Now, I finally found the grand equation to 'The Ultimate Discipline' theorem. It's a magic-miracle... and FUN too!

Hari ini, atau lebih tepatnya malam ini iaitu beberapa detik yang lalu aku telah mengalami momen pencerahan. Momen 'eureka'. Momen yang bagi aku hanya datang dalam keadaan dan pada masa yang sangat rare dan tidak terjangkakan. Momen ini adalah ibarat momen ketika mendapat idea cuma ianya tidak akan datang sekerap dan seumpama mendapat ilham atau inspirasi di dalam gelungan, lingkungan momento idea.

Aku dapat bayangkan bagaimana Copernicus menemui jawapan tentang bahawasanya matahari itu adalah pusat bima sakti dan bukannya bumi, bagaimana Benjamin Franklin bertemukan elektrisiti, bagaimana Galileo dan Newton serasi dan serasa bertemukan graviti dan bagaimana saintis serta perintis dalam medan dan lapangan mereka bertemu pada momen-momen menuju puncak cipta. Bagaimana Spock senantiasa ada jawapan-jawapan dan alasan-alasan rasional dalam sebarang masalah atau cabaran dalam Starship Enterprise walaupun masa itu Captain Kirk dah cuak nak mampus atau bagaimana Batman boleh selamatkan Justice League lebih daripada sejuta kali walhal dia hanya seorang saja berbanding keahlian Justice League yang beratus itu.

Ya, mungkin juga contoh di atas banyak menjurus kepada penemuan dalam jurusan dunia sains dan fiskyen tapi itulah jiwa yang sedang meresapi semangat aku sekarang. Sains adalah logik dampingan akal dan rasional yang kerap aku pertimbangkan dalam proses pemikiran aku. Itu lebih vital bila keadaan menjemput aku membuat keputusan. Mungkin ada yang mempersoalkan kenyataan ini kerana aku tidak mengaplikasikan elemen yang lebih penting iaitu Islam.

Begini. Islan itu sudah darah dan daging aku. Jadi, yang mengalir dan berjalan dari dulu, sekarang dan akan datang sudah tentu dan sudah pasti Islam agama tunjang paksi amalinya. Jadi, tiada persoalan aku tidak membancuh dan mengadun elementari Islan agama di situ.

Aku bukan saintis tapi aku sering menggunakan kaedah, eksperimen dan natijah sebagai proses penaakulan minda. Dan hari ini aku berjumpa dengan satu penemuan besar yang selama ini (atau lebih tepatnya, SUDAH TERLALU LAMA!) aku mencari dan mencari dan mencari akan solusinya.

Soalan: 'Kenapa aku menolak DISPLIN dalam diri aku sedangkan aku tahu akan kelebihan, manfaat dan syafaat berguna yang ia akan berikan pada aku?'

Jawapan: Displin sudah lama wujud dalam diri aku. Cumanya, kau tidak sedar sehinggalah hari ini yang displin yang aku lakukan dan laksanakan itu sudah menjadi tabiat dan habit yang tidak tersangkal lagi. Sedangkan aku melabelkan displin itu sebelum ini suatu fahaman yang membosankan, membebankan, menjengkelkan, mengetatkan, mengeraskan dan membataskan diri.

Ya. Aku sudah lama berdisplin pada gerak kerja, aktiviti dan rutin yang aku lakukan hampir setiap masa. Aku jarang gagal untuk menghadirkan diri ke pawagam pada setiap hari pembukaan cerita baru setiap Khamis kerana tidak mahu miss akan cerita baru yang bakal panas menjadi bualan khalayak, aku tidak pernah miss YouTube, blog dan Facebook setiap hari, aku tidak pernah miss makan nasi tiap-tiap waktu makan nasi tidak kira siang dan malam, aku tidak pernah miss tidur bila aku letih dan ngantuk, aku tidak pernah miss bernafas serta menyedut oksigen dan menghembuskan karbon dioksida dan aku tidak pernah miss pada benda yang wajib aku tidak wajar miss. Macam game bola melibatkan team Harimau Malaya atau Chelsea, macam komik-komik wajib baca sama ada yang aku beli, pinjam atau download terus bila terdesak dan lain-lain lagi 'kedisplinan tegar tidak tersangka' aku itu.

Itu displin aku rupanya walhal sebelum ini aku anti-displin kerana persepsi aku pada displin adalah agak dangkal, cetek dan lewah.

Displin kini bagi aku, AKHIRNYA adalah 'fun'. TOTAL FUN.

Apa yang perlu aku buat sekarang adalah lakukan perkara yang benar-benar passionate buat aku dan akan mendatangkan impak yang amat impresif pada portfolio aku sebagai manusia di masa-masa akan datang. Aku tidak perlu tunggu mood untuk datang dan menjemput aku untuk bergerak dan terus lakukan sesuatu. Aku tidak perlu tunggu masa yang perfect untuk aku siapkan masterpiece aku. Aku tidak perlu berlengah dan mencuri masa dan tempat yang comforting sangat untuk aku menyiapkan segala sesuatu. Aku tidak perlu menunggu imbuhan itu dan ganjaran ini untuk aku tunjukkan pada sesiapa akan siapa aku yang sebenarnya.

Momen ini adalah momen special. Momen yang abadi. Momen bagaimana aku dapat embrace displin dan jadikannnya code of ethics aku untuk menakluki dunia.

Oh. Ini belum aku ekspresikan lagi betapa aku lebih emotionally hyped-up and personally viable for any unwanted negativity lagi. How fun discipline is now for me bila aku dapat tahu yang semuanya kini has came down to the right spot!

p/s: Thank you. For those who it may concern. Much love and kudos.

Ulasan

make it free berkata…
eureka,, macam familiar je,,, bukan kartun ke?? hehe,,, dan ermmm saye masih baru dalam blog ni, saye dah follow n i hope kalau boleh datang lablog saye,,, http://buatduitorangmalaysia.blogspot.com/ , bukan pasal duit pun,,, terima kasih kalau sudi follow

-kawan2 lain kalau terbace ni terima kasih kalau awak visit,,,