Tarbiah dan tazkirah sendiri-sendiri di malam terakhir Hari Raya.

Orang buta pertengahan usia dengan tongkatnya itu sedang gagah menunggu bas di sebuah perhentian sekitar kawasan Batu Tiga, Shah Alam di pagi hari.

Pengawal keselamatan berdarah Nepal itu, Abdul Dhani sedang sibuk tegar membaiki itu dan ini, melayan kerenah dan hal manusia di kawasan apartment mewah berdekatan Mydin USJ di tengahari.

Hartono seorang buruh kasar bangunan komersial itu sedang tenang membonceng isterinya, Sulastri dengan basikal tua hitam setelah selesai mengerjakan kemasan rumah orang kaya merata-rata hingga di petang hari.

. . . . . .

Gua hanya membaham kenyataan lampau dan kerisauan masa hadapan yang tidak menentu serta melayan bunga-bunga cinta yang kian berguguran diselang-seli mengunyah-ngunyah makanan rapu RM1.80 dan menggogok air mata air dalam botol plastik depan Petronas sambil berborak-borak tentang urusan duniawi dan ukhrawi dengan berfikir bagaimana hendak membayar semula hutang adiknya yang RM40 itu di malam hari terakhir Syawal tahun ini.



Ternyata kita semua 'pendatang'.

Ulasan