kebangkitan dalam kejiwaan

Ada satu lagu dendangan kumpulan 'Kopratasa' yang berjudul Tetamu Senja yang aslinya hasil tulisan puitis Samad Said. Ianya bermakna dan bermaksud jelas tanpa apa-apa selindung lagi tentang hidup kita yang semalam, hari ini dan esok sehinggalah ke penghabisannya. Ada peringatan untuk semua. Jadi hari ini aku mendengarnya sambil menghadam isi baitnya hingga lumat ke dalam diri.

Kerja. Hidup. Usaha. Ikhtiar. Tawakkal. Tawassul. Doa. Kudrat. Terima semuanya dengan redha kerana setiap hakikat punya hikmah dan setiap hikmah punya ketentuan. Hari demi hari belajar tentang erti sebuah pengalaman agar nanti dapat kurniaan ilham dan inspirasi yang tepat dengan rasa.

Oh. Sungguh melankolia menulis.

Istilah damai dan tenang barangkali sudah tidak asing lagi di telinga kita bagi yang amat-amat merindukannya. Bahkan, sudah mengakar di benak-benak kita sampai memiliki ruang tersendiri dalam setiap kita... masing-masing. Mengecapinya seperti ada sesuatu yang sampai saat ini dirasakan 'istimewa'. Kedudukannya amat-amat utuh. Mencapai tahap damai dan tenang selalu juga diertikan sebagai takah yang mana manusia sudah lupa akan sifat-sifat duniawi, sinting waras
(berbalah akal dan nafsu) dan menganggap hanyalah Tuhan sekalian alam yang ada. Namun pada kenyataannya, demikian kalau mahu kuat. Kerana kuat itu sendiri adalah proses seseorang dalam pencariannya menuju yang Satu, yang Maha Segalanya.

Ulasan