Berlelucon dengan hidup.

Tidak ada yang lebih akademikal dan dalam masa yang sama filosofikal juga tatkala makan tengahari bersama rakan-rakan seperjuangan berbual-bicara tentang acara dan aturan rutin kerja serta hidup. Ada yang berupa aduan, ada yang berbentuk roman, ada yang terasa sindiran, ada yang berlingkar putar-putaran itu-ini-itu-ini dan ada yang 'ada-ada' sahaja. Namun yang aku tetap berkenan semuanya berwajah kejujuran.

Seorang sahabat bercerita tentang bagaimana konflik fahaman dan mazhab terhadap percanggahan prinsipal kekadang boleh secara otomatik membangkit kemarahan yang di bawah sedar.

Seorang sahabat bercerita kenapa dia tidak pernah rasa bosan dan jemu menghadap bihun sup yang sama biarpun dia pasti tidak akan gagal untuk mengalirkan air mata, air hingus dan air peluh seiring dengan hirupan kuah yang amat enak itu.

Seorang (malah beberapa orang) sahabat bergebangan siapa dan apa yang sedang terjadi pada Budak Getah saat ini terlanjur pengembaraannya yang sudah masuk episod ke-400 lebih, sedangkan aku satu episod masih tidak terlayan lagi biarpun kerap dimarah acapkali.

Seorang sahabat hanya diam-diam dan senyap-senyap sahaja sambil tersenyum dan terkekek bila mana perlu kerana dia merasakan ada elok diam, senyum dan kekek sahaja bila mana perlu daripada dijadikan bahan-bahan.

Tapi yang paling aku suka adalah pabila sahabat memberikan kecabaran, semangat dan pedoman untuk bertemu nilai seorang ehem ehem ehem.

Bukan senang hendak dapat detik-detik emas ini. Tambah lagi yang bersadur filsuf, akademikal dan sirat lelucon-lelucon hidup yang sering aku gampangi lewat-lewat ini.

" ...sebab tu AR Tompel dapat Saloma. Apa kau ingat AR Tompel tu hensem!?? "

Makam kalian begitu tinggi di mata aku.

Ulasan