kita rata-rata sama seperguruan dalam hidup.

Novelis prolifik berbangsa Brazil, Paulo Coelho menulis di dalam bukunya The Witch of Portobello,
" Apabila sesebuah teks suci ditulis, ia mengandungi jiwa penulisnya yang menjadi instrumen untuk menyebarkannya ke seluruh dunia. Hakikat ini bukan saja benar bagi teks suci, tetapi bagi setiap ayat yang kita lakarkan pada kertas. Kerana tangan yang melakar setiap kata, menjadi cermin kepada jiwa si penulis. "

Ulasan