Cinta berkesan tabloid membakar segala.

Berita di mukadada kebanyakan hadapan akhbar hari ini hanya menggemparkan gua tahap sederhana besar sahaja. Tambah-tambah lagi yang formatnya adalah tabloid. Orang kita memang suka drama hidup sebegini. Sensasinya lebih berselumbar lantas menarik perhatian untuk dijadikan bahan bacaan di hujung-hujung minggu. Gua terpaksa sengaja memasuki jerangkap yang sama. Habis laku putaran bisnes niaga syarikat suratkhabar tabloid bumiputra itu yang memang laku bagai pisang yang digoreng panas tatkala tiba hujan di petang hari. Nyata membaca tabloid sambil menunggu kereta di mandikan adalah suatu program urus masa yang ampuh.

Sepucuk pistol separa otomatis buatan Jerman berkaliber Walther P99 yang harganya RM20,000 di beli dipasaran gelap untuk membuktikan cinta cemburu buta adalah segalanya. Usia bukan penghalang, kerja apa buat apa, waktu apa naik apa, gaduh apa cakap apa. Emosi terlalu tinggi hingga meracun benak akal. Tidak terkawal luka dan lara maka tiga tembak bulat tepat ke siling tanda 'aku dah tak pedulik apa nak jadi... jadilah!'. Masa ni memang dah tak pedulik betul sebab kalau dia pedulik mesti dia tahu: Kes ini adalah di bawah Seksyen 3 Akta Senjata Api (Hukuman Berat) 1971 yang akan membawa kepada hukuman mati mandatori.

Demi cinta, kita rela korban jiwa dan raga. Mungkin raga setengah orang lebih besar dari raga orang lain.

Tetap sederhana besar juga kerana apalah erti cinta kalau sudah dirasuk perasaan-perasaan lain yang 'bukan cinta'. Yang sebenar korban kepada cinta itu ialah mungkin tamsilan sejarah dahulu kala atau mitos kasih sayang berakhir tragedi. Yang sanggup telan racun hingga hilang nyawa, yang jadi gila akibat terlalu meratap harap atau yang rela gadaikan negara dan maruah bangsa. Semuanya atas dasar emosi dendam cinta terlalu mendalam atas sebab yang bukan-bukan. Kalau dah dalam itu, pastilah gelap dan kelam. Kalau tidak bersuluh, haruslah hanyut dan tenggelam. Sungguh, gua pun tak pasti apa punca sebenar selain cemburu yang bukan-bukan. Gua bukan orang itu. Esok-esok gua kena selak akhbar tabloid lagi. Tapi kali ni gua taknak beli. Gua cuma nak tau apa alasan yang lebih masuk akalnya dan apa statement media. Bukan tabloid dan yang juga tabloid. Mesti lebih lagi warna-warni.

Kiranya Romeo Montague, Qaysh Majnun, Jeneral Mark Anthony sedang membaca akhbar tabloid itu di sisi gua pada hari ini sambil menunggu kereta masing-masing siap dibasuh... pasti semua akan berjabat pendapat dan tersinis senyuman yang sama tentang pengorbanan, wanita dan cinta.

p/s: Friendly match mana lagi sedap, ITALY vs HOLLAND atau ENGLAND vs BRAZIL??
.

Ulasan