Kelahiran kali ini.

Hierarki dan perjalanan saya kini sebagai seorang pengkarya sekali lagi dirasakan sudah sampai ke satu lagi takah yang baru dan segar-sedar. Sejak sekian hari diputuskan untuk menjadi penulis sepenuh masa dan yang tidak terikat dengan mana-mana obligasi intelektual milikan korporatus-korporatus, saya ditemukan dengan beberapa individu dan insani-insani yang fikir saya; ‘istimewa’.

Ada seorang pengarah kreatif di sebuah firma pengiklanan.

Ada seorang penulis skrip layar di sebuah studio poduksi.

Ada seorang seniman rakyat dan jurusastera di sebuah pertemuan yang tidak terduga(?).


Mereka ditemukan kepada saya dengan bersebab dan berketentuannya. Masing-masing memberikan buah ilham dan buku-bukuan fikiran yang sangat meresap jauh ke dalam jiwa pada mata-mata filsufi. Saya dianugerahkan kesempatan-kesempatan dan peluang-peluang maha hebat.

Makanya, ada janji dan sumpah harus disemat serta dipateri di dalam diri.

Dan ini langsung menjangkaui jauh ke hadapan masa mendatang. Dulu mungkin saya sering diancam kekesalan dan diasak kekecewaan yang keras dan tajam. Namun kini merasakan bahawasanya, setiap yang ‘unfortunate’ itu tidaklah celaka dan malang selama-lamanya jika kita serahkannya pada gerak batin dan langkah-langkah pengalaman. Kita boleh saja mezahirkannya kepada formasi dan bentuk yang lebih indah, yang lebih yakin dan yang lebih mempersona untuk dibawa menjadi bekal hidup. Kurniaan rezeki daripada Tuhan tidak akan pernah padam sekiranya kita semua rajin bersyukur dan ligat berikhtiar untuk mengejar keredhaan dan keberkatannya. Makin rajin kita berusaha maka makin banyaklah ‘pemberian’ yang akan kita dapat. Saya sendiri sudah menikmatinya secara telus dan dikirakan layak untuk masa-masa mutakhir ini.

Kata dia :
“ Hati-hati dengan ekspresi yang satu dan tidak berubah-ubah itu. Kita semua berada di dalam zaman renaissance moden yan secara progresif tidak akan pernah pegun tercabar dan dicabar. ”

Kata dia :
“ Beginner’s Luck hanya akan wujud dan muncul sekali. Yang menggerakkannya ke arah yang lebih pacu dan besar adalah diri sendiri. Cuma perlu bersedia atau tidak. ”

Kata dia : “ Batin kita jangan sampai di sepak terajang. Dunia dan alam ini kita ‘tetamu senja’nya. Tidak ada yang sukar, perlu hanya ada kemahuan. Perhati dan dengar dengan benar-benar pesanannya. ”

Ada yang lain-lainnya, bercerita perihal cinta. Saya senyum sambil menghadam segalanya.

Ulasan