Sonata musim hujan untuk orang-orang kita yang suka bola level cawangan final Piala Malaysia 2009.

Peraduan teka mana mercun sebelum game mula? Pemenang akan layak mendapat tawaran menjadi jurukamera stesen TV sit depan secara kontrak bermusim menggantikan seorang jurukamera yang cedera dan kini terkena jahitan di hospital. Tanpa terma dan syarat membujur lalu melintang patah. Amacam, ada berani ka??

Maka 3-1 jualah keputusan muktamadnya malam ini. Walaupun sebanyak mana dibakar dan dinyala mercun, bendera, kain rentang dan kerusi itu, tidak dapat apa yang dapat merubah akan nombor di papanskor. FRU berdiri tegak laksana tiang, bomba berlarian kencang umpama dikejar jembalang api. Sudah dibilang, sudah diulang. Pentas akhir rentak tarinya berbeza. Cikgu Nan meninggalkan gua awal gara-gara kehabisan tiket dan lagi awal dia meninggalkan stadium belum pun wisel tamat dihembus. Dia kini terkandas akibat kereta abang iparnya ditunda-tarik oleh pihak berwajib sambil berbual bicara soal halatuju Khalid Jamlus dan ke mana dia hendak mencari pelanggan yang sanggup membeli jersi barunya.

Maafkan gua. Gua hanya mampu menumpang simpati biarpun gua tidak berwargakan Negeri Sembilan mahupun Kelantan. Cantik benar gol Indra di hujung saat tapi berbalas tendang, tanduk dan terjah... Halim Napi tampak keliru. 61 tahun jang menunggu. Sarung tebuan itu kadang-kadang kalau tidak diusik, kalau terkena hujan alamat lunyai juga. Lihat. Lautan merah dihembus badai kuning. Namun cuti tetap cuti. Isnin kelak ceritalah kembali.

Gua? Cuti apa cuti? Esok Iblis Merah nak kena henjut dengan Chelsea nanti... tak reti-reti??

Ulasan