Sabtu, Mei 29, 2010

HARIMAU MALAYA: THE LEGENDS


Dato' Soh Chin Aun recaps on his preparations and feelings during the 1980 game


Santokh Singh and teammates talk about his role as the Malaysian Team defender


James Wong rekindles emotions felt during the 1980 game


Hassan Sani talks about his amazing run in the closing moments of that match which created the goal that secured victory.


This was the goal that took Malaysia to the 1980 Moscow Olympics. Mighty Malaysia beat South Korea 2-1 in this game. LONG LIVE THE LEGENDS OF HARIMAU MALAYA.

THE FAIZALMUKHTAR SUPERSTORE is now officially open to all fanatics and enthusiasts !

World Cup jerseys, comic books and many more amazing items on sale at best price. Call for ad reservations.


About KEDAI JERSI 17, The Fabled Football Traders |

Our Mission: To be the country's leading online independent football vendor, building strong relationships in a vibrant, creative and ethical environment like the ultimate Facebook platform here. To inform, inspire and innovate fans of football everywhere.

Based in KL, KEDAI JERSI 17 the Fabled Football Traders was founded early 2010 by a couple of football fanatics to provide all with attire, equipment and information exclusively unavailable anywhere else. Since our first jersey were sold, KEDAI JERSI 17 has worked extremely hard to promote the game of football at all levels and to educate fans about football styling.

Our blogsite features a wide selection of top-of-the-line football jersey worned by world-class players and teams. This serves as an important communication vehicle for many fans supporting football, consisting all prime football league in the world like EPL, La Liga, Bundesliga, Italian Serie A and currently the 2010 FIFA WORLD CUP in South Africa. Bringing brands like Adidas, Nike, Puma, Reebok, Umbro and other selected and branded jerseys to the core. We carry the best selection of football items, but we also hope to strive for fabled service and delivery that is unmatched here or perhaps anywhere else.

There's one simple reason why we target ourselves as the best independent football vendor on the planet:


We love football. And so do us all.


ENTER:
http://kedaijersi17.blogspot.com OR Faizal Mukhtar | Facebook for ordering details and more info.
.

Jumaat, Mei 28, 2010

World Cup is just around that corner kick.



' We Run It '
- Nike All Stars feat. Joe Flizzow, Moots & JD Pop Shuvit, Andy & Rich Estranged, Izal One Buck Short, MizzNina, Arabyrd, Jin Hackman and DJ Fuzz.

Directed by Nam II Cho

Cameo appearances by National footballers Aidil Zafuan, Zaquan Adha Radzak, Safiq Rahim and the Malaysian Football National Coach K. Rajagopal!

Khamis, Mei 27, 2010

mystery spots

A tour of the world's strangest places, where unexplained forces and bizarre illusion jams the signal of reality. Journey into the unknown. It's the questions, not the answers that make life the ultimate adventure. The magic of mystery. It's all about explaining the unexplainable. The core of human perception.

Selasa, Mei 25, 2010

Jumaat, Mei 21, 2010

fenomena di sana. fenomena di sini.



Baru sebentar tadi aku berkesempatan untuk bersembang dengan Ikram, editor kanan PTS MILLENIA yang baru saja pulang dari Yogja bersempena rombongan lawatan kerja rasminya di Pesta Buku Islam sana. Dia membawa berita mengatakan orang-orang di Indonesia terutamanya kanak-kanak sedang dan masih tergila-gilakan sebuah animasi dari Malaysia, rentetan dari cerita-cerita dari mesyuarat dan ruangan bincang di Pesta Buku Antarabangsa KL tempoh hari. Ya (betul-betul-betul!). Animasi yang itu. Animasi yang menjadi ikut-ikutan. Yang menjana kelompok peminat yang begitu besar dia rantau ini. Malaysia dan Indonesia.

Kata Ikram, obsesi mereka terhadap animasi itu tetap sungguh meledak sekali sehingga mencapai tahap fenomena. Fenomena yang menjalar bukan sahaja dari pandangan sudut satu industri malah mencakupi industri-industri yang lainnya. Merchandising. Licensing. Orang Indonesia cukup terasa dan meresapi apa yang dilakukan oleh orang Malaysia sekiranya tepat dan kena pada gaya serta caranya. Obsesi dan rangsangan pada animasi itu kuat. Contoh kita yang berbalik pada mereka adalah kebanjiran aneka rona alunan bunyi-bunyian dan muzik-muzik dari Indonesia yang amat senang sekali merenangi samudera raya halwa telinga kita. Dan kadangkala juga; filem. Contoh terbaik filem box-office dari seberang yang boleh kita lihat adalah ADA APA DENGAN CINTA? dan AYAT-AYAT CINTA. Buat cerita kalau mahu jadi hit harus ada perkataan atau imbuhan CINTA pada judulnya, kata seorang rakan seperjuangan tidak berapa lama dahulu. Haha! Terbukti benar, aku sendiri tidak pernah menafikannya.

Fenomena seperti ini akan datang bagi kita sekali-sekala. Yang terakhir semasa aku kanak-kanak juga dahulu semasa Indonesia sedang tergila-gilakan muzik Search Isabella. Kesannya pada masa itu, biarpun aku masih di bangku sekolah rendah sangat terasa. Itu mungkin pengaruh terkuat sekali dalam hidup aku semasa kecil yang mengalir sehingga kini. Rock sudah jadi sebahagian daripada intipati peribadi aku, bukan sahaja rentaknya tetapi juga semangatnya. Semangat rock. Semangat sekental dan sekeras keluli batu. Kebal dan berpendirian. Berprinsipal. Teguh.

Jadi, beginilah. Aku kesan kiranya sesuatu idea atau produk kreatif itu kiranya dipadankan sedondon dengan pakej serta sasaran pasarannya terbukti akan dapat melahirkan suatu letusan fenomena yang hebat. Paling tidak pun dari sudut ekonomi dan perniagaan serantau. Indonesia, Singapura, Brunei malah Siam sekalipun. Kita ini sebenarnya serasa. Cuma apa yang kita zahirkan sebagai sesuatu idea dan ilham produk keratif itu lazimnya tidak datang selalu dan bertuahlah untuk sesiapa yang dianugerahi kurnia yang sedemikian rupa. Dan kiranya terkena pada kita sebagai warga negara tanah yang budiman ini, memanglah amat mengujakan. Seperti mana animasi itu tadi, sepertimana Search Isabella itu tadi.

Aku juga (insyaAllah) dijangkakan bakal ke seberang tidak lama lagi. Bukan untuk mencari jodoh atau memencilkan diri bertapa di pulau-pulau pencil atau beruzlah di dasar gua gelap gelita. Aku punya niat. Tergerak malah terjemput untuk mencari jawapan-jawapan untuk persoalan yang berlegar di benak kasmaran. Sudah fitrah aku barangkali, mencari dan terus mencari, meneroka dan terus kembara sehingga terjumpa ruang itu.

Ruang untuk malar 'keaslian' yang ada untuk mereka-mereka yang gigih dan gagah mencari.

Khamis, Mei 20, 2010

Selasa, Mei 18, 2010

Pentingnya kita mempunyai kepentingan.


Siapa kata surat tidak berguna dan tidak penting lagi pada zaman moden ini?

Aku sekarang tengah terkebil-kebil depan PC tak tau nak buat apa. Nak mula itu, yang lagi satu penting. Nak mula yang lagi satu, yang tadi juga masih sepenting yang sebelumnya. Nak mula yang sebelum tu, teringat yang ada ni pun sama penting dengan yang lagi satu sebelum yang lagi satu. Aku cuba letak semuanya atas meja dan buat pertimbangan. Mana yang penting, lebih penting dan melebih-lebih penting.

Satu-satu aku perhatikan. Itu. Itu. Itu. Dan yang itu. Itu pun sekali. Termasuk yang itu.

Semuanya sama penting.

Sama berkepentingan.

Sama berperanan penting dalam menjadikan yang penting itu semakin penting.

Jadi, di dalam detik yang genting-penting ini aku perlu dan wajar juga berfikiran seperti orang-orang penting. Tidak pilih bulu. Tidak pilih hulu. Akhirnya, aku tahu apa yang perlu diperlakukan. Aku harus bertindak lebih bijak malah lebih cerdik dari orang-orang yang penting itu tadi. Semangatnya aku resap. Jiwanya harus aku sentap kuat.

Tiba masanya aku buat keputusan.

Untuk tahu apa itu penting.

Ahad, Mei 16, 2010

Sabtu dan Ahad berlalu bagaikan Watson Nyambek.

Lambang kelajuan sejati pada eranya. Idola aku masa lari untuk sekolah walaupun selalu dapat nombor 1 dari belakang.

Macam biasa, hujung minggu adalah waktu yang lebih padat dari waktu bukan hujung minggu. Bukak aje mata pegi pomen bikin kereta, jumpa budak-budak komik kasik mantap projek, gerakkan skrip dan cerita untuk tahun depan, makan dan lepak dengan kutu-kutu seperjuangan, jumpa abang mat, tengok cerekarama dengan mak, layan Chelsea menang FA Cup sampai julang piala, main Winning Eleven sampai lebam, baca komik sampai tertido kejap, bangun balik terus basuh baju yang dah macam tinggi gunung kilimanjaro, sidai baju, curik-curik tengok Fafau kat Melodi, makan nasik, tengok Lin Dan tapau Taufik Hidayat, baca suratkhabar, pegi CC, basuh kereta, pegi rumah adik kat Damansara, baca buku, tulis buku, baca skrip, tulis skrip, tertido, mimpi makwe. Bangun balik. Setel.

Abis Sabtu dan Ahad aku macam tu aje.

Tahu-tahu esok dah Isnin. Aku perlukan Watson Nyambek dan konco-konconya saat ini.

Sabtu, Mei 15, 2010

Penangan terlampau berjimba di Pawagam: BAHAGIAN 2

Gambar lama masa jadi wartawan dulu. Gambar ni buat aku rasa macam nak terajang dada sendiri, ok?

Baru kelmarin aku dan konco-konco menonton ROBIN HOOD. Ya, ini adalah salah satu filem yang aku sasarkan sebagai TIGA (3) sasaran wajib untuk tahun ini. Lazimnya, itulah yang akan aku lakukan saban tahun. Tiga filem WAJIB TONTON untuk dijadikan pencalonan Filem Terbaik tahun tersebut. Yang lagi dua adalah INCEPTION dan TRON: LEGACY. Kenapa tidak ada IRON MAN 2 sedangkan ia sedang meletup-ledak di pawagan dan sudah 2-3 kali pula menontonnya, 10 hari lebih awal dari waktu tayangan umum rakyat Amerika Syarikat?? Nah! Aku akan bentangkan rasionalnya.

Pada dasarnya sebuah filem yang aku klasifikasikan kena dengan 'selera' aku, ada fundamental dan ciri-cirinya. (1) Direktornya harus ada profil yang mantap, karisma yang tersendiri, visioner dan boleh diharap, (2) Filemnya harus ada isi dan bukan jenis masuk panggung kosong, keluar panggung kosong, (3) Tidak terlalu pop dan juga tidak terlalu abstrak atau berseni-senian syok sendiri, (4) Boleh dihadam dek benak akal dan kasmaran hati, (5) Filem itu harus ada 'jiwa'. Ada feel untuk menontonnya secara fokal. Jadi, otomatis merujuk pada filem-filem hitlist yang termaktub di atas, kesemuanya memenuhi kriterion aku. ROBIN HOOD kerana ada reputasi Ridley Scott, INCEPTION kerana ada 'gila-gila' Chris Nolan dan TRON... Ya! TRON, mungkin aku ini agak melankolia dan nostalgik kepada zaman agaknya. Seperti mana aku memilih STAR TREK J.J Abrams pada tahun yang lalu dan bukannya TRANSFORMERS 2.

Sekarang ini sudah ada konco-konco angkatan baru apabila ke pawagam. Itu memang modus operandi aku acapkali berada bertukar tempat kerja mahupun berada dalam kitaran profesion yang baharu. Sejak bekerja pertama kali dahulu, aku agak blessed(bersyukur dan beruntung) kerana berada dalam kelompok media dan seni itu. Bukan hanya kerana aku tidak perlu kerap membayar tiket wayang kerana berpangkatkan wartawan majalah, bukan hanya kerana itu sudah tugas aku membuat prebiu, rebiu dan oberbiunya, bukan kerana hanya makanan percuma dan lazat kerana acara gala premiernya, malah bukan hanya kerana aku sudah tidak perlu risau lagi tentang mahu beratur panjang dan perlu duduk sit bodoh sebab tak reti booking tiket wayang kat internet. Aku blessed sebab aku tarik(attract) benda yang aku suka, aku minat dan aku punya nyalarasa(passion) sepertimana mahunya aku berangan jadi Superman pakai baju dua lapis pergi sekolah masa aku darjah 2 selepas menonton SUPERMAN IV: QUEST FOR PEACE dulu.

Itu memang perangai liat aku. Tabiat dan pe'el aku yang tegar. Degil kalau kau mahu. OBSES.

Ini jelas terbukti bila ada orang malah kawan aku sendiri yang berkata: 'Ah! Apa barang tengok kat wayang. Beli DVD kat kedai Foo Keong la. Boleh baring-baring minum-minum makan nasik tengok kat rumah', 'Malas la aku nak beratur-beratur panjang, sesak-sesak dengan orang ramai hujung minggu tak dapat cari parking, lambat, tiket cepat abis'. Yada yada yada. Blah blah blah.

Ya. Itu bukan jenis orang macam aku. Aku agak film-buff. Aku mungkin movie freak. Mungkin tidak sekronik si Harry Knowles atau Gene Siskel atau Roger Ebert atau setanding sesapa sajalah termasuklah si Nazim Masnawi atau Ajami sekalipun. Mereka semua terer(terror). Aku tidak sampai tahap terer. Dam tidak akan sampai pun tahap terer.

Yang aku boleh cakap, aku cinta filem dan aku sayang pawagam. Itulah rumah kedua aku selain kedai komik dan stadium bola.

Jadi, bila kita berjimba di pawagam, maka itulah yang digelar pengalaman pawagam(cinematic exprience) yang sangat mistikal. Magis filem(movie magic) kalau boleh aku labelkan ia. Orang ramai padat dari tempat duduk atas ke bawah tiba-tiba berdiri dan gemuruh bertepuk tangan(standing ovation) kerana terlalu rindukan STAR WARS tatkala muncul kredit pembukaan menyambut EPISODE 1: PHANTOM MENACE pada tahun 1999 dulu. Itulah kali pertama aku menonton wayang seawal jam 8.30 pagi dan tidak dapat tidur akibat teruja terlampau(over-excited)! Remang bulu roma dan mata berkaca-kaca gelas dibuatnya. Yang terkini, apabila menonton IP MAN 2. Babak klimaks Ip Man bergasak atas gelanggang dengan peninju tu, babak sifu-sifu kung-fu cabar Ip Man atas meja bulat tu, babak berentap kat pasar basah tu. Dah rasa macam tengok fight betul dah aku rasa sebab boleh ada separuh-separuh baris rawak dalam wayang boleh bangun dan jerit-jerit kuat-kuat! 'Ta-kaww aaaa!! TAA-KAAWWW!!!' SERIUS AKU TAK TIPU. Yang apek sebelah aku ni sibuk peluk amoi dia kuat-kuat macam gengster dalam wayang tu nak culik dia bawak lari. Yang baris bawah tak sudah-sudah bagi penumbuk dan bersorak-sorak. Tak ubah macam TGV ni mak bapak kau yang punya. Tapi aku... AKU SYOK! Aku syok dan seronok bila magis dan pengalaman berpawagam macam ni terjadi.

Pertama kali dengar suara Optimus Prime di layar skrin besar, pertama kali tengok M.Nasir jadi Hang Tuah, pertama kali layan filem Hindustan takde intermission macam kat India. Pertama kali tengok karakter-karakter komik yang aku dok layan dari kecik diterjemahkan ke format motion picture dan menjadi pula. Begitu juga rasanya pertama kali tengok 3-D pakai spek 3-D, pertama kali marathon tiga show wayang non-stop, pertama kali tengok diri sendiri nangis bila layan cerita jiwang, pertama kali bukak puasa kat wayang time bulan puasa. Dia punya syok, dia punya stim lain macam gua cakap lu.

Cuma imax saja aku tak sempat rasa. Sekarang sesal tak sudah. Sesal tak sudah-sudah yang panjang.

Oh. Ada yang bertanya, best ke tak cerita ROBIN HOOD tu tadi?? Begini. Hanya satu benda aje aku boleh cakap tanpa spoil apa-apa:

Kevin Costner boleh pergi rumah Russel Crowe dan Ridley Scott, salam dua belah tangan sambil tertunduk malu dan berkata, 'Maafkan saya kerana terlalu muda dan naif'.


TO BE BERSAMBUNG AGAIN...
.

Isnin, Mei 10, 2010

CHAMPION CHAMPION CHAMPION

Hari yang sungguh indah. Perasaan yang sangat meriah. Suasana yang cukup megah.
It feels good to be a
TRUE BLUE!


Satu musim yang cemerlang pada hari terakhir yang amat sempurna mentakhtai kejuaraan liga di Stamford Bridge.

Hat-trick Drogba, dua gol Anelka dan setiap satu gol daripada Lampard, Kalou, Cole melakar hari yang amat bersejarah menumbangkan kesemua saingan yang ada menjadi debu.

Manisnya mencipta kejayaan. Madunya merasai kecemerlangan.

Terima kasih kepada semua yang bekerja keras untuk mengecapi hari indah ini. Kita telah berjaya menepis segala cabaran dan dugaan, mendakap segala kemenangan yang ada buat milik bersama. Hari-hari kita yang jerih itu telah berbuah hasil.

Kita telah memenangi kejuaraan ini kerana kita bermain sebagai satu pasukan dan bekerja sebagai satu pasukan. Yang kuat. Yang kukuh. Yang kebal. Kita memang mahu merasainya sejak dari mula lagi dan akhirnya kita dapat apa yang kita mahukan.

Paling penting adalah kita teruskan rentak. Untuk menang, menang dan terus menang. Cari peluang dan ruang untuk mengekalkan kemenangan. Bermain bolasepak seperti sang juara sejati.



Itu sasaran kami. Itu matlamat kami. Dan untuk itu, inilah dia kunci dan rahasia kejayaan kami musim ini.


NEXT: FA CUP di Wembley!
.

Sabtu, Mei 08, 2010

Selasa, Mei 04, 2010

Ahad, Mei 02, 2010

Persediaan road to Piala Dunia.

Nan semenjak berenti berlakon dan jadi cikgu ni, bagus dia. Tambah lagi sekarang dia sudah bergelar ayah. Dia bertukar serius. Tak main-main lagi bila kita serius. Dia sudah mulai serius bila kita serius.

Ini hari Nan balik dari sempadan. Bekalan kelengkapan aku untuk World Cup nanti sudah ready tersedia untuk di pick up bila-bila masa saja lagi dari sekarang. Siapa ada rasa nak order lagi masih ada harapan. Minggu depan adik aku pergi Bukit Kayu Hitam pula. Harga tak boleh rindung. Tapi kalau nak bayar guna minyak petrol atau order stok bundle , meja rundingan akan dibuka seluas-luasnya.

Aku serius ni. Tak main-main.
.

Blog Archive

Cari Blog Ini

Dikuasakan oleh Blogger.

A Block of Text

A Block of Text


Hi. Saya kenal anda. Mungkin anda tidak kenal saya. Tiada masalah. Mari berkenalan!

About Me

About Me

Blogger templates

ENTRI TERBARU

RESOLUSI 2019 | No. #10

Sejak dari awal tahun ini, saya sudah mula berfikir dan merancang-rancang untuk menyusun senarai azam baru untuk tahun 2019. Dan disebabka...