Propa lebih tak ke mana.

Pada suatu hari, ada tiga sahabat baik. Nama mereka LINI, MING-MING dengan TUCK. Saban kali, mereka bertiga akan menolong binatang dan membantu haiwan yang dalam kesusahan dengan diiringi irama nyanyian untuk mengendurkan keresahan serta rasa panik. Sudah banyak binatang dan haiwan yang sudah berjaya mereka selamatkan. Mereka berjaya menyelamatkan anak beruk, kangaroo, gajah, buaya, tikus, platipus, memerang, penyu dan macam-macam lagi.


Entah macamana hari ni, ketiga-tiga hero ini tadi tidak berapa benasib baik. Mereka bakal menemui maut kerana terperangkap didalam perut paus ketika sedang menyelamatkan seekor anak ikan buntal.


Apa sudah jadi?


Kenapa jadi begini?


Bagaimana caranya mereka harus melepaskan diri daripada ajal yang tidak dapat dielakkan lagi?


Adakah hari ini hari terakhir kehidupan mereka setelah sekian lama bersabung nyawa, bergadai badan menyelamatkan nyawa-nyawa binatang yang lain?


Mereka tidak pernah menerima nasib dan berada dalam keadaan yang demikian. Entah berapa kali juga, mereka tidak pernah menerima kecelakaan seperti yang mereka alami kali ini.


Ah. Sudah.


Tapi mereka tak mudah kelam-kabut, tak kucar-kacir, tak menggelabah.


Sempat pula menyanyi dalam hujung-hujung nyawa itu. Bergelak-gelak, ketawa.


Akhirnya, LINI, MING-MING dengan TUCK tak jadi mati. Mungkin belum ajal. Paus itu pun bodoh. Badan aje besar tapi akal kecik. Ikut nafsu lebih.

Ulasan