Bila orang boleh buat, kenapa tidak aku?

Bekerja sendiri sememangnya satu cabaran dan dugaan yang cukup besar apabila setiap kali aku membuat keputusan untuk tidak makan gaji. Andai makan gaji, bajet dan peruntukan wang aku akan berjadual. Menunggu hujung bulan untuk gaji atau tengah bulan untuk elaun atau komisen bulanan. Ianya sudah berlangsung beberapa kali dalam hidup aku sejak menjadi profesional dalam lapangan yang aku usahakan. 

Kini, aku bergerak solo semula. Memang risiko yang mendebarkan apabila memandangkan tahun ini adalah tahun yang mana aku 'wajib' kaya. Tahun ini adalah tahun aku menjadualkan diri aku untuk berkahwin dan berumahtangga. Tahun ini hampir genap sedekad aku tamat mengaji dan mula bekerjaya mula-mula dulu di Karangkraf. Tahun ini juga aku mensasarkan diri aku sebenarnya untuk cuba dengan segala daya upaya aku untuk mencari seberapa banyak lubuk-lubuk rezeki untuk aku berkemungkinan tidak bekerja makan gaji lagi. Makan gaji ini selalunya membuatkan aku kurang selesa kerana terhimpit dengan tekanan majikan dan jadual rutin yang cepat membosankan aku. Aku perlu lebih proaktif dan agresif dalam menjana pendapatan supaya aku dapat keluar dan bebas daripada kepompong ekonomi ciptaan aku sendiri.

Aku nampak bila ramai orang boleh buat dan berjaya, kenapa tidak aku?  

Ulasan