( Untuk khayalan. )

Tatkala kita mendadak lahir, hadir disini. Tempat yang terasa aneh, keganjilan tak henti menyergap. Orang-orang bercerita ehwal hati; perkakas tubuh yang kuasa menampung segala-gala. Hari ini udara begitu menyengat, angin di simpang jalan yang aku lalui seolah berlumba menjelma daki. Adakah kita boleh sejenak merenung kekonyolan yang nyaris menerkam. ‘Mereka’ dikagumi kerana sesuatu yang tak hadir dari kesia-siaan, pencapaian mereka justru kerana tidak gentar menderita. Sejenak saja, aku minta dari perkakas tubuh : Hati, fahami angin ... jangan dengan menatap angin, fahami saja dengan rasa. Kalau memang kita mesti terkapar, biarkan terkapar, kerana terkapar tak selalu setali dengan takluk.



di bawah langit yang sama
kita melangkah dengan kaki
yang mulai lemah.
sepertinya pengembaraan kita
terlalu jauh dan sarat
dengan harapan
yang tak pernah tuntas
untuk kita wujudkan.
atau mungkin kita memang
tidak pernah tahu di batas
cakerawala mana pengembaraan
ini akan kita padakan.
sementara bendera-bendera yang
kita kibarkan semakin kusut
dan tak kuasa lagi bertahan
pada warnanya.
sementara kelelahan
semakin akrab pada kobaran api
yang kita nyalakan.
di bawah langit yang sama mungkin
kita tidak pernah tahu tentang
apa yang kita dambakan.



Ulasan