Kali ini waktunya sudah tiba untuk aku kembali ke landasan yang sepatutnya sebelum aku tersasar dan terpesong lebih jauh dan jauh dan jauh lagi. Memanglah hidup ibarat roda dan kadangkala roller-coaster bak kata Sifu. Kadangkala juga hidup di bawah terlalu lama sangat pun tidak sedap manapun.

Mahu naik balik supaya pandangan lebih jauh dan tajam. Lebih tepat ke sasaran.

Isnin, September 12, 2011

Aku tak suka bohong. Tapi aku 'terpaksa' tipu.

Apabila kita berbohong, sudah tentulah ia menjadi kesalahan dan dosa. Sudah tentulah ia sesuatu yang tidak baik dan mendatangkan apa-apa faedah. Tapi menurut agama, kadang-kadang berbohong mendatangkan maslahah (pandangan berbeza-beza).

Di kala itu berbohong diharuskan.

Begitu juga berbohong boleh menjadi wajib seperti jika seseorang bercakap benar akan mendatangkan bahaya kepada nyawa orang yang tidak berdosa akibat perbuatan orang yang zalim yang mahu membunuhnya. Berbohong juga menjadi harus untuk menghalang dari tercetusnya peperangan atau untuk mendamaikan dua orang yang bersengketa atau untuk melunakkan hati orang yang teraniaya atau untuk mengeratkan hubungan antara suami isteri yang bersengketa.
Dalam situasi ini diharuskan berbohong tetapi hendaklah mengikut sekadar yang perlu sahaja dan tidak melampaui batas atau berlebihan.

Ada banyak hadis yang membuktikan bolehnya berdusta kerana maslahah-maslahah yang dinyatakan di atas. Menurut kitab dan ahli kitab yang aku baca serta fahami, berdusta itu semuanya haram kecuali yang mendatangkan manfaat bagi seseorang muslim atau boleh menolak sesuatu mudarat daripadanya. Begitulah yang dijelaskan di dalamnya (Wallahu 'alam)

Lately, aku mengaku aku ada banyak berbohong dan menipu. Dan sesungguhnya, aku tak suka itu tapi aku 'terpaksa' demi kebaikan dan kesenangan orang-orang yang aku mahu jaga isi hatinya.

Khamis, September 08, 2011

Laju selaju zaman.

Mata aku masih belum lepa dan masih tidak mahu renggang daripada menghadap laptop sejak dari tadi. Zaman internet ini memang terlalu mudah sangat ketagihan pada update dan informasi yang laju sangat perjalanannya. Tidak online sejam, maka terlepaslah itu dan ini. Tidak buka komputer seharian, maka terus dilabel ketinggalan zaman. Begitulah adanya, begitulah kiranya.

Jadi, aku memaksa diri aku supaya mendapatkan seberapa banyak maklumat yang boleh aku capai supaya ia sejajaran dengan perkembangan semasa. Tambahan pula sebagai seorang yang bergelar penulis; platform seperti Facebook, YouTube dan Blog adalah vital malah perlu aku manfaatkan dengan sebaiknya. Perubahan yang aku rasa rasional.

Ada yang tidak faham menganggap semua perkara yang di atas hanyalah membuang masa dan tiada faedahnya.

Tapi aku yang senantiasa bersifat visionari ini hanya tersenyum di dalam hati sambil berkata,


" Kita jumpa esok "

Jumaat, Ogos 26, 2011

SALAM PERUTUSAN KHAS ISTIMEWA HARI RAYA AIDILFITRI | TANGGAL 2011 bersamaan SYAWAL 1432H


Saban tahun di ambang Hari Raya seperti ini, ketika usai berbuka puasa untuk hari yang terakhir tatkala kedengaran gemersik takbir Aidilfitri menandakan ketibaan Syawal dan berlalunya Ramadhan, hati pasti akan meruntun kesyahduan. Syahdu kerana mengenangkan sebulan yang pergi dan tidak akan kembali lagi untuk tempoh setahun lagi yang akan datang (insyaAllah). Aku lebih meresapi semangat Ramadhan. Syawal tiba untuk meraikan detik kesyukuran dan ketabahan kita mengharungi Ramadhan. Cubaan dan dugaanya, ujian dan tekanannya, perit jerih dan susah payahnya. Puasa dan Ramadhan menyerap masuk terlalu dalam ke lubuk jiwa terus membenam ke dasar nurani. Aku mula mengenal erti kedewasaan sejak dahulu lagi semasa Ramadhan menyingkap tirai hidayahnya. Membuka seluas-luasnya ilham dari fitrah ketentuan alami apabila zahir digamit ketabahan dan batin disuci keredhaan Yang Maha Tahu.

Alhamdulillah, ini masuk tahun yang ke-8 aku membuat perutusan khas sempena Hari Raya di laman blog aku ini. Ramadhan yang aku lalui tahun ini sekali lagi banyak memberikan aku pengajaran tentang erti hidup sebagai manusia di dunia yang fana ini. Punya puncak kelebihannya dan ada terkandung kekurangannya buat aku ratapi serta fahami seisinya.

Bila aku tahu aku lemah.

Bila aku tahu aku jahil.

Bila aku tahu aku tidak terdaya dan tidak mampu.

Bila aku tahu yang DIA lebih mengetahui apa yang terbaik buat diri aku.

Bila aku tahu hanya pada DIA aku harus memohon dan wajar menyerahkan segalanya.

Maka, berhari raya di kala Syawal akan mendatangkan lebih kurnia keinsafan dan ketaubatan. Bermaafan dan meluahkan keampunan. Itu adalah sifat manusia yang paling bersih. Yang mana kurang dan yang mana lebih, kita sama-sama akui. Sudah tentu nanti akan terpancar jua kebahagiaan dan kegembiraan yang sejati lagi hakiki.



KESYAHDUAN PADA KESAKSIAN

Memang banyak terdapat ujian dan dugaan setiap kali aku menjalani ibadah puasa. Makin naik harinya, maka makin banyaklah jua cubaannya serta tekanannya. Tapi aku anggap ini semua perlu untuk mengukuhkan kedudukan sanubari aku di dalam kehidupan. Buat menguatkan lagi pedoman aku supaya orang yang di luar sana lebih memahami niat aku yang sebenar-benarnya. Apa tujuan aku melakukan itu dan ini, begitu dan begini.

Mungkin suatu hari nanti, mama akan faham kenapa aku tidak dapat membelikannya sofa Ektorp jenama iKEA yang disebut-sebutkannya sejak katalog terbaru 2012 tiba di pintu rumah.

Mungkin suatu hari nanti, adik dan adik aku yang dua orang itu akan faham kenapa sejak melahirkan zuriat yang pertama dan kini bertambah dua dan tiga, aku tidak dapat menghadiah mereka cenderatanda buat meraikan ketibaan cahaya mata.

Mungkin suatu hari nanti, buat mereka yang mengharapkan aku memberikan mereka duit raya dan perkara-perkara yang perlu semasa raya dapat faham kenapa aku tidak melakukan yang sedemikian.

Mungkin suatu hari nanti, kepada yang mengambil berat pada aku, kepada mereka yang mengambil tahu dan mengambil pusing tentang kedudukan semasa aku dapat faham kenapa aku jadi seperti siapa yang aku jadi hari ini.

Mungkin suatu hari nanti, aku akan faham kenapa pada saat dan detik aku hampir menemui ajal tempoh hari, Tuhan masih memberikan aku peluang dan ruang kesempatan untuk meneruskan kehidupan dengan nyawa di badan teramat rapuh bila mati pasti akan datang menjemput bila-bila masa saja.

Mungkin suatu hari nanti, mereka dan mereka akan juga turut faham kenapa aku sekali lagi beruzlah diri dan mencari pintu-pintu baru, kenapa aku harus membiarkan dan mengabaikan, kenapa aku kena menghindar dan mempeduli, kenapa aku masih lagi tidak kaya raya di hari raya, kenapa aku terpaksa mengorbankan benda yang sedia ada untuk benda yang belum ada dan kenapa aku tidak memberi jawapan kepada persoalan-persoalan yang ditanya mengenai aku.

Aku berdoa pada suatu hari nanti, semua itu akan terlerai juga akhirnya.



INGATAN YANG BERPANJANGAN

Detik suka dan gembira akan selalu disimpan dalam sisi kenangan dan pastinya akan tersemat rapi bila aku mengimbasnya kembali. Memori berpuasa dan mengharungi Ramadhan semasa kecil terus lanjut ke sekolah, ke universiti dan langung ke alam kerja. Semuanya aku masih ingat dari yang sekecil-kecilnya hinggalah yang sebesar-besarnya. Senyuman pasti menguntum, tawa terkadang terlepas tiada sengaja. Malah pada saat-saat susah dan sukar seperti yang aku lalui dan hadapi sekarang ini, ianya lebih-lebih bererti apa diingat semula. Tambahan pula, ia mengajar aku supaya lebih beringat-ingat dan waspada selalu.



Kenangan berbuka puasa beramai-ramai di samping kawan-kawan rapat lama dan baru.

Kenangan mengisi Ramadhan menuju Raya dengan cerita-cerita, makan dan minum, rancangan dan perancangan, mimpi dan impan.

Kenangan membina sahsiah baharu pada puasa ini pada puasa yang lalu dan puasa yang akan datang.

Itu semua adalah ingatan yang berpanjangan sampai bila-bila biarpun ke penghujung waktu.



BUANG YANG KERUH, AMBIL JERNIHNYA. MAAF ZAHIR, AMPUN BATIN

Kepada semua kenalan dan taulan, ahli keluarga dan famili, kawan-kawan, sahabat rapat, teman akrab.

Aku merayu pada kalian supaya dosa-dosa dan salah silap aku diampukan. Aku sedar aku terlalu banyak berbuat kalian terasa jiwa dan berkecil hati. Keterlanjuran kata-kata dan tutur ucap, kebaculan perbuatan dan keterlampauan perlakuan. Aku menyembah salam kemaafan. Aku meminta dibersihkan semua 'kehitaman' itu. Kerana aku hanya manusia yang tidak ada lebih dari apa yang aku mampu. Masih ada banyak kekurangan dan kelemahan yang nyata ketara.

Buat semua yang di rumah ini, yang ada di Subang Jaya ini dan di mana sahaja berada.

Buat semua yang pernah sebumbung dan selantai menuntut ilmu dunia dan pengetahuan akhirat dengan bersama.

Buat semua yang telah bekerja dengan aku, dari jawatan amatur aku yang pertama hingga posisi karier aku yang terkini.

Buat yang membaca blog, tulisan di FB dan perbincangan serta perbualan lanjut di YM dan sebagainya perantaraan media komunikasi yang lainnya.

Buat yang mahu tahu, ingin tahu dan makin faham serta kenal peribadi aku.

Aku benar-benar minta maaf. Aku betul-betul mohon ampun. Pada yang sengaja atau tidak sengaja. Harap-harap tidak disimpan di dalam hati terlalu lama hingga menjadi dendam kesumat dan pemusuhan hingga hadir kebencian yang meruncing dan merosakkan ikatan.


Semoga kita semua dapat apa yang kita mahu untuk Syawal ini.


SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI


JAGA DIRI.



Perutusan-perutusan Aidilfitri pada tahun nan lalu pada blog ini :

RAYA 2010
RAYA 2009
RAYA 2008
RAYA 2007
RAYA 2006
RAYA 2005
RAYA 2004


Isnin, Ogos 22, 2011

Aku rindu pada pencarian itu

Hari ini selepas hujan, terlalu banyak yang hendak diperkatakan. Terlalu banyak yang hendak diluahkan. Terlalu banyak yang hendak difikirkan dan diselesaikan agar tidak menjadi beban masalah yang kelak bakal menjadi terlalu mendadak serta menggusarkan benak akal dan isi hati.

Aku mungkin tidak dapat ceritakan semua tapi mungkin aku dapat sampaikan apa yang perlu. Aku perlu lakukan ini semua kerana bila sudah jelas nanti, aku tidak mahu mengulangi segala kesalahan dan kesilapan lampau aku yang pernah aku lakukan pada orang-orang yang mempercayai aku. Aku akur dan akui, aku tidak sempurna. Aku cuma mahu jadi completist, bukan perfectionist (kerana perfection itu tidak pernah wujud dalam kamus fitrah kejadian manusia)

Dari awal hingga kini, sensitiviti dan sentimentalisme diri aku masih tidak terjaga oleh sesiapa melainkan diri aku sendiri. Harap sebelum Ramadan tahun ini berakhir, dapatlah aku temui apa yang aku cari.

Dan sesungguhnya, aku tidak akan pernah mahu berhenti mencari dan terus mencari.

Sabtu, Ogos 13, 2011

Cheeni Kum

Aku jarang tengok Hindustan tapi bila ada peluang yang rare seperti hari senggang seumpama hari ini, aku akan tengok. Bila dah mula tengok, terus layan. Cerita hari ini tentang seorang chef yang cuba mencari cinta seorang gadis di tengah-tengah kota London lantas menemukan lebih daripada apa yang dicari. Lakonan Amitabh Bachan dan satu-dua pelakon baru dan lama yang aku sendiri pun tidak kenal dan tidak tahu namanya. Itu perkara enteng. Yang lebih penting adalah Amitabh Bachan tetap legend dan relevan, punya kelas tersendiri. Masih ada class acting dan masih memukau. Filem ini bertambah buat aku melekat kerana bebas nyanyian dan tarian melodramatik kerana lebih fokus kepada moral, falsafah dan pengisian kisah kehidupan dengan isu cinta yang unik.

Lantas aku terfikir sejenak: Kenapa aku jarang sekali tengok cerita Hindustan biarpun aku tahu ceritanya sangat bagus, sangat best dan sangat meresapi jiwa dan batin. Malah, seorang daripada Tok Guru aku pernah berpesan. Kalau ada peluang mahu belajar dan menjadi penulis skrip yang terbaik di dunia, pergilah ke Mumbai. Di sana katanya wujud sekolah ceritera dan perhimpunan medan penglipurlara terunggul dalam dunia penceritaan. Maybe 'The World's BEST KEPT SECRET in screenwriting'. Aku tidak boleh guna alasan tidak ada masa atau tidak ada peluang kerana aku boleh pula tonton 2-3 filem selain Bollywood in any given week(s). Aku boleh pula ke wayang dan tonton filem di sana ataupun di rumah melalui laptop aku yang handy-dandy ini.

Tak mungkin aku malu bahawasanya aku gemar tengok Hindustan kerana aku tidak malu pun tengok Hindustan. Mustahil juga tidak ada filem Hindustan yang tak best sebab hampir 99% sejaran tontonan Hindustan aku semuanya masih aku ingat ceritanya dan penangannya masih kekal hingga kini (dengan 'Kabhi Khushi Kabhie Gham' kekal mempunyai pukulan ending paling maut sekali! Boleh tunjuk cerita tu malam Raya?!! Gila mau tak melalak aku dibuatnya!!)


Atau mungkin juga...


Mungkin juga aku sangat sayang untuk beremosi terlalu dalam dan dirasuki oleh hidup yang selalu sahaja terkena dengan batang hidung aku sendiri acapkali menonton Amitabh Bachan atau Shah Rukh Khan melakonkan watak dan babak life aku on-screen.

Penuh emosi, sarat sentimentalisme, melodramatik perhubungan, kejutan demi kejutan demi kejutan, naik turun nasib, ketentuan dan takdir, ujian dan dugaan, anugerah dan hikmah.


Hidup cukup ironi. Cukup, cukup, secukupnya ironi.



Jumaat, Ogos 12, 2011

Bayangan Menyenangkan

Bayangkan kalau semua yang kita nak, yang kau dan aku nak, ada dalam milikan dan genggaman kita. Kereta sport berkuasa turbo limited edition berwarna hitam kilat yang kita idamkan, rumah banglo dengan design moden kontemporari tiga setengah tingkat dengan setingkat khas untuk ruang home office super exclusive yang kita angankan, ada home ampitheatre plus karaoke room (kalau Zaki Zainol katanya semua tingkat rumah dia mesti ada jakuzi kalau dia bilionair), semua set komik setiap keluaran setiap bulan setiap masa tanpa putus, makanan favorite pagi petang siang malam, percutian 5 bintang ke seluruh dunia, wang tanpa had belanja dan kredit kad bebas ansuran.

I really mean EVERYTHING and ANYTHING that we can and could possibly want - to the extend to the impossible ones too. Having unlimited reaches to limited(s). Financial freedom and excess to the world's best stuff and things that you can own. Imagine that.

No 'but(s)' this time. How would I become then?

Would I be the same me?

Would I be someone or somebody else?

Would I forget you and you?

Would I change myself and be different from now?

Would I have make this relevant or irrelevant when I'm richer then my current status?

Itulah cabarannnya kelak. Itulah ordeal yang bermain di benak fikiran aku. Aku tahu aku boleh kaya malah raya dan aku mahu kaya malah raya pula (insyaAllah bila rezeki itu sudah siap-siap untuk aku). Bila aku senang, aku rasa semua orang yang ada perkenalaan dengan aku pasti senang.

Kerana semua orang perlu senang untuk senang.

Khamis, Ogos 11, 2011

Looks grey to me.

There are things that I rather not tell and keep it for the rest of my life and there are things that I would like to share with the rest of the world. Things that are secrets in nature and will always remain secret, (well) forever. I could tell but only for those who are worthy of keeping it as a secret (still). Such things are very personal and will alter and change one's life if not comprehended and understood as it should be.

Hence, came this blog. For me to share secret. For me to tell and not to tell things which are meant in the open.

Truth be told, I just want to make sure that I can live my life to the fullest and leave no regrets in the future (meaning: older when old). Once so many times, I have witness old people talking (whining) on what they have done when they’re young and tend to blame younger people on their deeds which is not completely the same set of life scenario. Then came the blunt advice and unwanted argument. Quarrelling for those who can’t stand the procedure of this ‘old vs new’ outtakes. The endless debate on who needs who more. The relevance and the rationality. Justifying egos and agendas.

And so, where do I stand in all this?

When right is wrong and wrong is right, so many things seems grey.

Blog Archive

Cari Blog Ini

Dikuasakan oleh Blogger.

A Block of Text

A Block of Text


Hi. Saya kenal anda. Mungkin anda tidak kenal saya. Tiada masalah. Mari berkenalan!

About Me

About Me

Blogger templates

ENTRI TERBARU

DEMI YANG TERCINTA!

Esok adalah hari penentuan untuk sebuah tarikh. Telah aku tetapkan selama 44 hari sejak Awal Muharam dalam fasa memperbaiki dan memperniat...