visionary dan futuristic pada hakikat insan (Fuff! Gila tassawuf title entri gua ini hari)

Tadi aku baru balik dari Selvan. Macam biasa tabii aku kalau aku menghadapi jadual kerja yang begitu padat di pejabat atau di asak oleh tugasan-tugasan yang bertubi-tubi atau terlalu menghadap urusan-urusan rasmi dan formal, Selvan adalah salah satu dari escapism aku yang lazim. Sebelum ke Selvan, aku sempat menghadiri sessi mesyuarat bulanan kelab megi goreng yang diasaskan oleh aku sendiri dan beberapa co-founder yang lain. Antara AJK tetap kelab ini adalah seorang penulis, seorang kartunis, seorang designer dan seorang mat romeo. Kami berkongsi-kongsi pendapat tentang pelbagai isu semasa dan topik-topik terkini yang jarang diperbincangkan secara terbuka seperti yang tidak dipaparkan di mana-mana media massa. Macam mana teknik terbaru tidur tanpa kantoi di pejabat atau apakah teknik mengayat atau mengusha makwe yang terbaru umpamanya. Kami memang dianggap sebagai satu kumpulan 'think-tank' yang begitu serius membincangkan isu-isu sedemikian sehingga kadang-kadang perbincangan itu memakan masa-masa berjam-jam lamanya. Intelektual sungguh rasanya setiap kali diadakan forum perdana ini.

Oh. Berbalik pada Selvan tadi. Aku kalau ke Selvan kalau tidak mencari komik Marvel atau DC yang sudah dicantas murah harganya, pasti akan mencari majalah Wired atau majalah-majalah filem atau majalah-majalah tentang penulisan atau buku ataupun yang seumpama dengannya. Aku suka majalah Wired sebab dia kena dengan jiwa aku dan dia selalunya akan ada isi-isi yang mendahului zaman. Aku suka pada benda-benda yang visionary dan futuristic. Lagi tak faham, lagi aku suka. Aku balik ke rumah dengan isu Wired Jun 2010 tentang dunia Pixar sebagai covernya dan komik Ip Man #2.

Sampai di rumah, kelihatan jiran aku sedang beraya sambil berbual dengan kedua orang tua aku tentang rancangan mereka hendak mengerjakan ibadah haji tidak lama lagi. Kedua-dua ibu dan ayah aku sudah pun mengerjakannya pada tahun 2008. Mungkin mereka sedang meminta tips dan pointers daripada orang tua aku sedalam-dalamnya sambil-sambil memerli-merli aku dengan soalan 'Bila lagi?', 'Sapa masak untuk kau hari ni' dan 'Mana duit raya Uncle?'. Disebabkan aku sudah usia begini, aku jawab dengan jenaka yang sama levelnya dengan semua statement-statement itu tadi. Aku lebih sedap dan layan main dengan Rayyan yang sudah pandai banyak buat trick baharu dan mutu lakonan-lakonan gaya Hollywood dan Bollywood yang mutakhir dan klasik sekaligus. Rayyan adalah anak buah aku yang berusia 1 tahun setengah yang sudah bijak berkata 'awek' di Sunway Pyramid masa raya tempoh hari.

Aku makin lama makin terer akan perkara ini, yakni perkara yang cuba mengenakan, membahan dan meng-attack aku secara zahir dan batin dari jarak jauh mahupun dekat. Sebabnya aku orangnya ialah merancang, visionary dan futuristic.

Eh! Apa aku merepek ni. Tujuan aku buat entry ni bukannya nak cerita pasal megi goreng, Selvan, orang pegi haji ataupun kelicikan aku menjawab soalan-soalan cepumas daripada jiran-jiran tetangga tentang rumahtangga.

Tujuan aku sebenarnya adalah nak bikin entry pasal orang yang suka emo pasal benda yang tidak perlu emo.

Ah! Lupakan ajelah.

Emo bagi aku adalah untuk pondan dan budak-budak punk sahaja. Dan aku benci pada pondan dan budak-budak punk yang tak tentu hala walaupun aku sedar manusia tidak dapat lari dari bersifat emo. Dalam konteks ini, emo yang aku maksudkan yang sama tanda arasnya dengan pondan dan punk itu tadi adalah emo*&%$@#! (klu-nya: Ia bermula dengan huruf 'P' jugak).

Pandai-pandailah korang. Korang bukannya budak-budak tadika ladybird lagi.

Ulasan