Isnin, April 13, 2009

kita rata-rata sama seperguruan dalam hidup.

Novelis prolifik berbangsa Brazil, Paulo Coelho menulis di dalam bukunya The Witch of Portobello,
" Apabila sesebuah teks suci ditulis, ia mengandungi jiwa penulisnya yang menjadi instrumen untuk menyebarkannya ke seluruh dunia. Hakikat ini bukan saja benar bagi teks suci, tetapi bagi setiap ayat yang kita lakarkan pada kertas. Kerana tangan yang melakar setiap kata, menjadi cermin kepada jiwa si penulis. "

0 comments:

Blog Archive

Cari Blog Ini

Dikuasakan oleh Blogger.

A Block of Text

A Block of Text


Hi. Saya kenal anda. Mungkin anda tidak kenal saya. Tiada masalah. Mari berkenalan!

About Me

About Me

Blogger templates

ENTRI TERBARU

DEMI YANG TERCINTA!

Esok adalah hari penentuan untuk sebuah tarikh. Telah aku tetapkan selama 44 hari sejak Awal Muharam dalam fasa memperbaiki dan memperniat...