agaknya. kot.

Berapa ramaikah di antara kita (termasuk aku) yang gemar dan kerap menggunakan laras-laras perkataan di atas dalam setiap penghujung ayat? Lebih kronik lagi, berapa ramaikah pula telah menjadikannya satu tabii tanpa sedari betapa tidak pragmatiknya ia kepada bilah naluri serta serpih sel dan neuron sehari-harian?

Kebarangkalian tidak sama dengan kemungkinan. Kemungkinan tidak pula sama dengan pilihan.

Jadi, aku bingung.

Kejap.

InsyaAllah, esok lepas sahur aku pulih.

Moral : Jangan jadikan 'agaknya' dan 'kot' sebagai tabiat dalam berkata-kata. Kelak ia memakan diri. OK?

Ulasan