Aku berharap Tuhan memberiku sayap lalu membiarkanku terbang, pulang.

Hatiku bergejolak hebat, sama seperti setahun yang lalu; saat malam membimbingku berjalan ke arah sesuatu. Membiarkan ia memberiku dian dan patuh mengikuti langkah kukuh kaki yang semakin perkasa.

Aku berharap Tuhan memberiku sayap lalu membiarkanku terbang, pulang.

Seribu wajah yang menggenang di kepalaku, satu nama yang menggema di jantungku, melebihi detak yang menginjap darah, merambat, begitu cepat.

Aku berharap Tuhan memberiku sayap lalu membiarkanku terbang, pulang

Kerana jiwa mudah menggelapar, rontaan hebat ; ingin lepas dari badan;
seperti berkemas melayang
menghambur ke arahnya :
pahlawan yang telah menyelamatkan ku dari gelap yang tak teraba

Aku berharap Tuhan memberiku sayap lalu membiarkanku terbang, pulang

Tatkala kita mendadak lahir, hadir disini. Tempat yang terasa aneh, keganjilan tak henti menyergap. Orang-orang bercerita ehwal hati; perkakas tubuh yang kuasa menampung segala-gala. Hari ini, udara begitu menyengat, debu di samping jalan yang kita lalui seolah berlumba menjelma daki. Adakah kita boleh sejenak merenung kekonyolan yang nyaris menerkam. Mereka dikagumi kerana sesuatu yang tak hadir dari kesia-siaan, pencapaian mereka, tak gentar menderita.

Sejenak saja, kuminta dari perkakas tubuhku. Hati : fahami angin jangan dengan menatap angin, fahami saja dengan rasa.

Kalau memang kita mesti terkapar, biarkan terkapar, terkapar tak selalu setali dengan takluk.

( Semangat yang tak dapat ditekan, benarbenar puncak kegembiraan penuh harapan : Dan begitulah hidup masuk kembali dengan penuh rasa kemenangan ke wadah yang tadinya bagaikan mati, masuk dengan kentara, bernafas penuh daya kekuatan dan sukar dimengerti dalam keagungannya )

Ulasan

areyoung berkata…
Bernafaslah sebebasnya... (walaupun hidup ini bukan mudah sangat)